Diajar.net adalah media online yang memberikan informasi yang terupdate tentang dunia pendidikan dan seni musik

A Feast for Crows Part 21 Brienne

A Feast for Crows Part 21 Brienne

Di sebelah timur Maidenpool, bukit-bukit menjulang liar, dan pohon-pohon pinus menutup di sekitarnya seperti serombongan prajurit hijau-abu-abu yang kaku.

Si gesit Dick mengatakan jalan pantai adalah jalan terpintas dan termudah, jadi mereka jarang jauh dari teluk. Kota-kota dan desa-desa di sepanjang pantai semakin mengecil dan jumlahnya pun semakin jarang seiring jarak mereka yang makin jauh. Saat malam tiba mereka akan mencari penginapan.

Si Kepiting akan berbagi tempat tidur bersama dengan pelancong lain, sementara Brienne mengambil kamar untuknya sendiri dan Podrick.

“Lebih murah jika kita semua berbagi ranjang yang sama, My Lady,” kata si gesit Dick. “Kau bisa meletakkan pedangmu di antara kita. Dick tua adalah orang yang tidak berbahaya.

Sangat sopan seperti ksatria, dan jujur sepanjang waktu.”

“Waktu semakin singkat,” kata Brienne.

“Yah, itu mungkin. Jika kau tidak mempercayaiku di tempat tidur, aku bisa meringkuk di lantai, My Lady.”

“Tidak di lantaiku.”

“Orang mungkin berpikir kau tidak mempercayaiku.”

“Kepercayaan diraih. Seperti emas.”

“Sesuai yang kaukatakan, My Lady,” kata si Kepiting, “tetapi di utara, di mana jalan rusak, kau harus memercayai Dick. Jika aku ingin mengambil emasmu di

ujung pedang, siapa yang bisa menghentikanku?

“Kau tidak punya pedang. Aku punya.” Brienne menutup pintu di antara mereka dan berdiri di sana mendengarkan sampai dia yakin si Kepiting telah beranjak.

Betapapun gesitnya dia, Dick si Kepiting bukanlah Jaime Lannister, bukan Tikus Gila, bahkan bukan Humfrey Wagstaff.

Dia kurus kering dan kurang makan, satu-satunya baju zirahnya adalah helm bernoda yang terlihat berkarat. Alih-alih pedang, dia membawa belati tua yang

sudah berkarat. Selama dia terjaga, Dick tidak akan berbahaya baginya.

“Podrick,” katanya, “akan tiba saatnya ketika tidak ada lagi penginapan untuk melindungi kita. Aku tidak percaya pemandu kita. Saat kita berkemah, bisakah kau

menjagaku saat aku tidur?”

“Tetap terjaga, My Lady? Ser.” Dia berpikir. “Aku punya pedang. Jika Kepiting mencoba menyakitimu, aku bisa membunuhnya.”

“Tidak,” kata Brienne  tegas. “Kau tidak boleh mencobanya. Yang kuminta adalah mengawasinya saat aku tidur, dan membangunkanku jika dia melakukan sesuatu yang

mencurigakan. Aku akan terbangun dengan cepat, kau akan lihat. ”

Kepiting menunjukkan warna aslinya keesokan harinya, ketika mereka berhenti untuk memberi minum kuda.

 

 

Brienne harus melangkah ke belakang semak-semak untuk mengosongkan kandung kemihnya. Saat dia berjongkok, didengarnya Podrick berkata, “Apa yang kaulakukan?

Pergilah dari sana.”

Brienne menyelesaikan urusannya, menaikkan celana, dan kembali ke jalan untuk menemukan si gesit Dick sedang menyeka tepung dari jari-jarinya. “Kau tidak

akan menemukan naga di kantong pelanaku,” katanya. “Aku

menyimpan emasku pada orangku.”

Beberapa di antaranya ada di kantong pada ikat pinggangnya, sisanya tersembunyi di sepasang kantong yang dijahit di dalam pakaiannya. Dompet tebal di dalam

kantong pelananya dipenuhi tembaga besar dan kecil, uang receh dan setengah sen,

koin perak dan bintang. . . dan tepung putih halus, untuk membuatnya lebih tebal.

Dia telah membeli tepung dari juru masak di Tujuh Pedang pada pagi hari dia berangkat dari Duskendale.

“Dick tidak bermaksud jahat, My Lady.” Dick menggoyangkan jarinya yang bertabur tepung untuk menunjukkan bahwa dia tidak memegang senjata. “Aku hanya ingin

melihat apakah kau memiliki naga-naga seperti yang kau janjikan kepadaku.

Dunia ini penuh dengan pembohong, siap untuk menipu orang yang jujur. Kau bukan salah satunya. ”

Brienne berharap dia adalah pemandu yang lebih baik ketimbang menjadi pencuri. “Sebaiknya kita pergi.” Dia menunggang kudanya lagi.

Dick sering bernyanyi saat mereka melaju bersama; tidak pernah keseluruhan lagu, hanya penggalan ini dan lirik itu. Brienne curiga dia bermaksud memikatnya untuk membuatnya lengah.

Kadang-kadang Dick mencoba mengajak Brienne dan Podrick bernyanyi bersama, tetapi tidak berhasil. Anak laki-laki itu terlalu pemalu dan lidahnya kelu, sementara Brienne tidak menyanyi.

Apakah kau bernyanyi untuk ayahmu? Lady Stark pernah bertanya pada Brienne di Riverrun. Apakah kau bernyanyi untuk Renly? Tidak, tidak pernah, meskipun dia menginginkannya. . . dia ingin. . .

Ketika tidak sedang bernyanyi, si gesit Dick akan berceloteh menghibur mereka dengan cerita Titik Crackclaw. Setiap lembah yang suram memiliki tuannya, katanya, banyak dari mereka yang disatukan hanya oleh ketidakpercayaan pada orang luar. Dalam pembuluh darah mereka, darah Orang Pertama mengalir pekat dan kuat.

“Andal mencoba menaklukkan Crackclaw, tapi kami menumpahkan darah mereka di lembah dan menenggelamkan mereka di rawa. Hanya, apa yang putra mereka tidak bisa menangi dengan pedang, putri cantik mereka menangi dengan ciuman.

Mereka menikah dengan klan yang tidak bisa mereka taklukkan, ya.”

Raja-raja Darklyn di Duskendale telah mencoba memaksakan kekuasaan mereka di Titik Crackclaw; Mooton dari Maidenpool telah mencoba juga, dan kemudian Celtigar yang angkuh dari pulau Kepiting.

Tapi para Crackclaw tahu rawa dan hutan mereka yang tidak bisa dikuasai orang luar. Jika ditekan dengan keras, mereka akan menghilang ke dalam gua-gua yang

mengelilingi bukit-bukit mereka. Ketika tidak melawan penakluk, mereka saling bertarung. Perseteruan darah mereka sedalam dan segelap rawa di antara bukit-bukit mereka.

Dari waktu ke waktu beberapa petarung akan membawa kedamaian ke Titik, tetapi itu tidak pernah bertahan lebih lama dari masa hidup mereka. Lord Lucifer Hardy, dia hebat, dan Brune bersaudara juga.

Para Crackbone tua bahkan lebih hebat, tapi para Crabb adalah yang terkuat dari semuanya. Dick masih menolak untuk percaya bahwa Brienne belum pernah mendengar tentang Ser Clarence Crabb dan keberaniannya.

“Kenapa aku harus berbohong?” Brienne bertanya pada Dick. “Setiap tempat memiliki pahlawannya sendiri. Di tempat asalku, para penyanyi mengelu-elukan Ser Galladon dari Morne, Ksatria Sempurna.”

“Ser Gallawho dari Apa?”

Brienne mendengus.

“Belum pernah kudengar tentang dia. Kenapa dia begitu sempurna?”

“Ser Galladon adalah petarung dengan keberanian sedemikian rupa sehingga Sang Perawan pun jatuh hati padanya.

Ser Galladon diberinya pedang ajaib sebagai tanda cinta. Perawan Adil, begitulah sebutannya.

Tidak ada pedang biasa yang bisa menangkisnya, atau perisai apa pun yang bisa menahan patukannya. Ser Galladon menyandang Perawan Adil dengan bangga, tetapi

hanya tiga kali dia menghunusnya. Dia tidak akan memanfaatkan Sang Perawan untuk melawan manusia fana, karena dia sangat kuat untuk membuat pertarungan

menjadi tidak adil.”

Si Kepiting menganggap itu lucu. “Ksatria Sempurna? Kedengarannya seperti Orang Konyol Sempurna. Apa gunanya memiliki pedang ajaib jika kau tidak

menggunakannya dengan baik?”

“Kehormatan,” kata Brienne. “Intinya adalah kehormatan.”

Itu hanya membuat Dick tertawa semakin keras. “Ser Clarence Crabb akan menyeka pantat berbulunya menggunakan Ksatria Sempurnamu, My Lady. Jika mereka pernah

bertemu, akan ada satu lagi kepala berdarah duduk di rak di Bisikan. ‘Seharusnya aku menggunakan pedang ajaib,’

itulah yang akan dikatakan oleh kepala Orang Konyol Sempurna kepada semua kepala lainnya. ‘Seharusnya aku menggunakan pedang berdarah itu.’”

Brienne tidak bisa menahan senyum. “Mungkin,” dia coba menghargai, “tetapi Ser Galladon tidak bodoh.

Terhadap musuh setinggi delapan kaki yang menunggangi aurochs, dia mungkin telah menghunus Perawan Adil. Dia menggunakannya sekali untuk membunuh seekor naga, kata mereka.”

si gesit Dick tidak terkesan. “Crackbones juga bertarung dengan naga, tapi tidak membutuhkan pedang ajaib. Dia hanya mengikat leher naga itu dengan simpul,

jadi setiap kali mengembuskan api, dia memanggang pantatnya sendiri.”

“Dan apa yang Crackbones lakukan ketika Aegon dan saudara perempuannya datang?” Brienne bertanya.

“Dia sudah mati. My Lady pasti tahu itu.”

Si Kepiting memberinya tatapan menyamping. “Aegon mengirim adiknya, Visenya, ke Crackclaw. Para bangsawan telah mendengar tentang akhir Harren. Karena tidak

bodoh, mereka meletakkan pedang di kakinya.

Sang ratu menganggap mereka sebagai anak buahnya sendiri, dan mengatakan bahwa mereka tidak perlu setia pada Maidenpool, pulau Kepiting, atau Duskendale.

Jangan hentikan para Celtigar sialan itu mengirim orang ke pantai timur untuk menarik pajak. Jika dia mengirim cukup banyak orang, beberapa kembali kepadanya. . .

jika tidak, kami hanya tunduk pada majikan kami sendiri, dan raja. Raja sejati, bukan Robert dan sejenisnya.” Dia meludah. “Ada para Crab, Brune, dan Boggs bersama Pangeran Rhaegar di Trident dan dalam pasukan Pengawal Raja juga.

Seorang Hardy, seorang Cave, seorang Pyne, dan tiga Crab: Clement, Rupert, dan Clarence si Pendek. Tingginya enam kaki, tapi pendek dibandingkan dengan Ser

Clarence yang asli. Kami semua adalah manusia naga yang baik di atas jalan Crackclaw.”

Jalanan makin lengang saat mereka bergerak ke Timur Laut, sampai akhirnya tidak ada penginapan yang bisa ditemukan. Saat itu jalan di tepi teluk lebih banyak ditumbuhi rumput liar daripada bekas roda. Malam itu mereka berlindung di sebuah desa nelayan.

Brienne membayar penduduk desa dengan beberapa tembaga agar mengizinkan mereka tidur di gudang jerami. Dia memilih loteng untuk Podrick dan dirinya sendiri, dan menarik tangga ke atas untuk mereka.

“Kau tinggalkan aku di sini sendirian, aku bisa saja mencuri kudamu,” seru si Kepiting dari bawah. “Sebaiknya kau naikkan mereka juga, My Lady.”

Ketika Brienne mengabaikannya, dia melanjutkan, “Malam ini akan turun hujan. Hujan deras yang dingin. Kau dan Pod akan tidur dengan nyaman dan hangat, sementara Dick tua yang malang akan menggigil sendirian di

sini.” Dia menggeleng, bergumam saat membuat tempat tidur di atas tumpukan jerami. “Aku tidak pernah mengenal gadis yang tidak percaya diri sepertimu.”

Brienne meringkuk di bawah jubahnya, dengan Podrick menguap di sampingnya. Aku tidak selalu waspada, dia mungkin akan meneriaki si kepiting.

Ketika masih kecil, aku percaya bahwa semua pria sama mulianya dengan ayahku. Bahkan para pria yang memberitahunya betapa cantiknya dia, betapa tinggi, cerdas, dan pintarnya dia, betapa anggunnya saat menari. Septa Roelle-lah yang menyingkap penutup matanya.

“Mereka hanya mengatakan hal-hal itu untuk memenangkan hati Yang Mulia ayahmu,” kata wanita itu. “Kau akan menemukan kebenaran di kacamatamu, bukan di lidah pria.”

Itu adalah pelajaran yang sulit, pelajaran yang membuatnya menangis, tetapi itu telah membuatnya bertahan di Harrenhal ketika Ser Hyle dan teman-temannya

memainkan permainan mereka. Seorang gadis tidak boleh percaya begitu saja kepada siapa pun di dunia ini, atau dia tidak akan menjadi gadis untuk waktu yang lama, pikirnya saat hujan mulai turun.

Pada turnamen perang di Bitterbridge dia bertemu semua pelamarnya dan memukuli mereka satu per satu: Farrow, Ambrose, Bushy, Mark Mullendore, Raymond Nayland, dan Will si Bangau.

Dia telah menunggangi Harry Sawyer dan mematahkan helm Robin Potter, memberinya bekas luka yang mengerikan.

Dan ketika yang terakhir dari mereka telah jatuh, Sang Bunda telah menyerahkan Connington kepadanya. Kali ini Ser Ronnet memegang pedang dan bukan mawar.

Setiap pukulan yang dia berikan kepada pria itu lebih manis daripada ciuman.

Loras Tyrell adalah orang terakhir yang menghadapi kemarahannya hari itu. Dia tidak pernah merayunya, hampir tidak menatapnya sama sekali, tetapi dia memakai

tiga mawar emas di perisainya hari itu, dan Brienne membenci mawar. Melihat mereka telah memberinya kekuatan yang luar biasa.

Dia pergi tidur dan memimpikan pertarungan itu, tapi Ser Jaime-lah yang mengikatkan jubah pelangi di bahunya.

Hujan masih turun keesokan paginya. Saat mereka sarapan, si gesit Dick menyarankan agar mereka menunggu sampai hujan berhenti.

“Kapan itu? Besok? Dalam dua minggu? Kapan musim panas datang lagi? Tidak.

Kita memiliki jubah, dan berliga-liga untuk ditempuh.”

Hujan turun sepanjang hari itu. Jalur sempit yang mereka telusuri segera berubah menjadi lumpur.

Pohon-pohon yang mereka lihat telah telanjang, dan hujan deras telah mengubah daun-daun mereka yang berguguran menjadi tikar basah berwarna cokelat. Meskipun

berlapis kulit tupai, jubah Dick basah kuyup, dan Brienne bisa melihatnya menggigil.

Brienne sesaat merasa kasihan pada pria itu. Dia tidak makan dengan baik, itu biasa. Dia bertanya-tanya apakah benar-benar ada teluk penyelundup, atau kastil hancur yang disebut Pembisik. Pria lapar melakukan

Baca Juga  Kawasaki Z900RS SE 2022 Resmi Meluncur Bergaya retro-modern

hal-hal nekat.

Ini semua mungkin merupakan taktik untuk membujuknya. Kecurigaan menggerogoti perutnya.

Untuk sementara waktu, seolah-olah siraman hujan yang terus-menerus adalah satu-satunya suara di dunia.

Si gesit Dick terus melaju, tidak menghiraukannya. Brienne memperhatikan dengan cermat, bagaimana dia membungkukkan punggungnya, seolah-olah meringkuk di

pelana akan membuatnya tetap kering. Kali ini tidak ada desa yang dekat ketika kegelapan datang menyelubungi mereka.

Juga tidak ada pohon untuk berlindung. Mereka terpaksa berkemah di antara bebatuan, lima puluh meter di atas garis air pasang. Bebatuan setidaknya akan

menahan angin.

“Sebaiknya kita berjaga-jaga malam ini, My Lady,” kata Crabb pada Brienne saat berjuang untuk menyalakan api kayu apung. “Tempat seperti ini mungkin ada squisher-nya.”

“Squisher?” Brienne memberinya tatapan curiga.

“Monster,” kata si gesit Dick dengan gembira.

“Mereka terlihat seperti orang sampai kau mendekat, tetapi kepala mereka terlalu besar, dan mereka memiliki sisik di mana pria seharusnya memiliki bulu.

Mereka seputih perut ikan dengan jaring di antara jari-jarinya.

Mereka selalu lembap dan berbau amis, tapi di balik bibir bergelembung itu ada deretan gigi hijau setajam jarum. Ada yang bilang kaum pertama telah membunuh

mereka semua, tapi jangan percaya.

Mereka datang pada malam hari dan mencuri anak-anak kecil yang nakal, mengayunkan kaki mereka yang berselaput dengan sedikit suara squish-squish.

Gadis-gadis akan mereka kembang biakkan, tetapi anak laki-laki akan mereka makan, mencabik-cabik mereka dengan gigi hijau tajam itu.” Dia menyeringai pada Podrick. “Mereka akan memakanmu, Nak. Mereka akan memakanmu

mentah-mentah.”

“Jika mereka mencoba, aku akan membunuh mereka.” Podrick menyentuh pedangnya.

“Kau cobalah itu. Kau akan hanya mencoba. Squisher tidak mudah mati.” Dia mengedipkan mata pada Brienne. “Kau gadis kecil yang buruk, My Lady?”

“bukan.” Benar-benar orang bodoh. Kayunya terlalu lembap untuk dinyalakan, tidak peduli berapa banyak percikan api yang dilontarkan Brienne dari batu api dan

bajanya. Kayu bakar itu mengeluarkan asap, tapi itu saja.

Merasa muak, dia duduk dengan punggung bersandar ke batu, menarik jubah menutupi dirinya, dan mengundurkan diri ke malam yang dingin dan basah.

Memimpikan makanan hangat, dia mengunyah sepotong daging sapi asin yang keras sementara si gesit Dick berbicara tentang saat Ser Clarence Crabb bertarung

melawan raja squisher.

Dia menceritakan kisah yang tampak hidup, Brienne harus mengakui, tetapi Mark Mullendore juga lucu, dengan monyet kecilnya.

Terlalu lembap untuk melihat matahari terbenam, terlalu kelabu untuk melihat bulan muncul. Malam itu hitam dan tanpa bintang. Crabb kehabisan cerita dan pergi

tidur. Podrick pun segera mendengkur.

Brienne duduk membelakangi batu karang, mendengarkan deburan ombak. Apakah kau di dekat laut, Sansa?

dia bertanya-tanya. Apakah kau menunggu di Bisikan kapal yang tidak akan pernah datang?

Siapa yang bersamamu? Kapal untuk tiga orang, katanya. Apakah Setan Kecil bergabung denganmu dan Ser Dontos, atau apakah kau menemukan adik perempuanmu?

Hari itu sangat panjang, dan Brienne lelah. Bahkan saat duduk di atas batu, dengan hujan rintik-rintik di sekelilingnya, dia mendapati kelopak matanya semakin

berat. Dua kali dia tertidur.

Untuk kedua kalinya dia terbangun mendadak, jantungnya berdebar kencang, yakin bahwa seseorang sedang membayanginya. Anggota tubuhnya kaku, dan jubahnya kusut

di sekitar pergelangan kaki. Dia bebas menendang lantaran itu dan berdiri. Si gesit Dick meringkuk di atas batu, setengah terkubur di pasir yang basah dan

berat, tertidur. Mimpi. Itu adalah mimpi.

Mungkin dia telah membuat kesalahan dengan meninggalkan Ser Creighton dan Ser Illifer. Mereka tampak seperti pria yang jujur. Akankah Jaime ikut denganku,

pikirnya. . . tapi dia adalah seorang ksatria Pengawal Raja, tempat yang layak baginya adalah dengan raja. Selain itu, Renly-lah yang dia inginkan.

Aku bersumpah aku akan melindunginya, dan aku gagal. Lalu aku bersumpah akan membalaskan dendamnya, dan aku juga gagal dalam hal itu. Aku malah lari dengan

Lady Catelyn, dan mengecewakannya juga. Angin telah bergeser, dan hujan mengalir di wajahnya.

Keesokan harinya jalanan menyusut menjadi rangkaian kerikil, dan akhirnya hanya sebuah khayalan.

Menjelang tengah hari, perjalanan mereka tiba di kaki tebing yang curam dengan angin yang mengiris-iris. Di atas, sebuah kastil kecil berdiri dengan wajah cemberut di atas ombak, tiga menara bengkoknya menghadap ke

langit kelam.

“Apakah itu Bisikan?” tanya Podrick.

“Apakah itu terlihat seperti reruntuhan sialan bagimu?” Kepiting meludah. “Itu Dyre Den, tempat Lord Brune tua mempertahankan kekuasaannya. Jalan berakhir di sini. Kita akan mulai perjalanan lagi dari pinus ini. ”

Brienne mengamati tebing itu. “Bagaimana kita naik ke sana?”

“Mudah.” Dick yang gesit membalikkan kudanya. “Tetap dekat dengan Dick. Para squisher cenderung mengambil yang lamban. ”

Jalan ke atas terbukti berbatu curam dan tersembunyi di dalam celah bebatuan. Sebagian besar masih alami, tetapi di sana-sini anak tangga telah dipahat

untuk memudahkan pendakian. Dinding batu yang tipis digerogoti angin dan cipratan selama berabad-abad, mengepungnya di kedua sisi.

Di beberapa tempat anak-anak tangga itu berbentuk fantastis. Si gesit Dick menunjukkan beberapa di antaranya seraya memanjat.

“Ada kepala ogre, lihat?” katanya, dan Brienne tersenyum saat melihatnya. “Dan itu ada naga batu. Sayap lainnya jatuh ketika ayahku masih kecil. Di atasnya, itu galian yang terkulai, seperti puting susu wanita.”

Brienne menatap dadanya sendiri.

“Ser? My Lady?” kata Podrick. “Ada penunggang kuda.”

“Di mana?” Tak satu pun dari batu-batu itu mengambil bentuk seorang penunggang kuda di pemandangannya.

“Di jalan. Bukan bebatuan berbentuk penunggang. Penunggang sungguhan.

Mengikuti kita. Di sana.” Dia menunjuk.

Brienne memutar pelananya. Mereka telah mendaki cukup tinggi untuk melihat berliga-liga sepanjang pantai. Kuda itu datang ke jalan yang sama dengan yang

mereka lalui, dua atau tiga mil di belakang mereka. Lagi? Dia melirik si gesit Dick dengan curiga.

“Jangan menyipitkan mata padaku,” kata si kepiting. “Dia tidak ada hubungannya dengan si tua Dick yang gesit, siapa pun dia. Paling-paling beberapa pria Brune, kemungkinan besar baru kembali dari perang. Atau

salah seorang penyanyinya yang  mengembara dari satu tempat ke tempat lain.” Dia memutar kepala dan meludah. “Dia bukan squisher, itu pasti.

Jenis mereka tidak menunggang kuda.”

“Tidak,” kata Brienne. Tentang itu, setidaknya, mereka bisa sepakat.

Seratus kaki terakhir pada pendakian itu paling curam dan berbahaya. Kerikil lepas berguling di bawah kuku kuda mereka dan berderak di jalan berbatu di

belakang mereka. Ketika muncul dari celah di batu, mereka menemukan diri mereka di bawah dinding kastil.

Di tembok pembatas di atas, sebuah wajah mengintip ke arah mereka, lalu menghilang. Brienne menduga itu seorang wanita, dan mengatakannya kepada si gesit Dick.

Dia setuju. “Brune terlalu tua untuk mendaki jalan tembok, dan putra serta cucunya pergi berperang. Tidak ada yang tersisa di sana kecuali perempuan, dan satu atau tiga bayi ingusan.”

Tadinya Brienne ingin bertanya kepada pemandunya itu raja mana yang dilayani Lord Brune, tetapi itu bukan masalah lagi. Putra Brune telah pergi; beberapa

mungkin tidak akan kembali. Kami tidak akan dijamu ramah di sini malam ini.

Sebuah kastil yang penuh dengan pria tua, wanita, dan anak-anak tidak suka membuka pintunya untuk orang asing bersenjata. “Kau berbicara tentang Lord Brune

seolah-olah kau mengenalnya,” katanya kepada si gesit Dick.

“Mungkin aku pernah, sekali.”

Dia melirik doublet si gesit Dick pada bagian dada.

Benang-benang lepas dan sepetak kain gelap yang compang-camping menunjukkan beberapa lencana telah dirobek. Pemandunya adalah pembelot, dia tidak ragu.

Mungkinkah pengendara di belakang mereka adalah salah satu saudara seperjuangannya?

“Kita harus naik,” desak Dick, “sebelum Brune mulai bertanya-tanya mengapa kita ada di sini di bawah temboknya. Bahkan seorang gadis belia bisa memutar panah sialan. ” Dick menunjuk ke arah bukit kapur yang menjulang di balik kastil, dengan lereng berhutannya. “Tidak ada lagi jalan dari sini, hanya aliran sungai dan jalur perburuan, tapi My Lady tidak perlu takut. Dick yang gesit tahu seluk-beluk jalan ini.”

Itulah yang ditakutkan Brienne. Angin bertiup kencang di sepanjang puncak tebing, tapi yang bisa diendusnya hanyalah jebakan. “Bagaimana dengan pengendara

itu?” Kecuali kudanya bisa berjalan di atas ombak, dia akan segera naik ke tebing.

“Bagaimana dengan dia? Jika dia orang bodoh dari Maidenpool, tidak akan dia temukan jalan keparat itu. Dan jika menemukannya, dia akan hilang di hutan. Dia tidak akan menemukan jalan yang bisa ditelusuri di sana.”

Hanya jejak kita. Brienne bertanya-tanya apakah tidak lebih baik untuk bertemu penunggang kuda itu di sini, dengan pedangnya di tangan. Aku akan terlihat

sangat bodoh jika itu adalah penyanyi pengembara atau salah satu putra Lord Brune.

Si kepiting benar dalam hal itu, pikirnya. Jika dia masih di belakang kami besok, aku bisa menghadapinya saat itu. “Terserah kau,” katanya, membalikkan kuda

betinanya ke arah pepohonan.

Kastil Lord Brune mengecil di belakang mereka, dan segera hilang dari pandangan. Pepohonan sentinel dan pinus prajurit tumbuh di sekeliling mereka, tombak-tombak setinggi menara berbaju hijau menjulang ke langit.

Lantai hutan adalah tempat tidur dari jarum berjatuhan setebal dinding kastil, penuh dengan buah pinus.

Kuku kuda mereka sepertinya tidak mengeluarkan suara. Hujan turun sebentar, berhenti sebentar, lalu mulai turun lagi, tetapi di antara pohon-pohon pinus, mereka jarang merasakan tetesannya.

Perjalanan jauh lebih lambat di hutan.

Brienne mendorong kuda betinanya menembus kegelapan hijau, meliuk-liuk di antara pepohonan. Akan sangat mudah tersesat di sini, dia menyadari. Setiap jalan

tampak sama. Udara juga tampak kelabu  dan hijau, dan tenang.

Dahan-dahan pinus menggores lengan dan perisainya yang baru dicat. Keheningan yang menakutkan semakin membebaninya setiap jam.

Itu juga mengganggu si gesit Dick. Di penghujung hari itu, saat senja datang, Dick mencoba bernyanyi.

“Ada beruang di sana, beruang, beruang, semuanya hitam dan cokelat, dan ditutupi rambut,” dia bernyanyi, suaranya serak seperti sepasang celana wol. Pinus

meneguk lagunya, saat mereka menenggak angin dan hujan.

Setelah beberapa saat, dia berhenti.

“Di sini jelek,” kata Podrick. “Ini adalah tempat yang buruk.”

Brienne merasakan hal yang sama, tetapi tidak mau mengakuinya. “Kayu pinus adalah tempat yang suram, tetapi pada akhirnya itu hanya kayu. Tidak ada yang perlu

ditakuti di sini.”

“Bagaimana dengan squisher? Dan penggalan-penggalan kepala?”

“Ini anak yang pintar,” kata si gesit Dick sambil tertawa.

Brienne memberinya tatapan kesal.

“Tidak ada squisher,” katanya kepada Podrick, “dan tidak ada kepala.”

Bukit-bukit naik, bukit-bukit turun.

Brienne mendapati dirinya berdoa agar si gesit Dick jujur, dan tahu ke mana akan membawa mereka. Dia sendiri bahkan tidak yakin bisa menemukan laut lagi.

Siang atau malam, langit berwarna abu-abu pekat dan mendung tanpa matahari ataupun bintang yang

membantunya menemukan jalan.

Mereka berkemah lebih awal malam itu, setelah menuruni bukit dan mendapati diri mereka berada di tepi rawa hijau yang berkilauan. Dalam cahaya abu-abu-hijau,

tanah di depan tampak cukup padat, tetapi ketika berkuda, tanah itu menelan kuda-kuda mereka sampai ke pangkal leher.

Mereka harus berbalik dan berjuang untuk kembali ke pijakan yang lebih padat.

“Tidak apa-apa,” si kepiting meyakinkan mereka. “Kita akan kembali ke atas bukit dan menuruni jalan lain.”

Hari berikutnya masih sama. Mereka berkuda melewati pinus dan rawa, di bawah langit gelap dan hujan yang sesekali turun, melewati lubang pembuangan dan gua,

serta reruntuhan benteng kuno yang batunya diselimuti lumut. Setiap tumpukan batu memiliki cerita, dan si gesit Dick menceritakan semuanya.

Menurut ceritanya, orang-orang dari Titik Crackclaw telah menyirami pohon pinus mereka dengan darah. Kesabaran Brienne mulai memudar. “Berapa lama lagi?” dia

Baca Juga  Masih Konsep, Desain Motor Kawasaki Begitu Futuristis

menuntut. “Kita pasti sudah melihat semua pohon di Titik Crackclaw sekarang.”

“Tidak lama,” kata si kepiting. “Kita sudah dekat sekarang.

Lihat, hutan menipis. Kita berada di dekat laut sempit.”

Si bodoh yang dia janjikan padaku itu seperti menjadi bayanganku sendiri di kolam, pikir Brienne, tapi sepertinya tidak ada gunanya berbalik ketika dia sudah

sejauh ini. Bagaimanapun, dia lelah, dia tidak bisa menyangkal itu.

Pahanya sekeras besi pada pelana, dan akhir-akhir ini dia hanya tidur empat jam semalam, sementara Podrick mengawasinya. Jika si gesit Dick bermaksud membunuh mereka, dia yakin itu akan terjadi di sini, di tempat yang sungguh-sungguh dipahaminya.

Dia bisa membawa mereka ke sarang perampok di mana dia memiliki kerabat yang seberbahaya dirinya. Atau dia bisa saja hanya menggiring mereka berputar-putar, menunggu penunggang kuda tadi menyusul.

Mereka belum melihat tanda-tanda keberadaan pria itu sejak meninggalkan kastil Lord Brune, tapi itu tidak berarti dia telah menyerah mengejar mereka.

Mungkin aku harus membunuhnya, kata Brienne pada diri sendiri suatu malam saat berjalan mondar-mandir di perkemahan. Gagasan itu membuatnya mual. Master-laganya yang dulu selalu mempertanyakan apakah dia cukup

tangguh untuk bertempur.

“Kau memiliki kekuatan seorang pria di tanganmu,” Ser Goodwin berkata kepadanya lebih dari sekali, “tetapi hatimu selembut gadis remaja mana pun.

Berlatih di halaman dengan pedang tumpul di tangan adalah satu hal, dan memasukkan satu kaki baja tajam ke dalam usus seorang pria lantas melihat cahaya

keluar dari matanya adalah hal lain.” Untuk melatih kekuatannya, Ser Goodwin sering mengirimnya ke tukang daging langganan ayahnya untuk menyembelih domba dan babi guling. Babi dan domba menjerit seperti anak-anak yang ketakutan. Pada saat penyembelihan dilakukan, Brienne sudah buta karena air mata, pakaiannya dipenuhi

darah sehingga dia memberikannya kepada

pelayannya untuk dibakar. Tapi Ser Goodwin masih ragu.

“Anak babi adalah anak babi. Lain halnya dengan seorang pria. Ketika masih menjadi pengawal muda sepertimu, aku memiliki seorang teman yang kuat, cepat, dan gesit, seorang petarung di halaman. Semua tahu

bahwa suatu hari dia akan menjadi ksatria yang hebat.

Kemudian perang terjadi di Stepstones. Aku melihat temanku itu membuat lawannya berlutut dan menjatuhkan kapak dari tangannya. Namun, ketika seharusnya

bisa menyelesaikannya, dia malah berhenti setengah detak jantung.

Dalam pertempuran, setengah detak jantung adalah seumur hidup. Pria itu mengeluarkan belati dan menemukan celah di perisai temanku.

Kekuatannya, kecepatannya, keberaniannya, semua keterampilannya yang diperoleh dengan susah payah. . . itu bernilai kurang dari kentut seorang pelakon bisu

karena dia mundur dari pembunuhan. Ingat itu, Nak. ”

Akan kuingat, dia berjanji pada bayangan maesternya, di sana di hutan pinus. Dia duduk di atas batu, mengeluarkan pedangnya, dan mulai mengasah ujungnya. Aku

akan mengingatnya, dan berdoa agar tidak gentar.

Keesokan harinya fajar suram, dingin, dan mendung. Mereka tidak pernah melihat matahari terbit, tetapi ketika kegelapan berubah menjadi kelabu, Brienne tahu sudah waktunya untuk naik pelana lagi. Dengan Nimble Dick yang memimpin, mereka kembali ke hutan pinus.

Brienne mengikuti dekat di belakangnya, dengan Podrick berada di belakang menunggang kuda rounsey-nya.

Kastil itu muncul tanpa peringatan.

Suatu saat mereka berada di kedalaman hutan, tanpa apa-apa selain pohon pinus berliga-liga. Kemudian mereka berkuda mengitari sebuah batu besar, dan sebuah

celah muncul di depan.

Satu mil lebih jauh, hutan tiba-tiba berakhir. Di luar adalah langit dan laut. . . dan reruntuhan kastil kuno, terbengkalai dan tertutup tanaman di tepi tebing.

“Bisikan,” kata si gesit Dick. “Dengarkan. Kau bisa mendengar suara kepala. ”

Mulut Podrick ternganga. “Aku mendengarnya.”

Brienne juga mendengarnya. Gumaman samar dan lembut yang sepertinya berasal dari tanah dan juga dari kastil. Suara itu semakin keras saat dia mendekati tebing.

Itu laut, dia tiba-tiba menyadari.

Ombak telah mengikis lubang di tebing bawah dan bergemuruh melalui gua dan terowongan di bawah bumi. “Tidak ada kepala,” katanya. “Ombaklah yang kau dengar berbisik.”

“Gelombang tidak berbisik. Itu kepala.”

Kastil itu dibangun dari batu-batu tua yang tidak diawetkan, tidak ada duanya. Lumut tumbuh tebal di celah-celah di antara bebatuan, dan pepohonan tumbuh dari fondasinya.

Sebagian besar kastil kuno memiliki kayu dewa. Dari tampilannya, Bisikan tidak punya banyak hal lain. Brienne membimbing kuda betinanya ke tepi tebing, di

mana dinding tirai telah runtuh. Gundukan tanaman ivy merah beracun tumbuh di atas tumpukan batu yang pecah.

Dia mengikat kudanya ke pohon dan beringsut sedekat mungkin dengan tebing, sebberani yang dia mampu. Lima puluh kaki di bawah, ombak berputar-putar di dalam

dan di atas sisa-sisa menara yang hancur. Di belakangnya, Brienne melihat sekilas mulut gua besar.

“Itu menara suar kuno,” kata dsi gesit Dick saat muncul di belakangnya. “Itu roboh ketika aku setengah usia Pod di sini. Dulunya hanya beberapa langkah ke

teluk, tetapi ketika tebing runtuh, mereka juga turun.

Para penyelundup mendarat di sini setelah itu. Saat itu, mereka bisa mendayung perahu ke dalam gua, tapi tidak lebih. Lihat?” Dia meletakkan satu tangan di

punggung Brienne, dan menunjuk dengan tangan lainnya.

Daging Brienne tertusuk. Satu dorongan, dan aku akan berada di sana bersama menara. Dia melangkah mundur. “Jauhkan tanganmu dariku.”

Si kepiting mengernyit. “Aku hanya . . .”

“Aku tidak peduli kau hanya apa. Di mana gerbangnya?”

“Di sekitar sisi lain.” Dia ragu-ragu. “Pelawak bodohmu itu, dia bukan pria yang menyimpan dendam, kan?” katanya gugup. “Maksudku, tadi malam aku berpikir bahwa

dia mungkin marah pada si tua Dick, karena telah menjual dia demi koin itu, dan bagaimana aku mengabaikan bahwa para penyelundup tidak mendarat di sini lagi.”

“Dengan emas yang kau dapatkan, kau bisa mengembalikan berapa pun yang dia bayarkan untuk bantuanmu.” Brienne tidak bisa membayangkan Dontos Hollard menjadi ancaman. “Itu jika dia ada di sini.”

Mereka membuat sirkuit dinding. Kastil itu berbentuk segitiga, dengan menara persegi di setiap sudutnya. Gerbangnya rusak parah.

Ketika Brienne menarik salah satu kayunya, kayu itu retak dan terkelupas menjadi serpihan basah yang panjang, dan setengah gerbang menimpanya. Dia bisa

melihat lebih banyak kegelapan hijau di dalam. Hutan telah menembus dinding, dan menelan penjaga dan kebun istana.

Tapi ada pintu gerbang di belakang gerbang, geliginya tenggelam jauh ke dalam tanah berlumpur yang lembut. Besi-besinya berwarna merah karena karat, tetapi

tahan saat Brienne mengguncangnya.

“Tidak ada yang menggunakan gerbang ini untuk waktu yang lama.”

“Aku bisa memanjat,” Podrick menawarkan. “Di tepi tebing. Di mana tembok itu runtuh.”

“Itu terlalu berbahaya. Batu-batu itu tampak longgar dan ivy merah itu beracun.

Pasti ada gerbang belakang.”

Mereka menemukannya di sisi utara kastil, setengah tersembunyi di balik semak berduri blackberry besar.

Semua buah beri telah dipetik, dan separuh semak telah ditebang untuk memotong jalan menuju pintu. Pemandangan ranting-ranting yang patah membuat Brienne

gelisah. “Seseorang baru saja lewat sini.”

“Pelawak bodohmu dan gadis-gadis itu,” kata Crabb. “Aku sudah bilang.”

Sansa? Brienne tidak bisa mempercayainya. Bahkan orang yang direndam anggur seperti Dontos Hollard akan memiliki akal sehat yang lebih baik daripada

membawanya ke tempat yang suram ini. Sesuatu tentang reruntuhan memenuhi dirinya dengan kegelisahan. Dia tidak akan menemukan gadis Stark di sini. . . tapi

dia harus melihatnya.

Seseorang ada di sini, pikirnya. Seseorang yang harus tetap tersembunyi. “Aku akan masuk,” katanya. “Crabb, kau ikut denganku. Podrick, aku ingin kau

mengawasi kuda-kuda kita.”

“Aku juga ingin masuk. Aku seorang squire. aku bisa bertarung.”

“Itu sebabnya aku ingin kau tetap di sini. Mungkin ada penjahat di hutan ini. Kita jangan berani meninggalkan kuda tanpa perlindungan.”

Podrick menggosokkan sepatu botnya di permukaan batu. “Sesuai yang Anda katakan.”

Brienne memanggul blackberry dan menarik cincin besi berkarat. Pintu belakang menolak sejenak, lalu tersentak terbuka, engselnya menjerit protes. Suara itu

membuat bulu-bulu di belakang leher Brienne berdiri. Dia menarik pedangnya. Bahkan dalam mail dan kulit samakan, dia merasa telanjang.

“Ayo, My Lady,” desak si gesit Dick di belakangnya. “Apa yang kau tunggu? Kepiting Tua sudah mati seribu tahun.”

Apa yang dia tunggu? Brienne berkata pada dirinya sendiri bahwa dia bodoh. Suara itu hanya laut, bergema tanpa henti melalui gua-gua di bawah kastil, naik dan

turun seiring setiap gelombang.

Namun, itu terdengar seperti bisikan, dan untuk sesaat dia hampir bisa melihat kepala-kepala itu, duduk di rak mereka dan bergumam satu sama lain.

“Seharusnya aku menggunakan pedang,” kata salah seorang dari mereka. “Aku seharusnya menggunakan pedang ajaib.”

“Podrick,” kata Brienne. “Ada pedang dan sarung yang terbungkus di kasur gulungku. Bawa mereka ke sini untukku.”

“Ya, ser. My Lady. Akan kuambilkan.” Anak laki-laki itu berlari.

“Sebuah pedang?” si gesit Dick menggaruk belakang telinganya. “Ada pedang di tanganmu. Untuk apa kau membutuhkan yang lain? ”

“Yang ini untukmu.” Brienne menyodorkan gagangnya.

“Benarkah?” Si kepiting mengulurkan tangan dengan ragu-ragu, seolah-olah pedang itu akan menggigitnya. “Gadis pencuriga ini memberi Dick tua pedang?”

“Kau tahu cara menggunakannya?”

“Aku si Kepiting.” Dia mengambil pedang panjang dari tangan Brienne. “Aku memiliki darah yang sama dengan Ser Clarence sang leluhur.” Dia menebas udara dan

menyeringai pada Brienne. “Pedanglah yang menjadikan tuannya, kata beberapa orang.”

Ketika Podrick Payne kembali, dia menggendong Oathkeeper dengan hati-hati seakan-akan anak kecil. Si gesit Dick bersiul saat melihat sarung pedang berhias dengan

deretan kepala singanya, tetapi terdiam ketika Brienne menarik bilahnya dan mencoba menebas. Bahkan bunyinya lebih tajam dari pedang biasa.

“Ayo,” katanya pada si kepiting. Dia menyelinap ke samping melalui pintu belakang, menundukkan kepalanya untuk lewat di bawah lengkungan pintu.

Kebun istana membentang di depannya, ditumbuhi rumput.

Di sebelah kirinya ada gerbang utama dan kerangka runtuh dari apa yang mungkin merupakan istal. Anakan pohon menyembul dari separuh kandang dan tumbuh melewati ilalang coklat kering di atapnya. Di sebelah kanan, dia melihat tangga kayu lapuk turun ke dalam kegelapan penjara atau gudang bawah tanah. Di tempat benteng itu dulunya berada ada tumpukan pecahan batu, ditumbuhi lumut hijau dan ungu. Seluruh halaman ditumbuhi rumput liar dan jarum

pinus. Pinus prajurit ada di mana-mana, disusun dalam

barisan yang khusyuk. Di tengah mereka ada Sang orang asing pucat; weirwood muda nan ramping dengan batang seputih jubah pelayan biara.

Daun merah tua tumbuh dari cabang-cabangnya yang melambai. Di luar adalah kekosongan langit dan laut tempat tembok itu runtuh. . . . . . dan sisa-sisa perapian.

Bisikan-bisikan itu terngiang di telinga Brienne, mendesak.

Brienne berlutut di samping perapian. Dia mengambil sebatang kayu yang menghitam, mengendusnya, mengaduk abunya.

Seseorang mencoba menghangatkan  diri tadi malam.

Atau mereka mencoba mengirim sinyal ke kapal yang lewat.

“Halloooooo,” seru si gesit Dick. “Ada orang di sini?”

“Diamlah,” kata Brienne padanya.

“Seseorang mungkin bersembunyi. Ingin melihat kita sebelum menunjukkan diri mereka.”

Dick berjalan ke tempat tangga turun ke bawah tanah, dan mengintip ke

dalam kegelapan. “Halooooo,” panggilnya lagi. “Ada orang di bawah?”

Brienne melihat pohon muda bergoyang. Dari semak-semak meluncur seorang pria, sedemikian rupa terselubungi kotoran sehingga dia tampak seolah-olah tumbuh dari tanah.

Sebuah pedang patah ada di tangannya, tapi wajahnyalah yang membuat Brienne terdiam, matanya yang kecil dan lubang hidungnya yang lebar serta rata.

Dia kenal hidung itu. Dia kenal mata itu.

Pyg, teman-temannya menjulukinya.

Semuanya tampak terjadi dalam sekejap. Orang kedua tergelincir dari bibir sumur, tidak mengeluarkan suara lebih dari yang bisa dibuat ular merayap di tumpukan

Baca Juga  FIFGroup Tebar Promo Potongan Angsuran untuk Warga Sulawesi Utara

daun basah. Dia mengenakan helm besi separuh yang dibungkus sutra merah bernoda, dan membawa tombak lempar pendek dan tebal di tangannya.

Brienne juga mengenalnya. Dari belakangnya terdengar suara gemerisik saat kepala menjulur ke bawah melalui dedaunan merah. Si kepiting sedang berdiri

di bawah pohon weirwood. Dia mendongak dan melihat wajah itu. “Ini,” dia memanggil Brienne. “Itu pelawak bodohmu.”

“Dick,” panggilnya mendesak, “Kemari.”

Shagwell turun dari weirwood, tertawa terbahak-bahak. Pakaiannya beraneka warna, tetapi begitu pudar dan ternoda sehingga warnanya lebih cokelat daripada

abu-abu atau merah muda. Sebagai ganti cambuk badut, dia membawa gada bercabang tiga, bola berduri dirantai ke tangkai kayu.

Dia mengayunkannya dengan keras dan rendah, dan salah satu lutut si kepiting meledak dalam semburan darah dan tulang.

“Itu lucu,” Shagwell bersorak saat Dick jatuh. Pedang yang Brienne berikan padanya terbang dari tangannya dan menghilang di rerumputan. Dia menggeliat di tanah, berteriak dan mencengkeram serpih-serpih lututnya.

“Oh, lihat,” kata Shagwell, “Dia Penyelundup Dick, yang membuat peta untuk kita. Apakah kau datang sejauh ini untuk mengembalikan emas kami?”

“Tolong,” rengekan Dick, “tolong jangan, kakiku. . .”

“Apakah itu menyakitkan? Aku bisa menghentikannya.”

“Biarkan dia,” kata Brienne.

“JANGAN!” pekik Dick, mengangkat tangannya yang  berdarah untuk melindungi kepala. Shagwell memutar bola berduri di sekitar kepalanya dan menjatuhkannya di

tengah-tengah wajah si kepiting.

Ada kegentingan yang memuakkan. Dalam keheningan berikutnya, Brienne bisa mendengar suara hatinya sendiri.

“Shag berengsek,” kata pria yang datang merayap dari sumur. Ketika melihat wajah Brienne, dia tertawa. “Kau lagi, wanita?

Apa kau datang untuk memburu kami? Atau apakah kau merindukan wajah ramah kami? ”

Shagwell bergerak dari kaki ke kaki dan memutar gadanya. “Dia datang untukku. Dia memimpikanku setiap malam, ketika dia menjulurkan jarinya ke lubangnya. Dia menginginkanku, anak-anak, kuda besar merindukan Shag si periang!

Aku akan menidurinya dan memompainya penuh dengan biji beraneka ragam sampai dia memukulku sedikit.”

“Kau perlu menggunakan lubang yang berbeda untuk itu, Shags,” kata Timeon, dengan aksen Dorn-nya.

“Kalau begitu, aku sebaiknya menggunakan semua lubangnya. Hanya untuk memastikan.” Dia bergerak ke kanan Brienne sementara Pyg ke kiri,

memaksa Brienne kembali ke tepi tebing yang curam.

Kapal untuk tiga penumpang, Brienne ingat. “Hanya ada kalian bertiga?”

Timeon mengangkat bahu. “Kami semua menempuh jalan masing-masing setelah meninggalkan Harrenhal. Urswyck dan kawanannya pergi ke selatan menuju Oldtown. Rorge

mengira dia mungkin bisa menghilang ke Kuali Garam.

Aku dan anak-anakku pergi ke Maidenpool, tetapi kami tidak bisa mendapatkan kapal.” Orang Dorne itu mengangkat tombaknya. “Kau melakukannya untuk Vargo dengan gigitan itu, kau tahu. Telinganya menghitam dan mulai mengeluarkan nanah.

Rorge dan Urswyck hendak pergi, tapi Kambing berkata kami harus mempertahankan istananya. Dia menyebut dirinya Lord Harrenhal. Tidak ada yang dapat mengambil itu darinya. Dia mengatakannya dengan berantakan, caranya selalu berbicara.

Kami mendengar Gunung membunuhnya sepenggal demi sepenggal. Tangan pada suatu hari, kaki pada hari berikutnya, ditebas rapi dan bersih.

Mereka membalut tunggul-tunggulnya agar Hoat tidak lenyap begitu saja.

Kemaluan Hot disimpannya untuk yang terakhir, tetapi beberapa burung memanggilnya ke King’s Landing, jadi Gunung menyelesaikannya dan pergi.”

“Aku di sini bukan untuk kalian. Aku mencari … aku . . .” Dia hampir mengatakan adikku. “. . . mencari pelawak.”

“Aku pelawak,” Shagwell mengumumkan dengan gembira.

“Pelawak yang keliru,” sembur Brienne. “Yang aku inginkan adalah yang sedang bersama seorang gadis bangsawan, putri Lord Stark dari Winterfell.”

“Kalau begitu, anjinglah yang kauinginkan,” kata Timeon.

“Dia juga tidak ada di sini. Hanya kami.”

“Sandor Clegane?” kata Brienne. “Apa maksudmu?”

“Dia yang menemukan gadis Stark. Dari yang kudengar, gadis itu menuju Riverrun, dan Anjing menculiknya. Anjing terkutuk.”

Riverrun, pikir Brienne. Dia ke Riverrun, menemui pamannya. “Bagaimana kau tahu?”

“Dari salah satu anggota kelompok Beric. Raja petir juga mencarinya. Dia mengirim anak buahnya ke atas dan ke bawah Trident, melacak jejaknya. Kami menemukan

tiga dari mereka di luar Harrenhal, dan

mengorek kisah dari salah seorang di antaranya sebelum meninggal.”

“Dia mungkin berbohong.”

“Mungkin, tapi tidak. Kemudian, kami mendengar bagaimana si Anjing membunuh tiga anggota persaudaraan mereka di sebuah penginapan persimpangan jalan. Gadis itu bersamanya di sana. Pemilik penginapan bersumpah sebelum Rorge membunuhnya, dan para pelacur mengatakan hal yang sama. Mereka sekelompok wanita jelek. Tidak sejelek dirimu, ingatlah, tapi tetap saja. . .”

Dia mencoba mengalihkan perhatianku, Brienne menyadari. Pyg semakin mendekat. Shagwell melompat ke arahnya. Brienne mundur dari mereka.

Mereka akan mendorongku dari tebing jika kubiarkan. “Menjauhlah,” dia memperingatkan mereka.

“Kurasa aku akan menidurimu, perempuan,” kata Shagwell. “Bukankah itu akan menyenangkan?”

“Kemaluannya sangat kecil,” ujar Timeon. “Jatuhkan pedang cantik itu dan mungkin kami akan bersikap lembut padamu, wanita. Kami membutuhkan emas untuk

membayar para penyelundup ini, itu saja.”

“Dan jika aku memberi kalian emas, kalian akan membiarkan kami pergi?”

“Tentu.” Timeon tersenyum. “Setelah kau meniduri banyak dari kami. Kami akan membayarmu dengan pantas selayaknya pelacur. Sebuah perak untuk setiap bercinta. Atau kami akan mengambil emasnya dan memperkosamu,

dan kau mungkin menyukai seperti yang dilakukan Gunung pada Lord Vargo. Apa pilihanmu?”

“Ini.” Brienne melemparkan dirinya ke arah Pyg.

Pig menyentakkan pedang patahnya ke atas untuk melindungi wajahnya, tetapi saat dia terbang tinggi, Brienne bergerak ke bawah.

Oath Keeper mencabik kulit, wol, kulit, dan otot, ke dalam paha prajurit bayaran itu. Pyg menyabet dengan liar saat kakinya terlepas. Pedang patahnya menggores zirah rantai Brienne sebelum akhirnya mendarat di punggungnya.

Brienne menikam tenggorokannya, membelokkan bilahnya dengan keras, menyelipkannya, dan berputar tepat saat tombak Timeon melesat melewati wajahnya. Aku tidak

bergeming, pikirnya, saat darah mengalir merah di pipinya. Kaulihat ini, Ser Goodwin? Dia hampir tidak merasakan lukanya.

“Giliranmu,” katanya kepada Timeon saat orang Dorne itu mengeluarkan tombak kedua, lebih pendek dan lebih tebal dari yang pertama. “Lemparkan.”

“Sehingga kau bisa berdansa dan menuntutku? Aku akan berakhir mati seperti Pyg. Tidak. Tangkap dia, Shags.”

“Kaulah yang tangkap dia,” kata Shagwell. “Apakah kau melihat apa yang dia lakukan pada Pyg? Dia gila dengan darah bulan.” Si bodoh ada di belakang Brienne, Timeon di depan. Tidak peduli ke mana dia berbalik,

akan ada satu di belakangnya.

“Tangkap dia,” desak Timeon, “dan kau bisa meniduri mayatnya.”

“Ah, kau memang mencintaiku.” Gada itu berputar.

Pilih satu, kata Brienne pada dirinya sendiri. Pilih satu dan segera bunuh dia. Kemudian sebuah batu muncul entah dari mana, dan mengenai kepala

Shagwell. Brienne tidak ragu-ragu. Dia terbang ke Timeon.

Dia lebih kuat daripada Pyg, tetapi hanya memiliki tombak lempar pendek, sedangkan dia memiliki bilah baja Valyrian. Oathkeeper hidup di tangannya. Dia tidak pernah setangkas saat itu.

Bilahnya menjadi abu-abu bernoda. Timeon melukai bahu Brienne, tetapi Brienne mengiris telinga dan setengah pipinya,

menebas kepala tombaknya, dan memasukkan bilah baja bergelombang ke perutnya melewati tautan kain penutup zirah rantai yang dia kenakan. Timeon masih

mencoba melawan saat Brienne menarik pedangnya, pangkalnya memerah karena darah. Timeon mencakar ikat pinggangnya dan mengeluarkan belati, jadi

Brienne memotong tangannya. Yang itu untuk Jaime.

“Sang Bunda, kasihanilah,” orang Dorne  itu terkesiap, darah menggelegak dari mulutnya dan menyembur dari pergelangan tangannya. “Selesaikan ini.

Kirim aku kembali ke Dorne, dasar jalang.”

Brienne menyelesaikannya.

Shagwell berlutut ketika Brienne berbalik, tampak bingung saat mencari-cari gadanya. Saat terhuyung-huyung berdiri, batu lain menghantam telinganya.

Podrick telah memanjat dinding yang runtuh dan berdiri di antara tanaman ivy yang melotot, sebuah batu baru di tangannya. “Sudah kubilang aku bisa bertarung!” dia berteriak ke bawah.

Shagwell mencoba merangkak menjauh. “Aku menyerah,” teriak si konyol, “aku menyerah. Kau tidak boleh menyakiti Shagwell yang manis, aku terlalu konyol untuk

mati.”

“Kau tidak lebih baik dari yang lain. Kau telah merampok, memperkosa, dan membunuh.”

“Oh, ya, ya, aku tidak akan menyangkalnya. . . tapi aku lucu, dengan semua lelucon dan loncatan-loncatanku. Aku membuat orang-orang tertawa.”

“Dan para wanita menangis.”

“Apakah itu salahku? Wanita tidak punya selera humor.”

Brienne menurunkan Oathkeeper. “Galilah kuburan. Di sana, di bawah weirwood.” Dia menunjuk dengan pedangnya.

“Aku tidak punya sekop.”

“Kau punya dua tangan.” Satu tangan lebih banyak dari yang kautinggalkan untuk Jaime.

“Kenapa harus begitu? Tinggalkan mereka untuk burung gagak. ”

“Timeon dan Pyg bisa memberi makan burung gagak. Si gesit Dick akan dimakamkan. Dia adalah si Kepiting. Ini adalah tempatnya.”

Tanah itu lunak karena hujan. meskipun demikian, pelawak itu membutuhkan seharian untuk menggali cukup dalam. Malam turun saat dia selesai.

Tangannya berdarah dan melepuh.

Brienne menyarungkan Oathkeeper, mengangkat Dick si kepiting dan membawanya ke lubang. Wajahnya sulit dilihat.

“Maaf karena aku tidak pernah mempercayaimu. Aku tidak tahu bagaimana melakukannya lagi.”

Saat berlutut untuk membaringkan jasad itu, Brienne berpikir, pelawak itu akan mencoba sekarang, saat aku membelakanginya.

Brienne mendengar napas kasarnya setengah detak jantung sebelum Podrick meneriakkan peringatan.

Shagwell memegang sebongkah batu bergerigi di satu tangan. Brienne mengeluarkan belati dari lengan bajunya.

Sebuah belati akan mengalahkan batu hampir setiap waktu.

Dia menjatuhkan perisainya dan menimpukkan baja ke dalam perut Shagwell. “Tertawalah,” Brienne menggeram padanya.

Shagwell mengerang.

“Tertawalah,” ulangnya, meraih tenggorokan si pelawak dengan satu tangan dan menusuk perutnya dengan tangan lainnya.

“Tertawalah!” Brienne terus mengatakannya, berulang-ulang, sampai tangannya merah hingga ke pergelangan dan bau kematian si pelawak seperti mencekiknya. Tapi

Shagwell tidak pernah tertawa. Isak tangis yang didengar Brienne adalah miliknya sendiri.

Ketika menyadari itu, dia melemparkan pisaunya dan bergidik.

Podrick membantunya menurunkan Dick ke dalam lubang. Pada saat mereka selesai, bulan sudah terbit. Brienne menyeka tanah dari tangannya dan melemparkan dua

naga ke dalam lubang.

“Kenapa kau melakukan itu, My Lady? Ser?” tanya Pod.

“Itu adalah hadiah yang aku janjikan padanya karena mempertemukanku dengan pelawak.”

Suara tawa terdengar dari belakang mereka. Brienne menarik Oath Keeper dari sarungnya dan berputar, menyangka akan ada lebih banyak pelakon Berdarah. . .

tapi rupanya itu Hyle Hunt, di atas reruntuhan tembok, kakinya bersilang. “Jika ada rumah bordil di neraka, si malang akan berterima kasih,” kesatria itu

berseru. “Kalau tidak, kau membuang-buang emas yang bagus.”

“Aku menepati janjiku. Apa yang kau lakukan di sini?”

“Lord Randyll memintaku mengikutimu. Jika kebetulan kau menemukan Sansa Stark, dia menyuruhku membawanya kembali ke Maidenpool.

Jangan takut, aku diperintahkan untuk tidak menyakitimu.”

Brienne mendengus. “Seolah-olah kau bisa.”

“Apa yang akan kaulakukan sekarang, My Lady?”

“Menutupi lubang itu.”

“Tentang gadis itu, maksudku. Lady Sansa.”

Brienne berpikir sejenak. “Dia menuju Riverrun, jika Timeon benar. Di jalan dia dibawa oleh si Anjing. Jika aku menemukannya. . .”

“. . . dia akan membunuhmu.”

“Atau aku akan membunuhnya,” katanya keras kepala. “Maukah kau membantu menutupi si kepiting yang malang, ser?”

“Tidak ada ksatria sejati yang bisa menolak keindahan tindakan seperti itu.”

Ser Hyle turun dari dinding. Bersama-sama, mereka mendorong tanah di atas Dick saat bulan naik lebih tinggi di langit, dan di bawah tanah kepala raja-raja

yang terlupakan membisikkan rahasia.

 

 

 

*Penulis: George R.R. Martin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *