Puisi Tangisan Pilu Gaza-Palestina

14

KISAHKU YANG INGIN KULUPAKAN

Kisah yang kutulis ini menceritakan kisah nyata langsung dari sumbernya yang bersangkutan adalah orang yang aku kenal, namun identitasnya dan pekerjaan sebenarnya beliau tidak ingin di ungkapkan. Yang dimana kisah ini menceritakan cinta yang terlarang, namun inilah yang mungkin dinamakan cinta buta ataukah korban cinta dalam dunia maya. Awal mula kisah beliau …

           Berawal aku mengenalnya melalui sebuah aplikasi platform chatting yang berunsur mencari jodoh… Awalnya kami berteman saling menyapa hingga saling mengenal satu sama lainnya dengan nama, tempat asal bahkan pekerjaan masing-masing, namun ada satu hal yang tidak pernah aku ketahui darinya yaitu nama asli dan jati dirinya.
14
          Sebut saja namaku sebagai TONO dan dia bernama SUSI. Awal mula kisah kami dimulai, aku merasa bosan dengan kesendirianku sudah terlalu lama aku hidup sendiri menjomblo tanpa pasangan, aku mencoba sebuah aplikasi yang pernah saya liat di iklan media sosial dan akupun mendownloadnya, aplikasi itu menurutku seru dimana aku bisa mencari teman-teman yang asik di ajak chatting dan terkhusus banyak cewe-cewe cantik yang bisa mengurangi rasa kebosananku dalam kesendirian hingga aku menetapkan hati dan perasaan yang berbeda pada satu sosok yang menurutku sangat cantik dan baik.
          Awalnya cuman iseng-iseng aja namun lama kelamaan perasaanku semakin dalam terhadapnya hingga pada akhirnya aku mulai memberanikan diri untuk menyatakan perasaanku terhadapnya namun ternyata semuanya tidak sia-sia gayung bersambut dimana cintaku dan cintanya dimulai.
          Akupun memulai percakapan itu dengan bertanya nama dan tempat asalnya .. .. ..
TONO  :  Hai… Salam kenal, namaku TONO
 
SUSI  :  Hai juga, salam kenal balik.
TONO  :  Namanya adek siapa, kalau boleh tahu?
SUSI  :  Saya SUSI kak.
TONO  :  Asalnya dari mana adek?
SUSI  :  Saya berasal dari Jawa Barat, tapi saya tinggalnya di Jakarta Selatan dan bekerja disini. Anda sendiri?
TONO  :  Saya asalnya dari Sulawesi Tenggara, Kendari. Apa tidak ada yang marah saya telpon kamu?
SUSI  :  Tidak kook kak, tidak ada yang marah  dan siapa juga yang mau marah.
TONO  :  Siapa tau kan adek sudah ada yang punya. Pacar atau suami gitu!….
SUSI  :  Haahaahaaa…. Kakak ada-ada aja, aku belum punya siapa-siapa kook kak masih sendiri.
TONO  :  Syukurlah jika belum ada yang punya, takutnya ada yang marah nantinya.
SUSI  :  Tidak kook kak, santai saja.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Oia, adek siapa tau sibuk, malah aku ganggu adek ini!….
SUSI  :  Tidak kook kak kebetulan saya lagi tidak masuk bekerja, besok pagi baru masuk lagi.
TONO  :  Ooh… Gitu, tidak apa-apa dong aku nanya-nanya sama adek?
SUSI  :  Tidak apa-apa kak, malahan aku seneng jika kakak nanya-nanya sama aku. HeeHeeHeee….
TONO  :  Baiklah, kalau begitu adek kerjanya dimana?
SUSI  :  Saya kerja di hotel kak.
TONO  :  Dimana?….
SUSI  :  Di Jakarta selatan kak.
TONO  :  Ooh… Gitu, bagus don adek, kalau boleh tahu adek sebagai apa?
SUSI  :  Biasa kak sebagai customer service.
TONO  :  Waah… Bagus itu adek.
SUSI  :  Yaaa… Begitulah kak, kadang ada suka dukanya juga melayani para tamu terlebih jika ada pengunjung yang mengeluh dalam hal apa saja. Heemmm….
TONO  :  Itulah pekerjaan adek suka dukanya pasti ada.
SUSI  :  Iya kak, kujalani dengan iklas sudah resiko dan tuntutan pekerjaan juga.
TONO  :  Betul itu adek, semangat yaa….
SUSI  :  Terimakasih, tentu kak.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Oia adek beneran tidak sibuk kan? Takutnya aku ganggu adek.
SUSI  :  Tidak kok kak, aku lagi santai saja sambil balas pesannya kakak.
TONO  :  Syukurlah…. Haahaahaaa.
SUSI   Lalu kakak sendiri kegiatan sehari-harinya apa?
TONO  :  Biasa saya lagi merintis usaha kecil-kecilan.
SUSI  :  Usaha apaan itu kak?
TONO  Yaaa…. Usaha rumah makan adek.
SUSI  :  Waah…. Bagus itu kak, milik orang tua apa milik sendiri?
TONO  :  Milik sendiri adek.
SUSI  :  Waah…. Kakak hebat merintis usaha sendiri.
TONO  :  Biasa aja kok adek.
(Sambil tersenyum)
SUSI  :  Tapi itu bagus loh kak punya usaha sendiri.
TONO  :  Ia adek. Haahaahaaa….
SUSI  :  Aku salut sama kakak.
TONO  :  Ah, biasa aja kok adek, cuman usaha bisnis kecil-kecilan aja kok, untungnya juga tidak seberapa.
SUSI  :  Tetap aja kak, kan punya kakak sendiri bukan punya orang lain.
TONO  :  Haahaahaaa…. Ia adek.
SUSI  :  Semoga usahanya makin sukses kak dan bisa buka caban nantinya.
TONO  :  Aamiin…. Terimakasih adek cantik.
SUSI  :  Sama-sama kakak, oia kak maaf ini uda sore, sudah dulu yaa saya mau mandi dulu.
TONO  :  Oh ia adek, tapi boleh kan kakak telpon lagi nantinya.
SUSI  :  Tentulah kak dengan senang hati, malah saya senang bisa cerita sama kakak.
TONO  :  Baiklah adek sampai nanti.
SUSI  :  Ia kak, jangan bosan ngobrol sama aku ya kak.
TONO  :  Tentu tidak lah adek, rindu malah pengen ngobrol banyak sama adek.
SUSI  :  Heeheeheee…. Kakak bisa aja.
TONO  :  Yaa…. Uda mandi sanah biar makin cantik.
SUSI  :  Kakak ini bisa aja, yaa sudah aku mandi dulu kak.
TONO  :  Silahkan adek.
          Tanpa terasa waktu begitu cepat berlalu hingga menjelang maghrib obrolan kami pun berakhir.
Ketika menjelang malam, waktu menunjukkan pukul 08 : 15 Wita, saya pun mulai lagi menghubunginya karena masi penasaran akan dirinya.
TONO  :  Malam adek, apa aku ganggu?
SUSI  :  Tidak kok kak, tidak mengganggu.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Syukurlah, lalu sekaran lagi apa?
SUSI  :  Baru selesai makan kak.
(Sambil tersenyum manis)
TONO  :  Ooh…. Gitu adek.
SUSI  :  Ia kak, bagaimana dengan kakak sendiri apa sudah makan?
TONO  :  Suda juga tadi adek.
SUSI  :  Lalu sekaran kakak lagi apa?
TONO  :  Lagi duduk adek di teras, santai aja sambil mikirin adek cantik yang jauh di sana.
SUSI  :  Kakak ini bisa aja gombalnya. Haahaahaaa….
TONO  :  Beneran loh adek, buktinya kakak nelpon adek sekaran.
SUSI  :  Haahaahaaa…. Kakak ini. Eman tidak ada yang akan marah ini?
TONO  :  Siapa juga yang akan marah.
SUSI  :  Siapa tau istrinya kakak ataukah pacarnya kakak di sana.
TONO  :  Haahaahaaa…. Kalau aku bunya istri atau pacar ngapain juga aku telpon adek. Saya belum punya malahan saya lagi cari ini.
SUSI  :  Syukurlah siapa tau aja kan!
TONO  :  Tidak kok adek, kalau adek yang mau jadi pacarku baru akunya punya pacar. Haahaahaaa….
SUSI  :  Iihhh…. Kakak ini bisa aja gombalnya deee.
(Sambil tersenyum, tersipu malu)
TONO  :  Beneran looh adek. Kebetulan kan adek juga lagi sendiri belum ada yang punya begitupun aku, jadi jika kita bersama jadinya berdua kan. Haahaahaaa….
SUSI  :  Kakak ini bisa aja.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Adek mau kan jadi pacarnya aku?
SUSI  :  Kenapa kakak bisa suka sama aku? Kita kan baru kenal dan kakak belum tau aku seperti apa orangnya.
TONO  :  Menurutku adek baik orangnya, lagi pula kita kan bisa ngobrol melalui video call biar saling mengenal satu sama lain.
SUSI  :  Baiklah kak kita video call dulu biar saling mengenal.
TONO  :  Ok, jika itu maunya adek baiklah.
(Sambil tersenyum)
SUSI  :  Gimana kakak uda liat aku kan bagaimana orangnya.
TONO  :  Waah…. Adek benar-benar cantik, makin jatuh cinta aku sama adek.
SUSI  :  Kakak ini bisa aja, kakak juga ternyata gandeng deeh.
TONO  :  Bagaimana adek mau kan jadi pacarnya aku? Saya tidak mau buang-buang waktu lagi adek.
SUSI  :  Heeemmm…. Baiklah kak aku terima cintanya kakak.
(Sambil tersenyum malu-malu).
TONO  :  Beneran yaa…. Adek kita jadian malam ini?
SUSI  :  Ia kak.
(Sambil tersenyum manis)
TONO  :  Terimakasih sayang. Tidak apa-apa kan kalau mulai hari ini aku panggil adek sebagai sayang?
SUSI  :  Tidak apa-apa kak, malahan aku sangat seneng dengan panggilan itu.
TONO  :  Baiklah sayang. Kamu sendirian yaa disana?
SUSI  :  Sendirian aja tapi kadang ada temanku yang datang kemari bermalam.
TONO  :  Ooh…. Gitu sayang.
SUSI  :  Ia abang sayang.
TONO  :  Aduh senangnya hati ini dipanggil sayang.
SUSI  :  Abang ini.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Baring sana sayang, besok kan mesti bangun pagi-pagi kan besok masuk kerja.
SUSI  :  Tapi aku kan masi mau cerita dengan kamu abang sayang.
TONO  :  Kan bisa ngobrol sambil baring sayang sambil nungguin kamu tidur.
SUSI  :  Tapi beneran yaa sampai aku tidur sayang jangan dimatikan hpnya.
TONO  :  Ia sayang.
SUSI  :  Abang disana baring juga.
TONO  :  Ia sayang, ini baru mau masuk kamar juga.
SUSI  :  Ia abang sayang.
(Sambil tersenyum)
TONO  :  Sayang kamu cantik deeeh.
SUSI  :  Abang ini mulai lagi gombalnya. Haahaahaaa….
TONO  :  Beneran looh sayang, bukannya aku gombal kamu. Eman kamu cantik kok sayang.
SUSI  :  Abang ini bisa aja, aku malu di bilangin canyik sama abang.
TONO  :  Kok malu aku kan muji pacar aku sendiri.
SUSI  :  Haahaahaaa…. Abang aahh.
TONO  :  Sayang tutup matanya giih.
SUSI  :  Kenapa abang?
TONO  :  Yaa tutup aja biar cepat tidurnya.
SUSI  :  Baiklah sayang.
TONO  :  Tidur yaa sayang anggap aja aku ada di dekatmu.
SUSI  :  Ia abang sayangnya aku.
TONO  :  Sebenarnya aku sudah ngantuk nih sayang.
SUSI  :  Yaa sudah abang tidur giih, besok pagi lagi kita lanjut sayang.
TONO  :  Baiklah sayang, met istirahat sayang jangan lupa mimpikan diriku.
(Sambil tersenyum)
SUSI  :  Tentu abang sayang, jagan lupa mimpikan aku juga sayang disana.
(Sambil tersenyum manis juga)
TONO  :  I love you sayang. Muachh
SUSI  :  I love you too sayang. Muachhh.
TONO   Sampai jumpa besok sayang.
SUSI  :  Ia abang sayangku.
          Hingga pagi pun tiba, waktu menunjukkan pukul 06 : 25. TONO pun buru-buru mengambil hendphone nya dan segera menghubungi ke kasihnya yang jauh disana.
TONO  :  Pagi sayang.
SUSI  :  Selamat pagi juga abang sayang, uda sarapan kan?
TONO  :  Sudah dong sayang, ini lagi siap-siap mau ke rumah makan sayang ngecek dan mengawasi para pekerja.
SUSI  :  Oh… Gitu sayang, semangat kerjanya abang.
TONO  :  Tentu dong sayang, kamu juga semangat kerjanya ya sayang.
SUSI  :  Pasti dong sayang, kan ada kamu penyemangatku. Haahaahaaa….
TONO  :  Tentu sayang, uda dulu ya sudah mau berangkat ini.
SUSI  :  Ia sayang. Hati-hati di jalan ya jangan ngebut sayang.
TONO  :  Kamu juga hati-hati di jalan sayang.
SUSI  :  Ia abang sayang sampai nanti.
TONO  :  Ia sayang.
          Waktu menunjukkan pukul 12 : 25
SUSI  :  Halo sayang lagi sibuk tidak?
TONO  :  Tidak sayang lagi duduk santai saja, kamunya bagaimana?
SUSI  :  Tadik sibuk banget, tapi sekaran sudah tidak. Oia apa sudah makan siang abang sayang?
TONO  :  Belum sayang.
SUSI  :  Kenapa belum, makan dulu abang sayang.
TONO  :  Baiklah sayang, kamu juga makan ya disana!
SUSI  :  Ia abang sayang, ini lagi menunggu makananku tiba. Abang makan dulu disana entar lagi lanjut ya abang sayang soalnya tidak enak sama teman-teman lainnya.
TONO  :  Ya sudah, baiklah sayang. Met makan disana.
SUSI  :  Kamu juga ya disana sayang. Met makan siang juga abang.
TONO  :  Ia sayangku.
          Waktu sudah menjelang malam dimana menunjukkan pukul 8:35
SUSI  :  Malam abang, lagi sibuk ya?
TONO  :  Ia sayang masi sibuk ini ada urusan yang mesti kuselesaikan.
SUSI  :  Yaa… Sudah abang lanjut aja dulu jika begitu, maaf aku suda mengganggu abang.
TONO  :  Tidak apa-apa sayang, sebentar ya saya telepon kembali jika urusanku kelar.
SUSI  :  Baiklah abang sayang, adek sabar menanti.
(Sambil tersenyum)
          Percakapan pun berahir di antara mereka. Setelah beberapa jam kemudian percakapan itu akhirnya di lanjutkan antara mereka berdua.
TONO  Halo… Sayang apa sudah tidur?
SUSI  :  Belum abang sayang, kan lagi menunggu kamu.
(Haahaahaaa)
TONO  :  Iih… Gemes deh dengar adek tertawa. Pengen cubit pipi kamu rasanya sayang.
SUSI  :  Sakit dong abang Sayang kalau di cubit.
TONO  :  Kalau begitu abang cium aja.
(Heeheeheee)
SUSI  :  Abang ini bisa aja cari kesempatan.
TONO  :  Ia dong kan obat rasa rindu.
(Heeheeheee)
SUSI   Abang bisa aja, cium aja kalau begitu.
(Haahaahaa)
TONO  :  Beneran boleh nih?
SUSI  :  Boleh dong buat kamu abang sayang.
TONO  :  Muachhhh … … Muachhhh.
SUSI  :  Haahaahaaa…. Dobel nih!
TONO  :  Heeheeheee…. Kan dobel juga rasa rindunya sayangku.
SUSI  :  Abang bisa aja.
(Sambil tersenyum manis)
TONO  :  Sayang tadi sibuk ya? Soalnya tumben tidak ada pesan perhatiannya.
SUSI  :  Ia abang sayang sibuk banget banyak tamu tadi. Sampai aku lepas tugas masih banyak pengunjung.
TONO  :  Oh…. Begitu sayang pantesan.
(Heeheeheee)
SUSI  :  Ia abang sayang.
TONO  :  Tadi abang juga sibuk banyak pesanan kebetulan ada pelanggan yang mau menggelar hajatan, memesan banyak makanan.
SUSI  :  Wah, bagus tuh abang sayang. Semoga makin banyak pesanan setiap hari agar usaha abang semakin lancar.
TONO  :  Aamiin…. Sayang, terima kasih, kan buat tabungan untuk bertemu adek nantinya.
(Sambil tersenyum)
SUSI  :  Beneran abang?
(Sambil ekspresi terkejut)
TONO  :  Beneran dong sayang. Itu semua demi adek.
SUSI  :  Iih…. Abang, jadi tidak sabar pengen bertemu rasanya.
(Haahaahaaa)
TONO  :  Sabar sayang pasti kita akan bertemu nantinya.
SUSI  :  Adek akan sabar menanti abang untuk menemuiku.
TONO  :  Harus dong sayang. Muachhhh ….
SUSI  :  Iih…. Abang curi kesempatan nih!
(Sambil tersenyum manis)
TONO  :  Heeheeheee…. Tidak apa-apa dong sayang kan aku cium pacarku sendiri. Walaupun maunya sih aslinya nanti.
SUSI  :  Abang ini bisa aja. Haahaahaaa
(Sambil menutup mulutnya)
TONO  :  Tidak sabar rasanya pengen bertemu adek.
SUSI  :  Sama abang sayang, aku juga tidak sabar ingin bertemu abang.
TONO  :  Kita sama-sama sabar aja ya sayang, semoga segera bertemu.
SUSI  :  Ia abang sayang, adek akan selalu sabar menantikan kedatangan abang.
TONO  :  Ia sayangku. Oia mari kita tidur sayang ini sudah jam 12 malam ternyata, abang juga rasanya capek ini.
SUSI  :  Ya…. Sudah mari kita tidur abang sayang, met istirahat ya sayang.
TONO  :  Ia sayang, met istirahat juga sayangku.
          Setelah pagi SUSI tak pernah lupa untuk mengingatkan TONO tuk sarapan sebelum berangkat mengawasi para pekerja di Rumah makannya begitupun sebaliknya TONO pun tak pernah lupa memberikan perhatian kepada SUSI perempuan yang sangat ia cintai.
          Hari demi hari berlalu begitu indah bagi mereka berdua yang sedang kasmaran, perhatian demi perhatian selalu mereka berikan satu sama lainnya tanpa terasa waktu begitu berlalu cepatnya bagi mereka, hubungan mereka berdua kini sudah berjalan satu bulan lebih terbesik dalam pikiran TONO untuk segera menemui SUSI segerah karena rindu yang membelenggu dalam hatinya tidak bisa ia bendung lagi. TONO berpikir akan segerah menelpon SUSI sebentar malam jika sudah waktunya mereka pulang dari rutinitas kesibukan masing-masing.
          Kini malam pun tibah, TONO tidak sabar lagi tuk memberitahukan rencana kabar bahagia itu kepada kekasihnya SUSI jika ia akan segerah menemuinya langsung.
TONO  :  Malam sayang, lagi apa?
SUSI  :  Malam juga sayang, habis cuci muka ini sayang.
TONO  :  Oh…. Ia sayang aku tidak mengganggu kan?
SUSI  :  Tidak dong sayang malahan aku seneng kamu menelponku abang sayang karena seharian kita tidak pernah bicara.
TONO  :  Ia sayang, maaf aku sibut banget, banyak pesanan tadi sayang.
SUSI  :  Tidak apa-apa kok sayang, syukurlah malahan itu bagus kan sayang berarti rezekynya abang lancar.
TONO  :  Ya…. Alhamdulillah sayang. Oia sayang kamu sama siapa di situ kok ada suara?
SUSI  :  Oh…. Itu temanku sayang, dia meman sering bermalam.
TONO  :  Oh…. Begitu sayang, jadi ada yang temani lagi dong sayang.
SUSI  :  Ia sayang, oia abang aku kangen banget sama kamu ini.
TONO  :  Sama sayang aku juga kangen ini, aku bisa kan hubungi kamu sayang melalui video call?
SUSI  :  Tentu boleh dong abang sayang.
TONO  :  Baiklah sayang, Angkat segerah.
SUSI  :  Ia abang sayang.
TONO  :  Ih…. Makin cantik aja kamu sayang. Muachhhh… …
SUSI  :  Abang ini bisa aja muji sambil ambil kesempatan juga. Muachhhh … … Itu balasannya.
(Sambil tertawa, dengan bahagia)
TONO  :  Kan mengobati rasa kangen sayang. Oia adek, saya mau kasi kamu kabar gembira ini sayang.
SUSI  :  Apa itu sayang, beritahu aku segera dong abang sayang.
TONO  :  Begini sayang. Aku mau segera bertemu langsung dengan kamu adek.
SUSI  :  Haaa…. Benerang kah sayang.
(Dengan espresi terkejut)
TONO  :  Ia sayang beneran. Aku akan segera menemui adek disanah.
SUSI  :  Wah…. Jadi tidak sabar sayang, bertemu abang langsung.
(Sambil tersenyum, namun dengan rasa was-was)
TONO  :  Aku juga demikian, tidak sabar ingin bertemu kamu secara langsung adek sayang.
SUSI  :  Ia sayang, kapan rencananya mau kesinih sayang?
TONO  :  Rencana sih sayang, awal bulan karena saya suruh saudaraku yang hendel sementara dan mengawasi para pekerja.
SUSI  :  Oh…. Begitu sayang, baguslah. Bagaimana sayang jika kita ketemunya langsung di bali saja kebetulan kan saya punya rumah orang tua juga di sanah sekalian juga kan kita bisa liburan sayang.
TONO  :  Wah…. Bagus itu sayang sekalian kita juga bisa liburan bersama. Saya sangat setuju jika begitu sayang. Sekalian kan bisa bertemu langsung juga dengan keluargamu sayang.
SUSI  :  Ia abang sayang. Saya akan atur waktu dan akan minta cuti nantinya jika tanggalnya sudah pasti abang.
TONO  :  Baiklah sayang, saya akan tunggu kabar baiknya dari adek kapan bisa cutinya.
SUSI  :  Saya liat besok ya sayang. Dan besok akan saya kabari langsung ke abang agar segera mengatur rencana dan kepastinnya.
TONO  :  Baiklah sayang, Muachhhh… …
SUSI  :  Ih…. Abang ini bisa aja nakal deh.
TONO  :  Tidak apa-apa kan sayang, lagian aku cium pacarku sendiri. HaaHaaHaaa… …
SUSI  :  Ia deh sayang tidak apa-apa.
(Sambil tersenyum manis dan masih merasa was-was kepikiran akan bertemu lansung bagaimana nantinya)
TONO  :  Begitu dong sayang, jadi makin tidak sabar rasanya pengen bertemu denganmu.
SUSI  :  Sama aku juga abang sayang.
TONO  :  Ia sayang. HeeHeeHeee… …
          Dua insang yang di mabuk asmara tanpa terasa mereka mengobrol tidak ingat waktu hingga berjam-jam, waktu menunjukkan pukul 23 : 25 tapi mereka tak ada rasa lelah di antara mereka berdua. Percakapan mereka tetap di lanjutkan.
SUSI  :  Abang sayang memannya belum ngantuk sayang?
TONO  :  Belum sayang, kalau kamu? Siapa tau suda mengantuk sayang tidur gih sanah.
SUSI  :  Belum juga kok sayang. Oia sayang saya ke toilet dulu ya sayang, kebelet ini mau buang air besar. Heeheeheee… …
(Sambil menutup mulutnya)
TONO  :  Ia sayang, sanah gih jangan di tahan.
SUSI  :  Tapi jangan di matikan sayang, tungguh aku.
TONO  :  Ia sayang aku tidak akan matikan, kan masi mau ngobrol sama kamu sayang.
SUSI  :  Baiklah sayang. Saya ke toilet dulu abang.
TONO  :  Ia sayang.
SUSI  :  Tunggu aku sayang.
(Sambil tersenyum manis)
          Tidak lama kemudian setelah beberapa menit kemudian ada seseorang yang memegan Handphone milik Susi, Tono kaget karena yang dia liat sama sekali tidak dia kenali.
TONO  :  Maaf anda siapa?
MERY (Teman Susi)  :  Hay ganteng, saya temannya Susi namaku Mery.
TONO  :  Oh…. Begitu, salam kenal Mery 
namaku Tono.
(Sambil tersenyum)
MERY (Teman Susi)  :  Abang ini pacarnya Susi ya?
TONO  :  Ia saya pacarnya adek.
MERY (Teman Susi)  :  Oh…. Sudah lama kenal dan kalian pacaran sudah berapa lama abang?
TONO  :  Belum juga sih adek, hubungan kami baru berjalan satu bulan lebih.
MERY (Teman Susi)  :  Oh…. Kirain sudah lama pacarannya. Tapi sudah bertemu langsung kan dengan Susi-Nya?
TONO  :  Belum sih, karna kami berjauhan.
MERY (Teman Susi)  :  Eman abang tinggalnya di mana?
TONO  :  Saya dari Sulawesi Tenggara, Kendari.
MERY (Teman Susi)  :  Wah…. Jauh juga yah!
TONO  :  Ia begitulah adek.
MERY (Teman Susi)  :  Oia saya mau nanya sama abang. Tapi kamu jangan marah ya abang?
TONO  :  Ia adek. Eman kamu mau nanya apa adek?
MERY (Teman Susi)  :  Abang janji dulu tidak bakalan marah dan tidak bilang sama Susi kalu aku yang bilang.
TONO  :  Aku janji adek tidak bakalan marah dan bilang sama Susi nantinya. Ngomon lah mau bilang apa adek.
MERY (Teman Susi)  :  Begini, abang tau gak kalau Susi itu sebenarnya siapa?
TONO  :  Maksud kamu adek apa? Saya tidak mengerti.
MERY (Teman Susi)  :  Maksud aku apa abang tau tentang jati diri Susi sebenarnya siapa?
TONO  :  Betul-betul saya bingun dengan ucapan adek, sama sekali saya tidak mengerti adek maksudnya apa?
MERY (Teman Susi)  :  Begini ya abang. Sebenarnya Susi itu sama denganku abang.
TONO  :  Sama bagaimana maksudnya?
(Dia semakin di buat bingun dengan ucapan teman Susi)
MERY (Teman Susi)  :  Aku dan Susi sebenarnya kami ini abang, transgender abang.
TONO  :  Apaaa???… …
(Dengan rasa terkejut dan shok mendengar ucapan  Mery, dia hanya bisa terdiam dan matanya terbelalat karena kaget sambil menahan nafasnya)
MERY (Teman Susi)  :  Abang sudah tau kan yang sebenarnya, abang jangan marah dan abang jangan bilang ke Susi. Abang sudah janji kan tadi!
TONO  :  Dia cuman bisa diam seribu bahasa dan mengangguk-ngangguk.
(Kemudian dia tiba-tiba lansung mematikannya tanpa pikir panjang lagi)
MERY (Teman Susi)  :  Dia pun diam dan kaget karena lansung terputus.
(Dia mulai berpikir jangan-jangan Tono marah dan dia harus bilang apa nantinya dengan Susi. Sambil memukul jidatnya dia bilang, bodoh banget aku kenapa mesti bilang itu semua sih. Bodoh-bodoh banget aku)
          Tidak lama kemudian Susi terdengar membuka kunci pintu toilet. Mery langsung menyimpan handphone nya Susi segera di tempat tidur tempatnya semula dan kemudian langsung lari duduk di kursi depan Tv sambil berpura-pura tidak tau apa-apa namun dalam pikiran dan hatinya sangat bersalah terhadap Susi karna sudah mengatakan itu semua terhadap Tono, Sambil memegan kepalanya.
          Lain halnya dengan Susi dia melangkah cepat menuju ketempat tidur dan segerah mengambil handphone nya sambil berkata. “Loh kok mati sih?” Dengan segera dia melakukan panggilan video call dengan kekasihnya Tono. Namun tidak di angkat, sampai-sampai dia menghubungi kekasihnya sampai lima kali, tapi tidak di jawab. Dia pun berpikirnya mungkin sudah tidur, lagian sudah larut malam juga hampir jam satu malam. Dia pun menyimpan handphone nya sambil berjalan menuju temannya Mery yang masi sibuk nonton Tv sendirian. Sambil berkata Mery apa kamu belum mengantuk?” 
          Mery kaget sambil berkata “kaget aku, tidur duluan saja sana cinta saya belum mengantuk” sambil tersenyum.
          Susi pun berkata, “Ya sudah jika begitu aku tidur duluan ya…. Soalnya saya sudah mengantuk”. Sambil dia berjalan masuk ke kamarnya.
          Mery hanya mengangguk. Dia terus kepikiran dengan rasa bersalahnya terhadap Susi. Lalu tidak lama kemudian dia mematika Tv lalu beranjak dari tempat duduknya dan berjalan masuk kekamar tamu tempat dia selalu tidur jika bermalam di tempat Susi. Namun di atas tempat tidur dia sangat gelisah bolak-baling membalikkan badanya dari kanan ke kiri begitu terus-menerus dia berusaha memejamkan matanya namun tidak bisa tidur. Dia terus saja di hantui akan rasa bersalahnya terhadap Susi 
dia telah menghancurkan hubungan cinta temannya Susi dengan Tono. Sambil dia berkata bodoh banget aku dasar mulut cerewet kenapa aku mesti keceplosan bilang rahasia itu semua sih ke Tono bagaimana nantinya jika Susi tau dia pasti sangat marah dan hubungan persahabatanku dengannya pasti hancur nantinya, bodoh banget aku ini. Sambil memukul-mukul mulutnya dan kemudian menjambak rambutnya sendiri.
          Tapi di lain tempat Tono sangat merasa kesal dan gelih dengan apa yang semua ia dengar dari Mery teman kekasihnya yang ia cintai. Sambil ia berkata sendirian dalam kamar “Iiihhhh…. Jadi selama ini aku tertipu dan bodoh banget aku masa jatuh cinta sama waria, manusia jadi-jadian itu. Iiihhhh…. Jijik aku.” Sambil memukul-mukul kepalanya dan mengusap kedua lengannya karena dia merasa merinding dan bulu kuduknya berdiri mengingat semua itu. Sampai-sampai dia tidak bisa tidur hingga menjelang pagi, dia kepikiran terus akan kebenaran Susi orang yang sudah ia cintai selama ini bahkan ia berniat bersungguh-sungguh ingin datang menemuinya langsung dan mengutarakan niat baiknya untuk mempersunting atau menikahi Susi namun semuanya telah hancur dengan sekejap tapi di lain sisi dia merasa bersyukur dan berterimakasih terhadap Mery karna sudah berani dengan jujur mengunkapkan semuanya sebelum terlambat.
          Sedangkan Susi seperti biasa dia selalu mengirimkan pesan terhadap Tono sebelum dia berangkat bekerja agar kekasihnya itu tidak lupa sarapan sebelum berangkat kerumah makannya dan mengingatkannya agar berhati-hati tidak ngebut di jalan. Namun tidak ada pesan balasan ia dapatkan dari Tono, dia hanya berpikir positif tingkin saja, mungkin kekasihnya masi mandi ataukah sedang berpakaian. Dia hanya tersenyum sambil memasukkan handphone nya kedalam tas lalu buru-buru berjalan keluar dan mengunci pintu, segera menuju kedalam mobil takxi di mana temannya Mery sudah menunggu dalam mobil.
          Sedangkan Tono sekaran tidak bersemangat lagi untuk berangkat ke tempat usahanya sekaran bahkan handphone nya berbunyi dia tidak segera mengambilnya seperti biasanya yang langsung membaca pesan masuk. Dia tau kalau pesan masuk itu pasti dari Susi orang yang akan dia hindari mulai dari sekaran. Sambil dia masih merasa gelih akan semua itu yang tidak sama sekali dia sadari. Setelah dia sampai di rumah makannya dia langsung menuju ke dalam ruangannya tidak seperti biasa yang selalu mengecek keadaan dapur dan bertanya kepada kokinya bahan apa yang kurang. Di dalam ruangannya Tono hanya bisa duduk termenum sampai-sampai dia tidak mendengar ketukan pintu berkali-kali dari luar.
          Dia tersentak kaget ketika salah satu karyawannya atau sebagai supervisor-nya berkata di hadapannya, “Bapak kurang enak badan ya?”
          Tono Kaget sambil berkata “Kamu, kapan masuknya?”
          Karyawannya pun menjawab “Barusan pak, dari tadi saya mengetuk-ngetuk pintu tidak ada jawaban, jadi saya pikir bapak kenapa-kenapa saya langsung masuk saja. Karna saya liat bapak kuran sehat dan terlihat pucat”.
          Tono hanya mengangguk sambil berkata “Lalu ada perlu apa kamu masuk kesinih?”
          Karyawannya pun menjawab “Maaf pak saya mau melaporkan kalau bahan-bahan ini tidak tersedia di dapur pak dan tadi ada yang pesan makanan dua ratus porsi dan katanya harus di antarkan ketempat tujuan sebelum jam lima sore pak”.
          Tono berkata “Baiklah dan terimakasih”. 
Terhadap supervisor-nya.
          Karyawannya pun tersenyum sambil berkata “Sama-sama pak, baiklah saya keluar dulu pak”.
          Tono menjawab “Silahkan”. Dia meman ramah dan tidak pernah marah terhadap para pegawai-pegawainya.
          Rutinisas Susi yang selalu ceria dalam bekerja, siang itu dia berusaha untuk menelpon Tono kekasihnya namun tak ada jawaban dia hanya berpikir positif saja, yaa…. Mungkin sibuk, lalu dia mengirimkan pesan tuk mengingatkannya jangan telat makan siang.
          Tapi Tono sekaran mengabaikan handphone nya yang berbunyi tidak seperti biasanya bahkan ia sudah malas untuk memegan handphone lagi. Karena dia tahu pesan itu pasti dari Susi.
          Malam pun tiba Susi mulai merasa gelisa karna tidak biasanya kelasihnya Tono mengabaikan pesan dan panggilan teleponnya, biasanya dia yang selalu bersemangat tuk menghubunginya tapi sekaran sudah berubah Susi pun menghubungi Tono karena merasa kawatir hingga berkali-kali sampai lebih 10 kali tapi tetap saja tidak ada jawaban, dia semakin resah dan kawatir. Kemudian mengirim pesan dan bertanya “Abang sayang kamu kemana tidak ada kabar sama sekali, aku sangat kawatir sama kamu sayang?”
          Tono pun kemudian melihat pesan itu masuk karena penasaran, dia tertawa sambil berkata “Haahaahaaa…. Jijik aku, pengen rasanya ku ungkapkan semua aslimu tapi aku hargai kejujuran Mery saya tidak mau kamu membencinya. Lebih baik aku hapus dan blokir nomor kamu saja dari pada menggangguku terus-terusan.”
          Tanpa pikir panjang lagi Tono langsung memblokir nomor Susi.
          Sedangkan Susi belum bisa merasa tenang dan semakin kawatir karna tak ada balasan dari Tono dia mengirim pesan kembali tapi ia bingun soalnya pesan yang dia kirim tertolok, ia berkata “Loh…. Kok bisa begini” Dia pun segera kembali menelepon Tono namun dia tersentak kaget karena yang terdengar adalah ucapan “Nomor anda sudah di blokir.” Dia terdiam dan merasa lemas sambil berusaha menahan tangisnya tapi dia tetap tidak bisa dia menangis sejadi-jadinya sambil berteriak melepaskan rasa sesak di dadanya “Kenapa…. Kenapa semuanya terjadi seperti ini, kenapa tuhan?!” Diapun menangis sejadi-jadinya hal inilah yang ia takutkan tapi dia tak tau sebab dan penyebabnya apa, Tono tiba-tiba pergi menghilan tanpa kabar. Dalam pikirannya “Mungkin kah rahasia jati dirinya sudah terbongka sebenarnya dia siapa? Tapi dia bisa tahu dari mana akan diriku sebenarnya!” Susi hanya bisa menangis dan menangis agar rasa sesak di dadanya bisa dia hilangkan.
          Dilain sisi Tono mulai merasa tenang karena tak ada gangguan lagi dari Susi. Namun dia tak bisa melupakan semuanya dengan mudah, dia selalu gelih dan jijik jika mengingat semua itu. Tapi dia berusaha untuk melupakan semua itu walaupun sudah berbulan-bulan ia tetap sendiri hingga sekaran karena rasa trauma itu masi menghantuinya yang berusaha ia lupakan tetapi tetap tidak bisa sampai sekaran.

***   SEKIAN   ***

          * Pesan Penting *

 
           Dari kisah nyata di atas, kita bisa mengambil pelajaran berharga, bahwa jangan pernah terbuai dan terlalu percaya dengan apa yang anda kenal di dunia maya apalagi menjaling hubungan yang belum di ketahui pasti orang yang anda kenal karena terkadang banyak kebohongan yang tersembunyi yang mungkin tidak bakalan engkau ketahui, walaupun pada akhirnya engkau mengetahui kebohongan-kebohongan itu namun akan membuatmu tersakiti, trauma, bahkan sangat sulit untuk melupakannya. Maka dari itu kita jangan cepat percaya dengan apa yang belum pasti terlebih hanya lewat dunia maya saja. Terima Kasih karena sudah membaca kisah ini… …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *