A Feast for Crows (buku keempat A Song of Ice and Fire)

diajar.net web 6

A Feast for Crows (buku keempat A Song of Ice and Fire) Part 28 Jaime

“Aku berharap sekarang kau sudah bosan dengan janggut jelek itu. Semua rambut kaku itu membuatmu terlihat seperti Robert.” Sang kakak telah mengesampingkan dukacitanya akibat gaun hijau giok dengan lengan renda perak asal Myr yang rusak. Sebuah zamrud seukuran telur merpati tergantung pada rantai emas di lehernya.

“Jenggot Robert berwarna hitam. Milikku emas.”

“Emas? Atau perak?” Cersei mencabut sehelai rambut dari bawah dagunya dan mengangkatnya. Itu abu-abu. “Semua warnamu terkuras habis, adikku. Kau telah menjadi hantu dari dirimu, makhluk lumpuh pucat. Dan sangat berdarah dingin, selalu dalam warna putih.” Dia mengibaskan rambut tadi. “Aku lebih suka kau mengenakan pakaian merah dan emas.”

Aku lebih suka kau belang-belang di bawah sinar matahari, dengan manik-manik air di kulit telanjangmu. Jaime ingin menciumnya, membawanya ke kamar tidurnya, melemparkannya ke tempat tidur. . . . dia telah bercinta dengan Lancel dan Osmund Kettleblack dan Bocah Bulan. . . “Aku akan membuat kesepakatan denganmu. Bebaskan aku dari tugas ini, dan pisau cukurku siap untuk kauperintah.”

Mulutnya mengeras. Dia telah minum anggur berbumbu panas dan berbau pala. “Kau berani main-main denganku? Perlu kuingatkan, kau bersumpah untuk patuh. ”

“Aku bersumpah untuk melindungi raja. Tempatku ada di sisinya.”

“Tempatmu adalah ke mana pun dia mengirimmu.”

“Tommen membubuhkan segelnya pada setiap kertas yang kauletakkan di depannya. Ini adalah perbuatanmu, dan itu kebodohan. Mengapa menyebut Daven sebagai nadir di barat jika kau tidak percaya padanya?”

Cersei duduk di bawah jendela.

Di belakangnya Jaime bisa melihat reruntuhan Menara Tangan Kanan Raja yang menghitam. “Mengapa begitu enggan, Ser? Apakah kau kehilangan keberanianmu seperti juga tanganmu?”

“Aku bersumpah pada Lady Stark tidak akan pernah lagi mengangkat senjata melawan Starks atau Tully.”

“Janji yang kau buat dalam keadaan mabuk dengan pedang di tenggorokanmu.”

“Bagaimana aku bisa membela Tommen jika tidak bersamanya?”

“Dengan mengalahkan musuh-musuhnya. Ayah selalu mengatakan bahwa pukulan pedang yang cepat adalah pertahanan yang lebih baik daripada perisai apa pun. Diakui, sebagian besar pukulan pedang membutuhkan tangan. Namun, bahkan seekor singa yang lumpuh pun dapat menimbulkan rasa takut. Aku ingin Riverrun.

Aku ingin Brynden Tully dirantai atau mati. Dan seseorang perlu mengembalikan Harrenhal ke yang berhak. Kita sangat membutuhkan Wylis Manderly, dengan asumsi dia masih hidup dan ditawan, tetapi belum ada yang menjawab satu pun raven kita.”

“Mereka adalah anak buah Gregor di Harrenhal,” Jaime mengingatkannya. “Si Gunung menyukai mereka yang kejam dan bodoh. Paling-paling mereka telah memakan raven, utusanmu, dan semuanya. ”

“Itulah sebabnya aku hendak mengutusmu. Mereka mungkin akan memakanmu juga, adikku yang pemberani, tapi aku yakin kau akan membuat mereka mengalami gangguan pencernaan.” Cersei merapikan roknya. “Aku ingin Ser Osmund memimpin Pengawal Raja saat kau tidak ada.”

. . . dia telah bercinta dengan Lancel dan Osmund

Kettleblack dan Bocah Bulan, sejauh yang kutahu. . . “Bukan hakmu untuk memilih. Jika aku harus pergi, Ser Loras akan menggantikanku.”

“Apakah itu lelucon? Kau tahu bagaimana perasaanku tentang Ser Loras.”

“Jika saja kau tidak mengirim Balon Swann ke Dorne—”

“Aku membutuhkan dia di sana. Orang-orang Dorne tidak bisa dipercaya. Ular merah itu berjuang demi Tyrion, apa kau lupa itu? Aku tidak akan membiarkan putriku bergantung pada belas kasihan mereka. Dan aku tidak akan membiarkan Loras Tyrell memimpin Pengawal Raja.”

“Ser Loras tiga kali lipat lebih berwibawa dari Ser Osmund.”

“Gagasanmu tentang kewibawaan agak berubah, Adikku.”

Jaime merasakan kemarahannya meningkat. “Benar, Loras tidak melirik puting susumu seperti Ser Osmund, tapi kurasa—”

“Pikirkan tentang ini.” Cersei menampar wajahnya.

Jaime tidak berusaha menangkis pukulan itu. “Sepertinya aku membutuhkan janggut yang lebih tebal, untuk melindungiku dari belaian ratuku.” Dia ingin merobek gaunnya dan mengubah pukulannya menjadi ciuman.

Dia pernah melakukan itu sebelumnya ketika masih memiliki dua tangan yang sehat.

Mata ratu sehijau es. “Sebaiknya kau pergi, ser.”

. . . Lancel, Osmund Kettleblack, dan Bocah Bulan . . .

“Apakah kau tuli sekaligus lumpuh? Kau akan menemukan

pintu di belakangmu, ser.”

“Seperti yang kauperintahkan.” Jaime berbalik dan meninggalkannya.

 

Di suatu tempat para dewa sedang tertawa. Cersei tidak pernah menerima penolakan keras, Jaime tahu itu. Kata-kata yang lebih lembut mungkin dapat memengaruhinya, tapi akhir-akhir ini melihatnya membuat Jaime marah.

Sebagian dari dirinya akan senang untuk meninggalkan King’s Landing. Dia tidak suka ditemani oleh para penjilat dan orang bodoh yang mengelilingi Cersei.

“Dewan terkecil,” mereka menyebutnya di Bokong Kutu, menurut Addam Marbrand. Dan Qyburn. . . dia mungkin telah menyelamatkan hidup Jaime, tapi dia masih seorang Pelakon Berdarah.

“Qyburn beraroma rahasia,” dia memperingatkan Cersei.

Itu hanya membuat Cersei tertawa. “Kita semua punya rahasia, Adikku,” jawabnya.

. . . dia sudah meniduri Lancel dan Osmund Kettleblack dan Bocah Bulan sejauh yang kutahu. . .

Empat puluh ksatria dan banyak pengawal menunggunya di luar Benteng Merah. Setengahnya adalah orang dari barat yang disumpah menjadi anggota klan Lannister, yang lain adalah musuh baru yang berubah menjadi teman yang meragukan. Ser Dermot dari Rainwood akan membawa panji-panji Tommen, Red Ronnet Connington membawa panji putih Pengawal Raja.

Seorang dari klan Paege, Piper, dan Peckledon masing-masing akan mendapat kehormatan sebagai pengawal untuk Lord Commander.

“Pertahankan teman di belakangmu dan musuh di mana pun kau bisa melihatnya,” Sumner Crakehall pernah menasihatinya. Atau apakah itu Ayah?

Palfrey-nya adalah teluk darah, destrier-nya adalah kuda jantan abu-abu yang luar biasa. Sudah bertahun-tahun sejak Jaime menamai salah satu kudanya; dia telah melihat terlalu banyak orang mati dalam pertempuran, dan lebih sulit untuk menyebutkan nama mereka.

Tapi ketika bocah Piper mulai memanggil mereka Kehormatan dan Kemuliaan, Jaime tertawa dan membiarkan nama itu tetap ada. Kemuliaan mengenakan ornamen Lannister merah; Kehormatan dalam warna putih Pengawal Raja. Josmyn Peckledon memegang kendali palfrey saat Ser Jaime naik.

Pengawal itu kurus seperti tombak, dengan lengan dan kaki yang panjang, rambut cokelat-tikus yang berminyak, dan pipi yang lembut dengan bulu buah persik. Jubahnya berwarna merah tua Lannister, tetapi mantelnya menunjukkan sepuluh ikan belanak ungu dari klannya sendiri yang tersusun di atas bidang kuning.

“My Lord,” anak itu bertanya, “apakah Anda menginginkan tangan baru Anda?”

“Pakailah, Jaime,” desak Ser Kennos dari Kayce. “Lambaikan tangan pada orang-orang kecil dan beri mereka sebuah kisah untuk diceritakan kepada anak-anak mereka.”

“Aku pikir tidak perlu.” Jaime tidak akan menunjukkan kebohongan emas kepada orang banyak. Biarkan mereka melihat tunggulnya.

Biarkan mereka melihat si lumpuh. “Tapi jangan ragu untuk menutupi kekuranganku, Ser Kennos. Lambaikan kedua tanganmu dan goyangkan kakimu jika itu membuatmu senang.” Dia mengumpulkan kendali di tangan kirinya dan memutar kudanya. “Payne,” panggilnya saat yang lain bersiap, “kau akan naik di sampingku.”

Ser Ilyn Payne berjalan ke sisi Jaime, tampak seperti pengemis di pesta dansa. Cincinnya sudah usang dan berkarat, dikenakan di atas bendera bernoda dari samakan kulit. Baik orang maupun tunggangannya tidak menunjukkan simbol apa pun; perisainya tergores dan rusak sehingga sulit untuk mengatakan warna cat apa yang mungkin pernah menutupinya.

Dengan wajahnya yang muram dan matanya yang cekung, Ser Ilyn mungkin sudah melewati kematiannya sendiri. . . seperti yang dia alami selama bertahun-tahun.

Tidak lagi. Ser Ilyn telah bernilai setengah dari Jaime, karena menelan perintah raja mudanya sebagaimana Lord Komandan kecil yang baik.

Setengah nilai lainnya dari Ser Addam Marbrand.

“Aku membutuhkannya,” Jaime memberi tahu kakaknya, dan Cersei tidak melarang. Paling-paling dia senang melepaskan diri dari mereka. Ser Addam adalah teman masa kecil Jaime, dan kepala desa yang pendiam itu adalah milik ayah mereka, aeandainya memang dia milik seseorang.

Payne telah menjadi kapten pengawal Tangan Kanan Raja ketika dia membual bahwa Lord Tywin-lah yang memerintah Tujuh Kerajaan dan memberi tahu Raja Aerys apa yang harus dilakukan. Aerys Targaryen memenggal lidahnya lantaran itu.

“Buka gerbangnya,” kata Jaime, dan Strongboar, dengan suaranya yang menggelegar, berseru, “BUKA GERBANG!”

Ketika rombongan Mace Tyrell berbaris keluar melalui Gerbang Lumpur dengan suara drum dan biola, ribuan orang berbaris di jalan untuk menyemangatinya. Anak-anak lelaki telah bergabung dalam pawai, berjalan di samping prajurit Tyrell dengan kepala tegak dan kaki melompat-lompat, sementara saudara perempuan mereka memberikan ciuman dari jendela.

Beberapa pelacur menggoda saat mereka lewat, dan seorang tukang pai daging meneriakkan dagangannya. Di Cobbler’s Square, dua burung pipit kurus sedang mengobrol dengan beberapa ratus rakyat biasa, menangisi malapetaka di atas kepala orang-orang tak berdewa dan penyembah iblis.

Kerumunan berpisah untuk memberi jalan kepada rombongan. Burung pipit dan tukang sepatu sama-sama memandang dengan mata kusam. “Mereka menyukai aroma mawar tetapi tidak menyukai singa,” kata Jaime. “Kakakku harus bijaksana untuk memperhatikan itu.”

Ser Ilyn tidak menyahut. Teman yang sempurna untuk perjalanan panjang. Aku akan menikmati percakapan dengannya.

Sebagian besar anak buahnya menunggu di balik tembok kota; Ser Addam Marbrand dengan para penunggangnya, Ser Steffon Swyft dan kereta bagasi, Seratus Suci Ser Bonifer yang Baik, pemanah berkuda Sarsfield, Maester Gulian dengan empat kandang penuh burung gagak, dua ratus kuda berat di bawah Ser Flement Brax. Bukan klan yang hebat semuanya; totalnya ada kurang dari seribu orang.

Jumlah adalah hal terakhir yang dibutuhkan di Riverrun. Pasukan Lannister sudah mengepung kastil, dan bahkan pasukan Freys yang lebih besar; burung terakhir yang mereka terima menunjukkan bahwa para pengepung mengalami kesulitan untuk memberi makan diri sendiri.

Brynden Tully telah membabat tanah sampai bersih sebelum pensiun di balik tembok-temboknya. Bukan berarti itu membutuhkan banyak penjelajahan. Dari apa yang dilihat Jaime tentang daerah sungai, jarang ada ladang yang belum terbakar, sebuah kota yang belum dibongkar, seorang gadis yang belum terjamah. Dan sekarang kakakku yang manis mengirimku untuk menyelesaikan pekerjaan yang dimulai Amory Lorch dan Gregor Clegane.

Itu meninggalkan rasa pahit di mulutnya.

Di dekat King’s Landing ini, jalan raja seaman jalan mana pun pada saat-saat seperti itu, tapi Jaime mengirim Marbrand dan para penunggangnya ke depan untuk mengintai. “Robb Stark menggiringku tanpa sadar di Hutan Berbisik,” katanya. “Itu tidak akan pernah terjadi lagi.”

“Anda dapat memegang kata-kata saya.” Marbrand tampak sangat lega menjadi penunggang kuda lagi, mengenakan jubah abu-abu klannya sendiri, bukan wol emas garda kota. “Jika ada musuh yang datang dalam selusin liga, Anda akan mengetahuinya sebelumnya.”

Jaime telah memberikan perintah tegas bahwa tidak ada orang yang meninggalkan barisan tanpa izinnya. Kalau tidak, dia tahu dia akan membuat bosan para bangsawan muda yang berlomba melintasi ladang, menceraiberaikan kawanan ternak, dan menginjak-injak tanaman. Masih ada sapi dan domba yang terlihat di dekat kota; apel di pohon dan buah beri di semak-semak, tangkai-tangkai  jelai jagung, gandum, dan gandum musim dingin, pedati, dan gerobak sapi di jalan. Lebih jauh, semua tampak tidak begitu cerah.

Naik di depan pasukan klan dengan Ser Ilyn diam di sisinya, Jaime merasa hampir puas.

Matahari terasa hangat di punggungnya dan angin menerpa rambutnya seperti jemari wanita. Ketika si Lew Piper kecil bergegas datang dengan helm penuh blackberry, Jaime makan segenggam dan menyuruh anak itu untuk berbagi sisanya dengan sesama pengawal dan Ser Ilyn Payne.

Payne tampak senyaman dalam hening seperti cincinnya yang berkarat dan jubah kulit rebusnya. Hentakan kuku kebirinya dan derak pedang di sarungnya setiap kali menggeser kursinya adalah satu-satunya suara yang dia buat. Meskipun wajahnya yang memiliki bekas cacar tampak muram dan matanya sedingin es di danau musim dingin, Jaime merasa bahwa dia senang.

Aku memberi pria itu pilihan, dia mengingatkan dirinya sendiri. Dia bisa saja menolakku dan tetap menjadi algojo kerajaan.

Penunjukan Ser Ilyn telah menjadi hadiah pernikahan dari Robert Baratheon kepada ayah pengantin wanitanya, sebuah usaha sepele untuk mengompensasi lidah Payne yang hilang dalam pelayanannya kepada klan Lannister. Dia menjadi algojo yang hebat.

Dia tidak pernah menggagalkan eksekusi, dan jarang membutuhkan usaha kedua. Dan ada sesuatu tentang keheningannya yang mengilhami teror. Jarang ada algojo kerajaan yang tampak begitu cocok untuk jabatannya.

Ketika Jaime memutuskan untuk membawanya, dia mengunjungi kamar Ser Ilyn di ujung Koridor Pengkhianat. Lantai atas menara setengah bundar yang jongkok itu dibagi menjadi sel-sel untuk tahanan yang membutuhkan kenyamanan, ksatria tawanan, atau bangsawan yang menunggu tebusan atau pertukaran. Pintu masuk ke ruang bawah tanah tepat berada di permukaan tanah, di belakang pintu besi yang dipalu dan yang kedua dari kayu abu-abu serpihan, di lantai antara ruangan-ruangan yang diperuntukkan bagi Kepala Penjara, Penganiaya, dan algojo kerajaan. Hakim adalah Kepala Algojo, tetapi menurut tradisi dia juga bertanggung jawab atas ruang bawah tanah dan orang-orang yang menjaganya.

Dan untuk tugas itu, Ser Ilyn Payne sangat tidak cocok karena tidak bisa membaca, menulis, dan berbicara. Ser Ilyn kemudian meninggalkan ruang bawah tanah kepada bawahannya sebagaimana dahulu. Namun, area itu tidak memiliki Penganiaya sejak Daeron kedua, dan Kepala Penjara terakhir adalah pedagang kain yang membeli jabatan dari Littlefinger selama pemerintahan Robert.

Tidak diragukan lagi dia mendapat untung besar darinya selama beberapa tahun, sampai dia membuat kesalahan dengan berkomplot dengan beberapa orang kaya bodoh lainnya untuk memberikan Tahta Besi kepada Stannis. Mereka menyebut diri mereka “Warga Bertanduk”,

jadi Joff memakukan tanduk di kepala mereka sebelum melemparkannya ke tembok kota. Maka ruang-ruang bawah tanah itu diserahkan kepada Rennifer Longwaters, kepala sipir dengan punggung terpelintir yang mengaku memiliki “setetes naga” dalam dirinya. Ia telah membuka pintu penjara bawah tanah untuk Jaime dan membawanya menaiki tangga sempit di dalam dinding menuju tempat Ilyn Payne tinggal selama lima belas tahun.

Kamar-kamarnya berbau makanan busuk, dan semak-semak dipenuhi hama. Saat Jaime masuk, dia hampir menginjak seekor tikus. Pedang besar Payne diletakkan di atas meja penyangga, di samping batu asah dan kain berminyak. Bajanya rapi, ujungnya berkilau biru dalam cahaya pucat, tetapi di tempat lain tumpukan pakaian kotor berserakan di lantai, dan serpihan-serpihan perisai dan baju besi berserakan di sana-sini, warnanya merah karena karat.

Jaime tidak bisa menghitung toples anggur yang pecah. Pria itu tidak peduli apa-apa selain membunuh, pikirnya, saat Ser Ilyn muncul dari kamar tidur yang berbau pispot meluap.

“Yang Mulia memerintahkan untuk memenangkan kembali wilayah sungainya,” kata Jaime kepadanya. “Aku ingin kau bersamaku. . . jika kau sanggup untuk meninggalkan semua ini.”

Keheningan adalah jawabannya, dan tatapannya yang panjang dan tak berkedip. Tapi saat Jaime hendak berbalik dan pergi, Payne memberinya anggukan.

Dan di sinilah dia menunggang kuda. Jaime melirik temannya. Mungkin masih ada harapan untuk kita berdua.

Malam itu mereka berkemah di bawah kastil puncak bukit Hayfords. Saat matahari terbenam, seratus tenda berdiri di bawah bukit, di sepanjang tepi sungai yang mengalir di sisinya. Jaime mengatur sendiri para penjaga.

Dia tidak mengharapkan masalah ketika telah sedekat ini dengan kota, tetapi pamannya Stafford pernah berpikir dirinya akan aman juga di Oxcross. Yang terbaik adalah tidak mengambil risiko.

Ketika undangan untuk makan malam disampaikan pengurus kastel Lady Hayford, Jaime membawa Ser Ilyn bersamanya, bersama dengan Ser Addam Marbrand, Ser Bonifer Hasty, Red Ronnet Connington, Strongboar, dan selusin ksatria dan bangsawan lainnya.

“Kurasa aku harus memakai tangan itu,” katanya kepada Peck sebelum mendaki.

Pemuda itu langsung mengambilnya. Tangan itu terbuat dari emas, sangat mirip aslinya, dengan kuku mutiara yang bertatahkan, jari-jari dan ibu jarinya setengah tertutup sehingga bisa diselipkan di sekitar batang piala. Aku tidak bisa bertarung, tapi aku bisa minum, pikir Jaime saat anak laki-laki itu mengencangkan tali yang mengikatnya ke tunggulnya.

“Orang-orang akan menamai Anda Tangan Emas mulai hari ini, My Lord,” pembuat senjata meyakinkannya saat pertama kali memasangkannya ke pergelangan tangan Jaime. Dia salah. Aku akan menjadi Pembunuh Raja sampai mati.

Tangan emas adalah alasan untuk munculnya banyak komentar mengagumi pada saat makan malam, setidaknya sampai Jaime menjatuhkan piala anggur. Kemudian emosi mengeluarkan yang terbaik darinya. “Jika kau sangat mengagumi benda berdarah ini, potong tangan pedangmu sendiri dan kau bisa memilikinya,” katanya kepada Flement Brax. Setelah itu tidak ada lagi pembicaraan tentang tangannya, dan dia berhasil minum anggur dengan tenang.

Lady di kastil Hayford adalah seorang Lannister karena pernikahan, seorang balita gemuk yang telah menikah dengan sepupunya, Tyrek, sebelum berusia satu tahun. Lady Ermesande berlari kecil dengan sopan menyambut mereka, seluruh dirinya terpatri dalam gaun kecil dari kain emas dengan pita berenda hijau pucat bergelombang dari klan Hayford yang dibuat dengan manik-manik kecil dari batu giok. Tapi tak lama kemudian gadis itu mulai meraung, lantas segera dibawa ke tempat tidur oleh pengasuh.

“Apakah tidak ada kabar tentang Lord Tyrek kami?” tanya castellan-nya saat hidangan ikan trout disajikan.

“Tidak ada.” Tyrek Lannister telah menghilang selama kerusuhan di King’s Landing sementara Jaime sendiri masih ditawan saat itu di Riverrun. Bocah itu akan berusia empat belas tahun sekarang, dengan asumsi dia masih hidup.

“Saya sendiri yang memimpin pencarian atas perintah Lord Tywin,” kata Addam Marbrand sambil mengambil tulang ikannya, “tetapi penemuan saya tidak lebih dari yang ditemukan Bywater, komandan garda kota sebelum saya. Anak laki-laki itu terakhir terlihat sedang menunggang kuda, ketika massa merusak barisan jubah emas. Setelah itu. . . Yah, palfrey-nya ditemukan, tapi penunggangnya tidak.

Sepertinya mereka menariknya ke bawah dan membunuhnya. Tapi kalau begitu, di mana tubuhnya? Massa membiarkan mayat-mayat lain bergelimpangan, mengapa mayatnya tidak?”

“Dia akan bernilai seperti saat hidup,” ujar Strongboar. “Setiap Lannister akan membawa uang tebusan yang besar dan kuat.”

“Tidak diragukan lagi,” Marbrand setuju, “namun tidak ada permintaan tebusan yang pernah dibuat. Anak itu pergi begitu saja.”

“Bocah itu sudah mati.” Jaime telah meminum tiga cangkir anggur, dan tangan emasnya tampak semakin berat dan canggung saat ini. Sebuah pengait akan melayaniku dengan baik. “Jika mereka menyadari siapa yang telah mereka bunuh, tidak diragukan lagi mereka melemparkannya ke sungai karena takut akan murka ayahku. Mereka tahu rasanya di King’s Landing. Lord Tywin selalu membayar hutangnya.”

“Selalu,” Strongboar setuju, dan itulah akhirnya.

Namun setelah itu, sendirian di kamar menara yang telah dimintanya untuk malam itu, Jaime mendapati dirinya bertanya-tanya. Tyrek telah melayani Raja Robert sebagai pengawal, berdampingan dengan Lancel.

Pengetahuan bisa lebih berharga dari emas, lebih mematikan dari belati. Varys-lah yang dia pikirkan saat itu, tersenyum dan berbau lavender. Kasim memiliki anak buah dan informan di seluruh kota. Itu masalah sederhana baginya untuk mengatur agar Tyrek diculik selama kerusuhan . . . asalkan dia tahu sebelumnya bahwa massa ingin membuat kerusuhan.

Dan Varys tahu segalanya, atau begitulah dia akan membuat kita percaya. Namun dia tidak memberi peringatan kepada Cersei tentang kerusuhan itu. Dia juga tidak naik ke kapal untuk mengantar Myrcella pergi.

Dia membuka tirai. Malam semakin dingin, dan bulan bertanduk naik di langit. Tangannya bersinar redup dalam cahayanya. Tidak mampu mencekik kasim, tapi cukup berat untuk menghancurkan senyum tipis itu menjadi reruntuhan merah yang bagus. Dia ingin memukul seseorang.

Jaime menemui Ser Ilyn yang sedang mengasah pedang besarnya.

“Sudah waktunya,” katanya pada pria itu. Si algojo bangkit dan mengikuti, sepatu bot kulitnya yang retak menggores tangga batu yang curam saat mereka menuruni tangga. Sebuah halaman kecil terbuka dari gudang senjata. Jaime menemukan dua perisai di sana, dua helm setengah, dan sepasang pedang tumpul untuk turnamen. Dia menawarkan satu untuk Payne dan mengambil yang lain dengan tangan kirinya saat menyelipkan tangan kanannya melalui lubang perisai. Jari-jari emasnya cukup melengkung untuk mengait, tetapi tidak bisa menggenggam, jadi pegangannya pada perisai itu longgar.

“Kau dulu seorang ksatria, ser,” kata Jaime. “Aku juga. Mari kita lihat seperti apa kita sekarang.”

Ser Ilyn mengangkat pedangnya sebagai balasan, dan Jaime langsung menyerang. Payne sama berkaratnya dengan cincin perisainya, dan tidak sekuat Brienne. Namun dia menghadapi setiap luka dengan pedangnya sendiri, atau memasang perisainya. Mereka menari di bawah bulan bertanduk saat pedang tumpul menyanyikan lagu baja mereka.

Ksatria pendiam itu puas membiarkan Jaime memimpin tarian untuk sementara waktu, tetapi akhirnya dia mulai menjawab pukulan demi pukulan. Begitu mengambil alih serangan, dia menghantam Jaime di paha, di bahu, di lengan bawah. Tiga kali dia membuat kepalanya bercincin dengan tebasan di helm. Satu tebasan merobek perisai dari lengan kanannya, dan hampir mematahkan tali yang mengikat tangan emas ke tunggulnya.

Pada saat mereka menurunkan pedang mereka, Jaime memar dan babak belur, tetapi anggurnya telah terbakar habis dan kepalanya jernih.

“Kita akan menari lagi,” janjinya pada Ser Ilyn. “Besok, dan besok. Setiap hari kita akan menari, sampai tangan kiriku sama baiknya dengan tangan kananku.”

Ser Ilyn membuka mulutnya dan membuat suara terompet. Sebuah tawa, Jaime menyadari.

Sesuatu berputar di perutnya.

Paginya, tidak ada yang begitu berani menanyakan memar-memarnya. Tak satu pun dari mereka yang mendengar suara permainan pedang di malam hari, sepertinya. Namun ketika turun kembali ke perkemahan, si kecil Lew Piper menyuarakan pertanyaan yang tidak berani diajukan oleh para ksatria dan bangsawan. Jaime tersenyum padanya.

“Mereka memiliki wanita-wanita cantik di aula Hayford. Ini adalah gigitan cinta, Nak.”

Hari cerah berangin diikuti oleh hari berawan, kemudian hujan selama tiga hari. Angin dan air tak jadi soal. Barisan itu terus melaju, ke utara di sepanjang jalan raja, dan setiap malam Jaime menemukan tempat pribadi untuk memperoleh lebih banyak cinta. Mereka bertarung di dalam istal ketika seekor keledai bermata satu memandang, dan di ruang bawah tanah sebuah penginapan di antara tong-tong anggur dan bir. Mereka bertempur dalam cangkang menghitam dari sebuah lumbung batu besar, di pulau berhutan di sungai yang dangkal, dan di lapangan terbuka saat hujan menerpa pelan-pelan helm dan perisai mereka.

Jaime membuat alasan untuk serangan malamnya, tetapi dia tidak sebodoh itu untuk berpikir bahwa mereka percaya. Addam Marbrand pasti tahu siapa dia, dan beberapa kaptennya yang lain pasti sudah curiga. Tapi tidak ada yang membicarakannya dalam pendengarannya. . . dan karena satu-satunya saksi tidak memiliki lidah, dia tidak perlu takut pada siapa pun yang mengetahui betapa tidak kompetennya seorang pendekar pedang yang pernah menjadi pembantai Raja.

Segera tanda-tanda perang bisa terlihat di setiap sisi. Gulma dan duri dan pohon semak tumbuh tinggi seperti kepala kuda di ladang di mana gandum musim gugur harus matang. Jalan raja kehilangan pelancong, dan serigala menguasai dunia yang lelah dari senja hingga fajar. Sebagian besar hewan cukup waspada untuk menjaga jarak, tetapi salah seorang pengawal Marbrand membuat kudanya kabur dan terbunuh ketika dia turun untuk kencing.

“Tidak ada binatang buas yang begitu berani,” kata Ser Bonifer yang Baik, dengan wajah sedih yang tegas. “Ini adalah iblis dalam kulit serigala, dikirim untuk menghukum kita karena dosa-dosa kita.”

“Ini pasti kuda yang luar biasa berdosa,” kata Jaime, berdiri di atas apa yang tersisa dari hewan malang itu. Dia memerintahkan agar sisa bangkai dipotong-potong dan diasinkan; mungkin mereka akan membutuhkan daging.

Di sebuah tempat bernama Sow’s Horn, mereka menemukan seorang ksatria tua yang tangguh bernama Ser Roger Hogg. Ia tetap keras kepala di gedung menaranya dengan enam master laga, empat pemanah, dan sejumlah petani. Ser Roger sama besar dan kasarnya dengan namanya dan Ser Kennos menyarankan bahwa dia mungkin buaya yang tersesat, karena lambang mereka adalah babi hutan. Strongboar tampaknya mempercayainya dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk menanyai Ser Roger tentang leluhurnya.

Jaime lebih tertarik pada apa yang dikatakan Hogg tentang serigala. “Kami mengalami masalah dengan sekelompok serigala bintang putih,” kesatria tua itu memberitahunya. “Mereka datang mengendus-endus Anda, Tuanku, tapi kami melihat mereka pergi, dan mengubur tiga orang di dekat lobak. Di depan mereka ada sekawanan singa berdarah, mohon maaf. Orang yang memimpin mereka memiliki manticore di perisainya.”

“Ser Amory Lorch,” Jaime berkata. ” Yang Mulia Ayahku memerintahkannya untuk mengarungi sungai.”

“Kami bukan bagian darinya,” kata Ser Roger Hogg tegas. “Kesetiaanku adalah pada klan Hayford, dan Lady Ermesande menekuk lutut kecilnya pada King’s Landing, atau akan melakukannya ketika dia cukup umur untuk berjalan. Saya mengatakan itu kepadanya, tetapi Lorch ini tidak mendengarkan.

Dia menyembelih setengah domba dan tiga kambing perah yang baik, dan mencoba memanggang saya di menara ini. Dinding saya terbuat dari batu padat dan setebal delapan kaki, jadi setelah apinya padam dia pergi dengan bosan.

Serigala datang kemudian, yang berkaki empat. Mereka memakan domba yang ditinggalkan manticore untukku. Saya mendapat beberapa bulu yang bagus sebagai imbalan, tetapi bulu tidak mengisi perut Anda.

Apa yang harus kami lakukan, My Lord?”

“Menanam,” kata Jaime, “dan berdoalah untuk panen terakhir.” Itu bukan jawaban yang bisa diharapkan, tapi itu satu-satunya yang dia miliki.

Keesokan harinya, barisan itu melintasi sungai yang menjadi batas antara tanah orang-orang yang setia pada King’s Landing dan mereka yang terikat pada Riverrun. Maester Gulian memeriksa peta dan mengumumkan bahwa bukit-bukit ini dikuasai oleh Wode bersaudara, sepasang ksatria pemilik tanah yang bersumpah pada Harrenhal. . . tetapi aula mereka terbuat dari tanah dan kayu, dan hanya balok-balok hitam yang tersisa dari bangunan itu.

Tidak ada Wode yang muncul, begitu pula anak-anak kecil mereka, meskipun beberapa penjahat telah berlindung di ruang bawah tanah di bawah kandang saudara kedua. Salah satu dari mereka mengenakan jubah merah compang-camping, tapi Jaime menggantung dia dengan yang lain. Rasanya enak. Ini adalah keadilan. Biasakan, Lannister, dan suatu hari nanti orang mungkin akan memanggilmu Goldenhand. Tangan Emas yang Adil.

Dunia semakin kelabu saat mereka mendekati Harrenhal. Mereka berkuda di bawah langit yang terjal, di samping perairan yang tampak tua dan dingin seperti lembaran baja yang ditempa. Jaime mendapati dirinya bertanya-tanya apakah Brienne mungkin melewati jalan ini sebelum dirinya. Jika dia mengira Sansa Stark ada di Riverrun. . . Seandainya mereka bertemu pelancong lain, dia mungkin akan berhenti untuk bertanya apakah ada di antara mereka yang berkesempatan melihat gadis remaja cantik dengan rambut pirang, atau gadis besar dan jelek dengan wajah sekental susu.

Tapi tidak ada seorang pun di jalan kecuali serigala, dan lolongan mereka tidak memberikan jawaban.

Di seberang danau perairan kelabu, menara-menara kebodohan Harren Hitam akhirnya muncul, lima jari bengkok dari batu hitam tak lepas mencengkeram langit.

Meskipun Littlefinger telah dinobatkan sebagai Lord Harrenhal, dia tampaknya tidak terburu-buru untuk menduduki kursi barunya, jadi Jaime Lannister harus “menyelesaikan” Harrenhal dalam perjalanannya ke Riverrun.

Bahwa itu perlu dipilah, dia tidak ragu.

Gregor Clegane telah merebut kastil yang sangat besar dan suram dari para pelakon berdarah sebelum Cersei memanggilnya ke King’s Landing. Tidak diragukan lagi orang-orang Gunung masih mengoceh di dalam seperti begitu banyak kacang polong kering di piring, tetapi mereka tidak cocok untuk mengembalikan kedamaian raja ke Trident.

Satu-satunya kedamaian yang pernah diberikan Ser Gregor kepada siapa pun adalah kedamaian kubur.

Para penunggang luar Ser Addam telah melaporkan bahwa gerbang Harrenhal ditutup dan siapa pun dilarang melewatinya. Jaime memimpin anak buahnya di depan mereka dan memerintahkan Ser Kennos dari Kayce untuk membunyikan Tanduk Herrock, yang hitam dan dipelintir, diikat dengan emas tua.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      Ketika tiga ledakan bergema dari dinding, mereka mendengar erangan engsel besi dan gerbang terbuka perlahan. Begitu tebalnya dinding kebodohan Harren Hitam sehingga Jaime lewat di bawah selusin lubang pembunuhan sebelum tiba-tiba muncul di bawah sinar matahari di halaman tempat dia mengucapkan selamat tinggal pada pelakon Berdarah belum lama ini. Gulma tumbuh dari tanah yang padat, dan lalat berdengung di sekitar bangkai kuda.

Beberapa anak buah Ser Gregor muncul dari menara untuk melihatnya turun dari kuda; banyak dari mereka adalah laki-laki bermata keras, bermulut keras. Mereka harus begitu agar dapat menunggang di samping si Gunung. Terbaik yang bisa dikatakan tentang anak buah Gregor adalah bahwa mereka tidak sekeji dan sekejam gerombolan Pemberani.

“Persetan denganku, Jaime Lannister,” sembur seorang pria bersenjata abu-abu dan beruban. “Ini adalah Pembantai Raja yang berdarah, Anak-anak. Tusuk aku dengan tombak!”

“Kau siapa?” tanya Jaime.

“Ser biasa memanggilku Mulut Kotor.” Dia meludahi tangannya dan menyeka kedua kakinya, seolah-olah itu akan membuatnya lebih rapi.

“Menawan. Apakah kau memerintah di sini? ”

“Aku? Sial, tidak, My Lord. Gagahi aku dengan tombak berdarah.” Mulut Kotor punya cukup remah-remah di janggutnya untuk memberi makan sepasukan. Jaime tertawa. Pria itu menganggap itu sebagai keberanian.

“Serang aku dengan tombak berdarah,” katanya lagi, dan mulai tertawa juga.

“Kau dengarlah pria itu,” kata Jaime kepada Ilyn Payne. “Temukan tombak panjang yang bagus, dan dorong ke pantatnya.”

Ser Ilyn tidak punya tombak, tetapi Jon Bettley dengan si tidak berjanggut dengan senang hati melemparkannya.

Tawa mabuk Mulut Kotor berhenti tiba-tiba. “Jauhkan benda sialan itu dariku.”

“Pastikan sekarang,” kata Jaime. “Siapa yang memerintah di sini? Apakah Ser Gregor menunjuk seorang pengurus kastel?”

“Polliver,” kata pria lain, “hanya, Anjing membunuhnya, My Lord. Dia dan si Tickler, dan bocah Sarsfield itu.”

Si Anjing lagi. “Kau tahu itu Sandor? Kau melihatnya?”

“Bukan kami, My Lord. Pemilik penginapan itu yang memberi tahu kami.”

“Itu terjadi di penginapan persimpangan jalan, My Lord.”

Yang berkata barusan adalah seorang pria lebih muda dengan rambut halus seperti pasir. Dia memakai rantai koin yang dulunya milik Vargo Hoat; koin dari setengah ratus kota jauh, perak dan emas, tembaga dan perunggu, koin persegi dan koin bulat, segitiga, cincin, dan potongan tulang.

“Pemilik penginapan bersumpah bahwa satu sisi wajah orang itu terbakar. Pelacurnya menceritakan kisah yang sama. Sandor bersama anak laki-laki, seorang dusun berpenampilan compang-camping. Mereka menghancurkan Polly dan Tickler hingga berkeping-keping, lalu meninggalkan Trident.”

“Apakah kalian mengirim orang untuk mengejar mereka?”

Mulut Kotor mengerutkan kening, seolah pikiran itu menyakitkan. “Tidak, My Lord. Tolol kami semua, kami tidak pernah melakukannya.”

“Ketika seekor anjing menjadi gila, kau akan memotong tenggorokannya.”

“Yah,” kata pria itu, menggosok mulutnya, “Aku tidak pernah menyukai Polly, si brengsek itu, dan anjing itu, dia adalah saudara laki-laki Ser, jadi . . .”

“Kami memang jahat, My Lord,” sela pria yang memakai koin itu, “tetapi Anda harus marah untuk menghadapi Hound.”

Jaime memandangnya. Lebih berani dari yang lain, dan tidak mabuk seperti Mulut Kotor. “Kau takut padanya.”

“Saya tidak akan mengatakan takut, My Lord. Saya akan mengatakan kami menyerahkannya kepada atasan kami. Seseorang seperti Ser. Atau Anda.”

Aku, ketika masih memiliki dua tangan. Jaime tidak mau menipu diri sendiri. Akan sangat mudah bagi Sandor untuk mempecundanginya sekarang. “Kau punya nama?”

“Rafford. Orang-orang memanggilku Raff.”

“Raff, kumpulkan pasukanmu di Aula Seratus Perapian. tawananmu juga. Aku ingin menemui mereka. Para pelacur dari persimpangan jalan juga. Oh, dan Hot. Aku sangat sedih mendengar bahwa dia telah meninggal. Aku ingin melihat kepalanya.”                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 Ketika mereka membawanya melihat kepala Hot, Jaime menemukan bahwa bibir Kambing itu telah dipotong, bersama dengan telinganya dan sebagian besar hidungnya. Burung-burung gagak telah menjilat matanya. Namun, Jaime masih bisa mengenalinya sebagai Hoat. Dia pasti tahu janggutnya di mana saja; seutas tali rambut yang panjangnya dua kaki, menjuntai dari dagu yang runcing.

Selain itu, hanya beberapa potongan daging kasar yang masih menempel di tengkorak Qohor-nya. “Di mana bagian tubuhnya yang lain?” Jaime bertanya.

Tidak ada yang mau memberitahunya. Akhirnya, Mulut Kotor menurunkan tatapannya, dan bergumam, “Membusuk, ser. Dan dimakan.”

“Salah seorang tawanan selalu meminta-minta makanan,” kata Rafford, “Jadi Ser memutuskan memberinya kambing panggang. Namun, orang Qohor ini tidak memiliki banyak daging. Ser mengambil tangan dan kakinya terlebih dahulu, lalu lengan dan kakinya.”

“Pemerkosa gemuk mendapat paling banyak, My Lord,” Mulut Kotor berujar, “tapi Ser, dia berkata bahwa semua tawanan memiliki rasa. Dan Hoat juga, bahkan dirinya sendiri. Bangsat itu akan berliur ketika kami memberinya makan, dan lemaknya akan mengalir ke janggut tipisnya.”

Ayah, pikir Jaime, anjing-anjingmu sudah gila. Dia mendapati dirinya mengingat kisah-kisah yang pertama kali dia dengar sebagai seorang anak di Casterly Rock, tentang Lady Lothston gila yang mandi dalam bak darah dan memimpin pesta daging manusia di dalam tembok ini.

Entah bagaimana balas dendam telah kehilangan rasanya. “Ambil ini dan buang ke danau.” Jaime melemparkan kepala Hoat ke Peck, dan berbalik untuk berbicara kepada barisan prajurit. “Sampai saat Lord Petyr tiba untuk mengklaim takhtanya, Ser Bonifer Hasty akan menangani Harrenhal atas nama kerajaan.

Jika dia menginginkan, kalian dapat bergabung dengannya. Sisanya akan ikut denganku ke Riverrun.”

Orang-orang Gunung saling memandang.

“Kami berpiutang,” kata salah seorang di antaranya. “Ser berjanji pada kami. Hadiah kekayaan, katanya. ”

“Itu kata-kata Ser sendiri,” Mulut Kotor setuju. “Hadiah kekayaan bagi mereka sebagai penunggang bersamaku.” Selusin orang lain mulai menyuarakan persetujuan mereka.

Ser Bonifer mengangkat tangannya yang bersarung tangan. “Setiap laki-laki yang tinggal bersamaku akan memiliki sebidang tanah untuk bekerja, tanah kedua ketika mengambil seorang istri, dan tanah ketiga saat kelahiran anak pertamanya.”

“Tanah, Ser?” Mulut Kotor mengumpat. “Kencing itu. Jika kami ingin beristirahat di tanah berdarah, kami bisa tinggal di rumah, mohon maaf, ser. Hadiah yang melimpah, kata Ser. Artinya emas.”

“Jika kau memiliki keluhan, pergilah ke King’s Landing dan katakan itu pada kakak perempuanku yang manis.” Jaime menoleh ke Rafford. “Aku akan melihat tawanan itu sekarang. Dimulai dengan Ser Wylis Manderly.”

“Yang gemuk itu?” tanya Rafford.

“Aku sangat berharap begitu. Dan jangan ceritakan kisah sedih tentang bagaimana dia meninggal, atau banyak dari kalian akan mudah mengalami hal yang sama.”

Harapan apa pun yang mungkin ada untuk menemukan Shagwell, Pyg, atau Zollo yang mendekam di ruang bawah tanah sangat mengecewakan. Para gerombolan Pemberani telah meninggalkan Vargo Hoat kepada seorang pria, tampaknya. Dari orang-orang Lady Whent, hanya tiga yang tersisa—juru masak yang telah membuka gerbang belakang untuk Ser Gregor, seorang pembuat senjata bertubuh bungkuk bernama Ben Blackthumb, dan seorang gadis bernama Pia, yang tidak secantik dulu ketika Jaime melihatnya.

Seseorang telah mematahkan hidungnya dan merontokkan setengah giginya. Gadis itu jatuh di kaki Jaime ketika dia melihatnya, terisak dan menempel di kakinya dengan histeris sampai Strongboar menariknya pergi. “Tidak ada yang akan menyakitimu sekarang,” katanya, tapi itu hanya membuatnya semakin terisak.

Tawanan lain diperlakukan lebih baik.

Ser Wylis Manderly ada di antara mereka, bersama dengan beberapa bangsawan utara lainnya yang ditawan oleh Gunung Berkuda dalam pertempuran di arungan Trident. Sandera yang berguna, semuanya bernilai tebusan yang besar. Mereka compang-camping, kotor, dan berbulu lebat untuk ukuran seorang pria, dan beberapa memiliki memar baru, gigi retak, dan jari-jari hilang. Namun, luka mereka telah dicuci dan diperban, dan tidak satu pun dari mereka yang kelaparan. Jaime bertanya-tanya apakah mereka punya firasat apa yang telah mereka makan, dan memutuskan lebih baik tidak menanyakannya.                                                                                                                                 Tidak ada penentangan yang tersisa; terutama dari Ser Wylis, bak lemak berwajah lebat dengan mata kusam dan rahang kendur dan pucat. Ketika Jaime memberitahunya bahwa dia akan dikawal ke Maidenpool dan di sana diangkut dengan kapal ke White Harbor, Ser Wylis ambruk ke genangan air di lantai dan terisak lebih lama dan lebih keras daripada Pia. Butuh empat orang untuk mengangkatnya kembali berdiri. Terlalu banyak kambing panggang, pikir Jaime.

Ya Tuhan, tapi aku benci kastil berdarah ini. Harrenhal telah melihat lebih banyak kengerian dalam tiga ratus tahun daripada yang disaksikan Casterly Rock dalam tiga ribu tahun.

Jaime memerintahkan agar api dinyalakan di Aula Seratus Perapian dan mengirim juru masak yang tertatih-tatih kembali ke dapur untuk menyiapkan makanan panas bagi orang-orang di barisannya.

“Apa pun kecuali kambing.” Dia makan malam sendiri di Aula Pemburu bersama Ser Bonifer Hasty, seekor bangau serius, orang yang cenderung mengasinkan pembicaraannya sendiri dengan seruan kepada Tujuh  Wajah.

“Aku tidak ingin pengikut Ser Gregor,” katanya sambil memotong buah pir yang sudah layu, untuk memastikan bahwa tak ada jus yang menodai doublet ungu murninya. “Aku tidak mau memiliki orang berdosa seperti itu dalam pelayananku.”

“Septonku dulu mengatakan semua pria adalah pendosa.”

“Dia tidak salah,” Ser Bonifer membenarkan, “tetapi beberapa dosa lebih hitam dari yang lain, dan lebih kotor di lubang hidung Tujuh Wajah.”

Dan hidungmu tidak lebih dari adikku, atau dosaku sendiri akan membuatmu tersedak buah pir itu. “Sangat baik. Aku akan mengambil harta Gregor dari tanganmu.” Dia selalu bisa menemukan manfaat dari para petarung. Jika tidak ada yang lain, dia bisa mengirim mereka menaiki tangga terlebih dahulu, saat perlu menyerbu tembok Riverrun.

“Ambil pelacur itu juga,” desak Ser Bonifer. “Kau tahu yang mana. Gadis dari ruang bawah tanah.”

“Pia.” Terakhir kali Jaime di sini, Qyburn mengirim gadis itu ke tempat tidurnya, berpikir itu akan menyenangkannya. Tapi Pia yang mereka bawa dari ruang bawah tanah sekarang adalah makhluk yang berbeda. Dia dulu manis, sederhana, dan cekikikan saat merangkak di bawah selimutnya. Dia telah membuat kesalahan dengan berbicara ketika Ser Gregor ingin semuanya diam. Akibatnya, Gunung telah menghancurkan giginya menjadi serpihan dan mematahkan hidung kecilnya yang cantik juga. Tidak diragukan lagi, dia pasti akan melakukan yang lebih buruk jika Cersei tidak memanggilnya ke King’s Landing untuk menghadapi tombak Ular Merah. Jaime tidak akan meratapinya. “Pia lahir di kastil ini,” katanya kepada Ser Bonifer. “Ini adalah satu-satunya rumah yang pernah dia kenal.”

“Dia adalah wadah korupsi,” kata Ser Bonifer. “Aku tidak akan membiarkannya berada di dekat anak buahku, memamerkan . . . bagian-bagian tubuhnya.”

“Aku berharap hari-hari pamernya berakhir,” kata Jaime, “tetapi jika kau merasa dia tidak pantas, aku akan membawanya.” Dia bisa menjadikannya tukang cuci, pikirnya. Para pengawalnya tidak keberatan mengangkat tendanya, merawat kudanya, atau membersihkan baju besinya, tetapi tugas merawat pakaiannya menurut mereka bukan tugas yang jantan.

“Bisakah kau mempertahankan Harrenhal hanya dengan seratus orang sucimu?” tanya Jaime. Mereka seharusnya disebut 86 orang suci setelah empat belas orang di antaranya hilang di Blackwater, tetapi Ser Bonifer tentu akan mengisi barisannya lagi segera setelah menemukan beberapa rekrutan yang cukup suci menurutnya.                               “Aku mengantisipasi bahwa tidak akan ada kesulitan. Sintua akan menerangi jalan kita, dan Pejuang akan memberi kekuatan pada senjata kami.”

Atau Orang Asing akan muncul di seluruh tempat sucimu. Jaime tidak yakin siapa yang meyakinkan kakak perempuannya bahwa Ser Bonifer harus menjadi pengurus kastel Harrenhal, tetapi penunjukan itu tampaknya ada kaitan dengan Orton Merryweather. Dalam ingatannya yang samar, Hasty pernah melayani kakek Merryweather. Dan hakim berambut wortel itu hanyalah tipe orang bodoh yang berpikiran sederhana bahwa seseorang yang disebut “Baik” adalah ramuan yang dibutuhkan oleh daerah sungai untuk menyembuhkan luka yang ditinggalkan oleh Roose Bolton, Vargo Hoat, dan Gregor Clegane.

Tapi dia mungkin tidak salah. Hasty berasal dari tanah badai, begitu pula teman atau musuh di sepanjang Trident; tidak ada pertumpahan darah, tidak ada hutang yang harus dibayar, tidak ada sekutu untuk dihargai. Dia tenang, adil, dan patuh. Delapan puluh enam orang sucinya juga disiplin seperti prajurit mana pun di Tujuh Kerajaan, dan membuat pemandangan yang indah saat berputar dan berjingkrak-jingkrak. Littlefinger pernah menyindir bahwa Ser Bonifer pasti telah mengebiri para penunggangnya juga, begitu bersihnya reputasi mereka.

Meski begitu, Jaime bertanya-tanya tentang prajurit mana yang lebih dikenal karena memiliki kuda yang cantik daripada musuh yang mereka bunuh.

Mereka berdoa dengan baik, kukira, tetapi bisakah mereka bertarung? Mereka tidak mempermalukan diri sendiri di Blackwater, sejauh yang dia tahu, tetapi mereka juga tidak menunjukkan keistimewaan mereka.

Ser Bonifer sendiri pernah menjadi ksatria yang menjanjikan di masa mudanya, tetapi sesuatu telah terjadi padanya, kekalahan atau aib atau hampir mati, dan setelah itu dia memutuskan bahwa bertarung adalah kesia-siaan kosong dan menyingkirkan tombaknya untuk selamanya.

Harrenhal harus dipertahankan, dan Baelor Butthole adalah pria yang dipilih Cersei untuk mempertahankannya. “Kastil ini memiliki reputasi buruk,” dia memperingatkannya, “dan salah satunya adalah bahwa Harren dan putra-putranya masih berjalan di aula pada malam hari, terbakar. Mereka yang melihat mereka akan terbakar.”

“Aku tidak takut, ser. Tertulis dalam Bintang Tujuh Penjuru bahwa roh, kekuatan, dan yang bangkit dari kematian tidak dapat membahayakan orang suci, selama dia dipersenjatai dengan iman.”

“Kalau begitu, persenjatai dirimu dengan iman, dengan segala cara, tetapi kenakan juga baju besi dan plat. Setiap orang yang memegang kastil ini sepertinya akan menemui akhir yang buruk. Gunung, Kambing, bahkan ayahku. . .”

“Jika kau mau memaafkan perkataanku, mereka bukanlah orang-orang saleh, seperti kita. Prajurit membela kita, dan bantuan selalu dekat, jika musuh yang menakutkan mengancam. Maester Gulian akan tetap bersama gagaknya, Lord Lancel ada di dekat Darry dengan pasukannya, dan Lord Randyll menguasai Maidenpool.

Bersama-sama kami bertiga akan memburu dan menghancurkan penjahat mana pun yang berkeliaran di wilayah ini. Setelah itu, Tujuh Wajah akan membimbing orang-orang baik kembali ke desa mereka untuk membajak dan menanam dan membangun lagi.”

Si Kambing tidak membunuh, setidaknya. Jaime mengaitkan jari-jari emasnya ke batang gelas anggurnya. “Jika salah seorang dari Gerombolan Pemberani Hoat jatuh ke tanganmu, kirimkan kabar kepadaku segera.” Orang Asing itu mungkin kabur dengan Kambing sebelum Jaime sempat mendekatinya, tapi Zollo yang gemuk masih ada di luar sana, bersama Shagwell, Rorge, Urswyck Setia, dan yang lainnya.

“Jadi kau akan menyiksa dan membunuh mereka?”

“Aku ingin kau memaafkan mereka, atas namaku.”

“Jika mereka melakukan pertobatan yang sungguh-sungguh atas dosa-dosa mereka . . . ya, aku akan merangkul mereka semua sebagai saudara dan berdoa bersama mereka sebelum mengirim mereka ke atas tembok. Dosa bisa diampuni. Kejahatan membutuhkan hukuman.” Hasty melipat tangan seperti menara, dengan cara yang mengingatkan Jaime pada ayahnya. “Jika Sandor Clegane yang kami temui, apa yang akan kau ingin aku lakukan?”

Berdoalah dengan sungguh-sungguh, pikir Jaime, dan lari. “Kirim dia untuk bergabung dengan kakak laki-lakinya yang tercinta dan bergembiralah para dewa membangun tujuh neraka. Satu tidak akan pernah cukup untuk menampung kedua Cleganes.” Dia mendorong dirinya dengan canggung untuk berdiri. “Beric Dondarrion adalah masalah yang berbeda. Jika kau menangkapnya, tahan dia sampai aku kembali. Aku ingin menggiringnya kembali ke King’s Landing dengan tali di lehernya, dan meminta Ser Ilyn memenggal kepalanya di tempat yang bisa dilihat separuh kerajaan.”

“Dan pendeta Myr yang berjuang bersamanya? Kata orang, dia menyebarkan keyakinan palsunya ke mana-mana.”

“Bunuh dia, cium dia, atau berdoalah bersamanya, sesukamulah.”

“Aku tidak ingin mencium pria itu, My Lord.”

“Tidak diragukan lagi dia akan mengatakan hal yang sama tentangmu.”

Senyum Jaime berubah menjadi kuap. “Maafkan aku. Aku akan pamit darimu, jika kau tidak keberatan. ”

“Tidak, My Lord,” kata Hasty. Pasti dia ingin berdoa.

Jaime ingin bertarung. Dia melangkah ke tempat udara malam terasa dingin dan segar. Di halaman yang diterangi obor, Strongboar dan Ser Flement Brax sedang berdebat sementara sekelompok pria bersenjata menyemangati mereka.

Ser Lyle akan menjadi yang terbaik dalam perkara itu, dia tahu. Aku harus menemukan Ser Ilyn. Jari-jarinya kembali gatal. Langkah kakinya membawanya menjauh dari kebisingan dan cahaya. Dia lewat di bawah jembatan tertutup dan melalui Taman Batu Alir sebelum menyadari ke mana dia menuju.

Saat mendekati lubang beruang, ia melihat cahaya lentera, cahaya pucat musim dingin menyapu kursi batu bertingkat yang curam. Seseorang telah datang sebelum aku tampaknya. Lubang itu akan menjadi tempat yang bagus untuk menari; mungkin Ser Ilyn telah mengantisipasinya.

Tapi ksatria yang berdiri di atas lubang itu lebih besar; seorang pria berjanggut dalam mantel merah-putih berhiaskan grifon. Connington. Apa yang dia lakukan di sini? Di bawah, bangkai beruang masih tergeletak di atas pasir, meskipun hanya tulang dan bulu yang tersisa, setengah terkubur.

Jaime merasa kasihan pada binatang itu. Setidaknya dia mati dalam pertempuran. “Ser Ronnet,” panggilnya, “apa kau tersesat? Ini memang kastil yang besar, aku tahu.”

Red Ronnet mengangkat lenteranya. “Aku ingin melihat di mana beruang itu menari dengan dara yang kurang jelita itu.” Jenggotnya bersinar dalam cahaya seolah-olah terbakar. Jaime bisa mencium bau anggur dari napasnya. “Apakah benar dara itu bertarung telanjang?”

“Telanjang? Tidak.” Dia bertanya-tanya bagaimana gagasan itu ditambahkan ke cerita. “Para pelakon bisu  mengenakannya gaun sutra merah muda dan memasukkan pedang turnamen ke dalam genggamannya. Kambing ingin kematiannya menjadi sesuatu yang menyenangkan. Jika tidak. . .”

“. . . melihat Brienne telanjang mungkin membuat beruang itu lari ketakutan.” Connington tertawa.

Jaime tidak. “Kau berbicara seolah-olah mengenal wanita itu.”

“Aku sudah bertunangan dengannya.”

Itu membuat Jaime terkejut. Brienne tidak pernah menyebut-nyebut pertunangan. “Ayahnya mencarikan jodoh untuknya?”

“Tiga kali,” kata Connington. “Aku yang kedua. Gagasan ayahku. Aku pernah mendengar bahwa dara itu jelek, dan sudah kukatakan kepadanya, tetapi ayahku berkata bahwa semua wanita itu sama saja begitu kau meniup lilinnya.”

“Ayahmu.” Jaime menatap mantel Red Ronnet, di mana dua grifon saling berhadapan di bidang merah dan putih. grifon menari. “Tangan Kanan kita yang terakhir . . . saudaranya, kan?”

“Sepupu. Tuan Jon tidak memiliki saudara laki-laki.”

“Tidak.” Semua kembali padanya. Jon Connington adalah teman Pangeran Rhaegar. Ketika Merryweather secara menyedihkan gagal menahan pemberontakan Robert dan Pangeran Rhaegar tidak dapat ditemukan, Aerys telah beralih ke hal terbaik berikutnya, mengangkat Connington sebagai Tangan Kanan Raja.

Tapi Raja Gila selalu memecat para Tangan Kanannya. Dia telah memecat Lord Jon setelah Pertempuran Lonceng, melucuti kehormatan, tanah, dan kekayaannya, dan membawanya ke seberang laut untuk mati di pengasingan, tempat dia segera meracuni dirinya sendiri sampai mati. Namun, sepupunya—ayah Red Ronnet—telah bergabung dengan pemberontakan dan dihadiahi Roost Grifon di dekat Trident. Dia hanya mendapatkan kastil; Robert menyimpan emas itu, dan menganugerahkan sebagian besar tanah Connington kepada para pendukung yang lebih bersemangat.

Ser Ronnet adalah seorang ksatria bertanah, tidak lebih.

Untuk apa pun, gadis Tarth akan menjadi buah prem yang manis. “Bagaimana akhirnya kalian tidak menikah?” tanya Jaime.

“Wah, aku pergi ke Tarth dan melihatnya. Aku sudah enam tahun bersamanya, namun gadis itu bisa menatap mataku. Dia adalah babi sutra, meskipun kebanyakan babi betina memiliki puting yang lebih besar. Ketika mencoba berbicara, dia hampir tersedak lidahnya sendiri. Aku memberinya bunga mawar dan mengatakan bahwa hanya itu yang akan dia dapatkan dariku.” Connington melirik ke dalam lubang. “Beruang itu tidak terlalu berbulu daripada si aneh itu, aku akan—”

Tangan emas Jaime menampar mulutnya begitu keras sehingga ksatria itu tersandung menuruni tangga. Lenteranya jatuh dan pecah, dan minyaknya menyebar, terbakar.

“Kau ssedang berbicara tentang seorang wanita bangsawan, ser. Panggil dia dengan namanya. Panggil dia Brienne.”

Connington beringsut menjauh dari api yang menyebar di tangan dan lututnya. “Brienne. Jika itu menyenangkan My Lord.” Dia meludahkan segumpal darah ke kaki Jaime. “Brienne si Cantik.”

 

 

*Penulis: George R.R. Martin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *