A Feast for Crows (buku keempat A Song of Ice and Fire)

Part 6

Samwell

Sam sedang membaca Yang berikutnya ketika melihat tikus itu.

Matanya merah dan lembap. Aku seharusnya tidak terlalu menggosoknya, dia selalu berkata pada diri sendiri saat mengusap matanya. Debu membuatnya gatal 

dan berair, debu ada di mana-mana di bawah sini.

butir-butir debu memenuhi udara setiap kali halaman dibalik, dan beterbangan membentuk awan kelabu setiap kali Sam menggeser tumpukan buku untuk melihat apa 

yang mungkin tersembunyi di bagian bawah.

Sam tidak tahu sudah berapa lama sejak dia tidur terakhir kali, tapi tersisa kurang dari satu inci lilin lemak yang akan dia nyalakan ketika memulai dari 

bundel compang-camping halaman-halaman yang longgar, yang diikat dengan benang.

Dia sangat lelah, tetapi sulit untuk berhenti. Satu buku lagi, katanya pada diri sendiri, lalu aku akan berhenti.

Satu folio lagi, satu lagi. Satu halaman lagi, lalu aku akan pergi istirahat dan makan.

Tapi selalu ada halaman lain setelah itu, dan halaman lain setelah itu, dan buku lain menunggu di bawah tumpukan. Aku hanya akan mengintip sebentar untuk 

melihat tentang apa ini, pikirnya, dan sebelum dia sadar, dia sudah setengah jalan ke bagian berikutnya.

Dia belum makan sejak menyantap semangkuk sup kacang dan daging asap bersama Pyp dan Grenn. Yah, kecuali roti dan keju, tapi itu hanya camilan, pikirnya.

Saat itulah dia melihat sekilas ke piring kosong, dan melihat tikus itu sedang makan remah roti.

Tikus itu panjangnya setengah dari jari kelingkingnya, dengan mata hitam dan bulu lembut abu-abu. Sam tahu dia harus membunuhnya. Tikus mungkin lebih suka 

roti dan keju, tapi mereka juga makan kertas.

Dia telah menemukan banyak kotoran tikus di antara rak dan tumpukan, dan beberapa sampul kulit buku menunjukkan tanda-tanda telah digerogoti.

Bagaimanapun, itu cuma makhluk kecil. Dan lapar.

Bagaimana dia bisa menyesalkan beberapa remah-remah itu? tikus itu memakan buku. . .

Setelah berjam-jam di kursi, punggung Sam kaku seperti papan, dan kakinya setengah kram. Dia tahu dia tidak cukup tangkas untuk menangkap tikus itu, tetapi 

mungkin dia bisa meremukkannya.

Di sikunya bersandar salinan besar Annals of the Black Centaur bersampul kulit, kisah Septon Jorquen yang sangat mendetail tentang sembilan tahun Orbert Caswell menjabat sebagai Lord Komandan Garda Malam.

Ada satu halaman untuk setiap hari masa hukumannya, setiap halaman sepertinya selalu dimulai dengan kalimat: “Lord Orbert bangun saat fajar dan buang air 

besar,” kecuali yang terakhir, yang berbunyi, “Lord Orbert ditemukan meninggal pada malam hari .”

Tidak ada tikus yang bisa menyaingi Septon Jorquen.

Sangat lambat, Sam memegang buku itu dengan tangan kirinya. Tebal dan berat. Ketika mencoba mengangkatnya dengan satu tangan, buku itu terlepas dari jari-jarinya yang montok dan jatuh berdebam kembali.

Tikus itu hilang dalam setengah detak jantung, sangat cepat. Sam merasa lega.

Meremas makhluk kecil yang malang itu akan memberinya mimpi buruk.

“Tapi, kau seharusnya tidak makan buku-buku itu,” katanya keras-keras. Mungkin dia harus membawa lebih banyak keju saat lain kali datang ke sini.

Dia terkejut melihat betapa kecilnya nyala lilin itu. Apakah sup kacang dan daging babi asap disajikan hari ini atau kemarin? Kemarin. Pasti kemarin.

Kesadaran itu membuatnya menguap. Jon akan bertanya-tanya apa yang terjadi padanya, meski Maester Aemon pasti akan mengerti. Sebelum kehilangan penglihatannya, 

maester itu menyukai buku seperti halnya Samwell 

Tarly.

Dia mengerti bagaimana terkadang kau bisa jatuh ke dalamnya, seolah-olah setiap halaman adalah lubang menuju ke dunia lain.

Memaksa diri untuk berdiri, Sam meringis melihat peniti dan jarum di betisnya. Kursi itu sangat keras dan memotong bagian belakang pahanya tiap dia 

membungkuk di atas sebuah buku.

Aku perlu ingat untuk membawa bantal. Akan lebih baik lagi jika dia bisa tidur di sini, di dalam sel yang dia temukan setengah tersembunyi di balik empat peti 

penuh dengan halaman-halaman yang  terpisah dari buku-bukunya, 

tapi dia tidak ingin meninggalkan Maester Aemon sendirian lama-lama.

Dia tidak kuat akhir-akhir ini dan membutuhkan bantuan, terutama dengan burung raven. Aemon punya Clydas, pasti, tapi Sam lebih muda, dan lebih cakap berurusan dengan raven.

Dengan setumpuk buku dan gulungan di bawah lengan kiri dan lilin di tangan kanan, Sam berjalan melalui terowongan yang disebut oleh saudara-saudaranya 

sebagai jalan cacing. Cahaya pucat menerangi anak tangga batu curam yang menuju ke permukaan, jadi dia tahu bahwa hari telah tiba di puncak.

Dia meninggalkan lilin menyala di ceruk dinding dan mulai mendaki. Pada tangga kelima dia terengah-engah. Pada tangga kesepuluh dia berhenti untuk memindahkan buku-buku itu ke lengan kanan.

Dia muncul di bawah langit berwarna timah putih. Langit bersalju, pikir Sam sambil menyipitkan mata.

Prospek itu membuatnya gelisah. Dia ingat malam itu di Tinju Kaum Pertama ketika beban dan salju bersatu. Jangan terlalu penakut, pikirnya. Kau memiliki 

Saudara Tersumpah di sekitarmu, belum lagi Stannis Baratheon dan semua ksatrianya. Gudang dan menara Castle  hitam menjulang di sekelilingnya, mengecil oleh 

luasnya Tembok yang sedingin es.

Sekelompok kecil pasukan sedang merangkak di atas es, sudah seperempat jalan ke atas, di mana sebuah tangga melingkar baru merayap ke atas menuju ujung 

tangga yang lama. Suara gergaji dan palu mereka bergema di atas es.

Jon menyuruh para pembangun bekerja siang dan malam untuk mengerjakan tugas itu. Sam telah mendengar beberapa dari mereka mengeluh tentang hal itu 

saat makan malam, bersikeras bahwa Lord Mormont tidak pernah 

mempekerjakan mereka sekeras itu, separuhnya pun tidak.

Tanpa tangga tinggi, tidak ada cara untuk mencapai puncak Tembok kecuali dengan kerangkeng besi dengan rantai-rantainya. Dan meski Samwell Tarly membenci 

anak-anak tangga, dia 

lebih membenci kerangkeng besi.

Dia selalu memejamkan mata saat menggunakannya, yakin bahwa rantai kerangkeng itu akan putus.

Setiap kali kerangkeng besi bergesekan dengan es, jantungnya berhenti berdetak sesaat.

Ada naga di sini dua ratus tahun yang lalu, Sam mendapati dirinya berpikir, saat dia melihat kerangkeng itu turun perlahan.

Mereka hanya akan terbang ke atas Tembok. Ratu Alysanne telah mengunjungi Kastil Hitam dengan naganya, dan Jaehaerys, rajanya, mengejarnya sendiri.

Mungkinkah Silverwing meninggalkan telur? Atau apakah Stannis menemukan satu telur di Dragonstone?

Bahkan jika dia punya telur, bagaimana dia bisa berharap untuk mempercepatnya? Baelor yang Terberkati telah berdoa agar telurnya, dan Targaryens lainnya 

berusaha menetaskan telur mereka dengan sihir. Yang mereka dapatkan hanyalah lelucon dan tragedi.

“Samwell,” kata sebuah suara suram, “Aku datang untuk menjemputmu. Aku disuruh membawamu ke Lord Komandan.”

Kepingan salju mendarat di hidung Sam. “Jon ingin bertemu denganku?”

“Soal itu, aku tidak bisa mengatakannya,” kata Dolorous Edd Tollett. “Aku tidak pernah ingin memahami setengah dari hal-hal yang telah kulihat, dan aku tidak 

pernah memahami setengah dari hal-hal yang kuinginkan. Aku tidak berpikir untuk punya keinginan masuk ke dalamnya. Kau sebaiknya melakukan yang sama. Lord Snow 

ingin berbicara denganmu segera setelah dia selesai 

dengan istri Craster. “

“Gilly.”

“Itu dia. Jika pengasuhku seperti dia, aku masih akan berada di puting susunya. Punyaku terdapat cambang.”

“Kebanyakan kambing begitu,” seru Pyp, saat dia dan Grenn muncul dari sekitar sudut, dengan busur di tangan dan anak panah di punggung mereka.

“Kemana saja kau, Pembantai? Kami merindukanmu saat makan malam kemarin. Seekor sapi panggang tidak tersantap. ”

“Jangan panggil aku Pembantai.” Sam mengabaikan olok-olok tentang sapi. Itu cuma Pyp.

“Aku sedang membaca. Ada seekor tikus. . . ”

“Jangan menyebut tikus di depan Grenn. Dia takut pada tikus. “

“Aku tidak takut,” kata Grenn marah.

“Kau terlalu takut untuk memakannya.”

“Aku akan makan lebih banyak tikus daripada yang ingin kau makan.” Dolorous Edd Tollett mendesah. “Saat masih kecil, kami hanya makan tikus pada hari raya 

khusus. Aku yang termuda, jadi aku selalu mendapatkan ekornya. Tidak ada daging di bagian ekor.”

“Di mana busurmu, Sam?” tanya Grenn. Ser Alliser biasa memanggilnya Aurochs, dan sepertinya julukannya bertambah setiap hari.

Saat datang ke Tembok besar, tubuhnya besar tapi lambat, leher dan pinggangnya tebal, wajah merah, dan ceroboh. Meskipun lehernya masih memerah ketika Pyp 

iseng memelintirnya, berjam-jam bekerja dengan pedang dan perisai telah meratakan perutnya, mengeraskan lengannya, melebarkan dadanya.

Dia juga kuat dan berbulu seperti auroch. “Ulmer menunggumu di butts.”

“Ulmer,” kata Sam, malu. pertama-tama yang dilakukan Jon Snow sebagai Lord Komandan adalah mengadakan latihan memanah harian untuk seluruh garnisun, 

bahkan pelayan dan juru masak.

Selama ini Garda terlalu menekankan soal pedang ketimbang panah, katanya, sebuah peninggalan masa ketika setiap satu dari sepuluh saudara pernah menjadi 

kesatria, bukan setiap satu dari seratus.

Sam memahami makna keputusan itu, tapi dia membenci latihan memanah hampir sebanyak dia benci menaiki tangga. Ketika memakai sarung tangan, dia tidak pernah 

bisa mengenai apa pun, tapi ketika melepaskan sarung tangan itu, jarinya akan lecet.

Busur itu berbahaya. Satin telah merobek setengah jempolnya di tali busur.

“Aku lupa.”

“Kau menghancurkan hati putri wildling, Pembantai,” kata Pyp. Akhir-akhir ini, Val mengamati mereka dari jendela kamarnya di Menara Raja. “Dia sedang 

mencarimu.”

“Dia tidak begitu! Jangan katakan itu! ” Sam hanya berbicara dengan Val dua kali, ketika Maester Aemon memanggilnya untuk memastikan bayi-bayi itu sehat.

Sang putri sangat cantik sehingga dia sering menemukan dirinya tergagap dan tersipu di hadapannya.

“Kenapa tidak?” tanya Pyp. “Dia ingin punya anak darimu. Mungkin kami harus memanggilmu Sam si perayu.”

Sam memerah. Raja Stannis punya rencana untuk Val, dia tahu; dia adalah mortir yang dimaksudkan untuk menyegel perdamaian antara orang utara dan orang-orang 

merdeka. “Aku tidak punya waktu untuk memanah hari ini, aku 

harus pergi menemui Jon.”

“Jon? Jon? Apakah kita kenal seseorang bernama Jon, Grenn? ”

“Yang dia maksud itu Lord Comandan.”

“Ohhh. Lord Snow Yang Agung. Tentu saja. Mengapa kau ingin menemuinya? Dia bahkan tidak bisa menggerakkan telinganya.” Pyp menggoyangkan tubuh untuk menunjukkan bahwa dia bisa. Telinga mereka besar, dan merah 

karena kedinginan.

“Dia Lord Snow yang sejati sekarang, terlalu bangsawan untuk orang-orang seperti kita.”

“Jon punya kewajiban,” bela Sam. 

“Tembok itu dan semua yang menyertainya adalah miliknya.”

“Seorang manusia juga punya kewajiban kepada teman-temannya. Jika bukan karena kita, Janos Slynt mungkin sudah jadi panglima tertinggi kita saat ini. 

Lord Janos akan mengirim Snow terentang telanjang di atas 

keledai. ‘Pergilah ke kastel Craster’, dia akan berkata, ‘dan ambilkan kembali jubah dan sepatu bot Beruang Tua untukku.”

Kami menyelamatkannya dari itu, tetapi sekarang dia memiliki terlalu banyak kewajiban untuk sekadar minum segelas anggur manis dan hangat di dekat perapian?”

Grenn setuju. “Kewajibannya tidak menghalangi dia dari perapian. Dia lebih sering di luar sana berkelahi dengan seseorang. “

Itu benar, Sam harus mengakui. Suatu ketika, saat Jon datang untuk berkonsultasi dengan Maester Aemon, Sam bertanya mengapa dia menghabiskan begitu banyak 

waktu untuk berlatih pedang.

“Beruang Tua tidak pernah banyak berlatih ketika dia menjadi komandan,” terangnyaa. Sebagai jawaban, Jon menekan pedang Longclaw ke tangan Sam. Dia membiarkan Sam  

merasakan cahayanya, keseimbangannya, dan menyuruhnya memutar bilah sehingga gelombang berkilau di logam pekat berasap.

“Baja Valyria,” katanya, “ditempa dengan mantra, juga setajam silet, hampir tidak bisa dihancurkan.

Seorang pemain pedang harus sebagus pedangnya, Sam. Longclaw adalah baja Valyria, tapi aku bukan.

Jemari buntung  bisa saja membunuhku semudah kau memukul serangga. “

Sam mengembalikan pedang itu. “Saat aku mencoba memukul serangga, serangga itu selalu bisa terbang menjauh. Yang kulakukan hanyalah menampar lengan sendiri. 

Itu menyakitkan.”

Itu membuat Jon tertawa. “Terserah kau. Qhorin bisa saja membunuhku semudah kau makan semangkuk bubur.” 

Sam menyukai bubur, apalagi jika dimaniskan dengan madu.

“Aku tidak punya waktu untuk ini.” Sam meninggalkan teman-temannya dan berjalan menuju gudang senjata, mendekap buku-buku di dadanya. Akulah perisai yang 

melindungi negeri manusia, kenangnya. Dia bertanya-tanya apa yang akan dikatakan orang-orang itu jika mereka menyadari bahwa negeri mereka dijaga oleh 

orang-orang seperti Grenn, Pyp, dan Dolorous Edd.

Menara Komandan telah musnah oleh api, dan Stannis Baratheon telah mengklaim Menara Raja menjadi kediamannya sendiri sehingga Jon Snow harus 

menempatkan dirinya di tempat sederhana milik Donal Noye di belakang gudang senjata.

Gilly akan pergi saat Sam tiba, terbungkus jubah tua yang diberikannya saat mereka melarikan diri dari kastel Craster.

Dia hampir bergegas melewatinya, tetapi Sam menangkap lengannya, menjatuhkan dua buku saat dia melakukan itu.

“Gilly.”

“Sam.” Suaranya terdengar parau. Gilly berambut hitam dan ramping, dengan mata cokelat besar seperti rusa betina. Dia tertelan oleh lipatan jubah tua Sam, 

wajahnya setengah tersembunyi oleh tudungnya, tapi tetap saja menggigil.

Wajahnya tampak pucat dan ketakutan.

“Ada masalah?” Sam bertanya . “Bagaimana kabar bayi-bayi itu?”

Gilly melepaskan diri darinya. “Mereka baik-baik saja, Sam. Baik.”

“Dikelilingi mereka berdua, sungguh mengherankan kau bisa tidur,” kata Sam dengan ramah. “Yang mana yang kudengar menangis tadi malam?

Aku sempat berpikir dia tidak akan berhenti. “

“Putra Dalla. Dia menangis ketika menginginkan puting susu. Bayiku . . . bayiku hampir tidak pernah 

menangis. Terkadang dia berdeguk, tapi. . . ” Matanya penuh air mata. Aku harus pergi. Sudah lewat waktunya untukku memberi mereka makan. Aku sendiri akan 

terkena rembesannya jika tidak pergi segera. “

Dia bergegas melintasi halaman, membuat Sam bingung di belakangnya.

Dia harus berlutut untuk mengumpulkan buku-buku yang dijatuhkannya tadi. Seharusnya aku tidak membawa begitu banyak, katanya pada diri sendiri saat 

memungut dari lantai Kompendium Giok Colloquo Votar, kumpulan cerita dan legenda dari timur yang diperintahkan Maester Aemon untuk ditemukan.

Buku itu tampak tidak rusak. Dragonkin karya Maester Thomax, Being a History of House Targaryen from Exile to Apotheosis, with a Life and Death of Dragons 

tidak seberuntung itu. Buku itu terbuka saat jatuh, dan beberapa halaman terkena lumpur, termasuk satu yang bergambar Balerion Sang Kengerian Hitam yang cukup 

bagus dengan tinta berwarna.

Sam mengutuk diri sendiri sebagai orang bodoh yang ceroboh saat dia merapikan halaman-halaman buku itu dan menyikatnya.

Kehadiran Gilly selalu membuatnya bingung dan membangkitkan . . . baiklah, macam-macam kebangkitan. Seorang Saudara Tersumpah dari Garda Malam seharusnya 

tidak merasakan hal-hal seperti yang ditimbulkan Gilly pada dirinya, terutama ketika dia berbicara tentang payudaranya dan. . .

“Lord Snow sedang menunggu.” Dua penjaga berjubah hitam dan helm besi separuh berdiri di dekat pintu gudang senjata, bersandar pada tombak mereka.

Hairy Hal yang baru saja berbicara. Mully membantu Sam bangkit kembali. Sam mengucapkan terima kasih dan bergegas melewati mereka, dengan putus asa memegangi 

tumpukan buku saat dia berjalan melewati bengkel 

berlantai balok besi dan puput.

Helm dari zirah cincin diletakkan di atas meja kerjanya, setengah jadi.

Ghost berbaring telentang di bawah lantai balok besi, menggerogoti tulang sapi untuk mengambil sumsumnya. Serigala putih besar itu mendongak saat Sam lewat, 

tapi tidak bersuara.

Ruang pribadi Jon berada di belakang rak tombak dan perisai. Dia sedang membaca perkamen saat Sam masuk.

Raven Lord Komandan Mormont ada di bahunya, mengintip ke bawah seolah-olah sedang membaca juga, tetapi ketika burung itu melihat Sam, ia melebarkan sayap dan mengepak ke arahnya sambil berkaok, “Jagung, jagung!”

Sambil menggeser buku, Sam memasukkan tangannya ke dalam karung di samping pintu dan mengeluarkan segenggam biji. Raven itu mendarat di pergelangan tangannya,

mengambil satu biji dari telapak tangan Sam, dan mematuk begitu keras sampai Sam menjerit dan menarik tangan kembali.

Raven itu terbang lagi, dan biji kuning dan merah berhamburan ke mana-mana.

“Tutup pintunya, Sam.” Bekas luka samar masih menandai pipi Jon, tempat seekor elang pernah mencoba mencabut matanya. “Apakah makhluk malang itu merusak 

kulitmu?”

Sam menurunkan buku-buku dan melepas sarung tangannya. “Ia melakukannya.” Sam merasa pusing. “Aku berdarah.”

“Kita semua menumpahkan darah untuk Garda. Pakailah sarung tangan yang lebih tebal.” Jon mendorong kursi ke arahnya dengan satu kaki. “Duduk, dan lihat ini.” Dia menyerahkan perkamen itu.

“Apa itu?” tanya Sam. Raven mulai memburu biji jagung di antara tukikan-tukikan.

“Pelindung kertas.”

Sam menghirup darah di telapak tangannya saat membaca. Dia kenal tulisan tangan Maester Aemon. Tulisannya kecil dan tepat, tetapi lelaki tua itu tidak 

dapat melihat di mana tintanya telah berbercak, dan terkadang ia meninggalkan noda yang tidak sedap dipandang. “Surat untuk Raja Tommen?”

“Di Winterfell Tommen melawan saudaraku Bran dengan pedang kayu. Dia memakai begitu banyak bantalan hingga tampak seperti boneka angsa.

Bran menjatuhkannya ke tanah.” Jon beranjak ke jendela. “Namun, Bran sudah mati, dan Tommen yang berwajah merah muda gemuk itu sedang duduk di takhta Besi dengan mahkota tertata di antara ikal emasnya.”

Bran belum mati, Sam ingin berkata. Dia pergi ke luar Tembok bersama Tangan Dingin. Kata-kata itu tersangkut di tenggorokannya. Dia telah bersumpah tidak akan 

memberi tahu hal itu. “Kau belum menandatangani surat itu.”

“Beruang Tua memohon bantuan takhta besi ratusan kali. Mereka mengiriminya Janos Slynt. Tidak ada surat yang akan membuat Lannister lebih mencintai kita. 

Bukan sekali mereka mendengar bahwa kita telah membantu Stannis.”

“Hanya untuk mempertahankan Tembok, bukan dalam pemberontakannya.” Sam membaca surat itu dengan cepat sekali lagi. “Itulah yang dikatakan di sini.”

“Perbedaan itu  mungkin terlupakan oleh Lord Tywin.” Jon mengambil kembali surat itu. “Mengapa dia perlu membantu kita sekarang? Dia tidak pernah melakukannya 

sebelumnya. “

“Baiklah,” kata Sam, “dia tidak ingin ada perkataan bahwa Stannis berkuda ke pertahanan kerajaan sementara Raja Tommen sedang bermain dengan mainannya. Itu 

akan menghina Klan Lannister. “

“Aku ingin menjatuhkan kematian dan kehancuran atas Klan Lannister, bukan hinaan.” Jon mengangkat surat itu. “Garda Malam tidak ambil bagian dalam perang Tujuh 

Kerajaan,” dia membacanya. “Sumpah kami diberikan kepada kerajaan, dan kerajaan sekarang berada dalam bahaya yang mengerikan. 

Stannis Baratheon membantu kami melawan musuh dari luar Tembok, meskipun kami bukan anak buahnya. . .”

“Yah,” kata Sam, menggeliat, “tidak. Apakah kita melakukannya?”

“Aku memberi Stannis makanan, tempat berteduh, dan Benteng Garda, ditambah izin untuk menempatkan beberapa orang merdeka di Gift. Itu saja.”

“Lord Tywin akan mengatakan itu terlalu berlebihan.”

“Stannis bilang itu tidak cukup. Semakin banyak yang kauberikan pada  raja, semakin banyak yang dia inginkan. Kita berjalan di atas jembatan es dengan jurang 

di kedua sisinya. Menyenangkan satu orang raja saja sudah cukup sulit. 

Menyenangkan dua orang hampir tidak mungkin.”

“Ya, tapi . . . jika para Lannister akan menang dan Lord Tywin memutuskan bahwa kita mengkhianati raja dengan membantu Stannis, itu bisa berarti akhir dari 

Garda Malam. Dia memiliki para Tyrell di belakangnya, dengan 

semua kekuatan Highgarden. Dan dia memang mengalahkan Lord Stannis di Air Hitam.”

Melihat darah mungkin membuat Sam pingsan, tapi dia tahu bagaimana peperangan dimenangkan. Ayahnya sendiri telah melihat itu.

“Air Hitam adalah satu pertempuran. Robb memenangkan semua pertarungannya dan masih kehilangan kepalanya. Jika Stannis bisa membangkitkan utara. . . ”

Jon mencoba meyakinkan diri sendiri, Sam menyadarinya, tapi dia tidak bisa.

Para raven telah keluar dari Castle Hitam dalam badai sayap hitam, memanggil para penguasa utara untuk menyatakan dukungan bagi Stannis Baratheon dan 

menggabungkan kekuatan mereka dengan miliknya.

Sam sendiri yang mengirim sebagian besar dari mereka. Sejauh ini hanya satu burung yang kembali, yang akan mereka kirim ke Karhold. Selain itu, keheningan 

telah menggelegar.

Bahkan jika dia, entah bagaimana dapat memenangkan orang utara ke pihaknya, Sam tidak melihat bagaimana Stannis bisa berharap untuk menyamai gabungan kekuatan antara Casterly Rock, Highgarden, dan Twins.

Namun tanpa utara, perjuangannya pasti akan gagal, Secelaka Garda Malam jika Lord Tywin menandai kami

sebagai pengkhianat.

“Keluarga Lannister memiliki orang utaranya sendiri. Lord Bolton dan anak haramnya. “

“Stannis memiliki Karstark. Jika dia bisa memenangkan White Harbor. . . ”

“Jika,” tegas Sam. “Jika tidak . . . My Lord, bahkan perisai dari kertas lebih baik daripada tidak ada sama sekali. “

Jon mengetuk-ngetuk surat itu. “Kurasa begitu.” Dia menghela napas, lalu mengambil pena bulu dan membuat tanda tangan di bagian bawah surat itu.

“Ambilkan lilin penyegel.”

Sam memanaskan sebatang lilin lebah di atas lilin dan meneteskan sedikit ke perkamen, lalu menyaksikan saat Jon menekan segel Lord Commandan dengan kuat ke 

genangan cairan lilin. “Bawa ini ke Maester Aemon saat kau pergi,” perintahnya,

“Dan katakan padanya untuk mengirim seekor burung ke King’s Landing.”

“Akan kulakukan.” Sam ragu-ragu. “My Lord, jika boleh aku bertanya. . . Aku melihat Gilly pergi. Dia hampir menangis. “

“Val mengirimnya untuk memohon kepada Mance lagi.”

“Oh. Val adalah adik perempuan dari wanita yang diambil Raja di luar Tembok untuk jadi ratunya.

Putri Wildling adalah sebutan untuknya, yang diberikan Stannis dan orang-orangnya. Kakaknya, Dalla, tewas dalam pertempuran, meskipun tidak ada pedang yang 

pernah menyentuhnya; dia meninggal saat melahirkan putra Mance Rayder.

Rayder sendiri akan segera mengikutinya ke kuburan, jika desas-desus yang didengar Sam benar adanya. “Apa yang kaukatakan padanya?”

“Bahwa aku akan berbicara dengan Stannis, meskipun aku ragu kata-kata itu akan mempengaruhinya. Tugas pertama seorang raja adalah mempertahankan 

kerajaan, dan Mance menyerangnya. Yang Mulia tidak ingin melupakan itu.

Ayahku sering mengatakan bahwa Stannis Baratheon adalah orang yang adil. Tidak ada yang pernah mengatakan dia mengampuni.” Jon berhenti, mengerutkan kening. “Aku akan lebih cepat melepaskan kepala Mance sendiri. Dia pernah menjadi anggota Garda Malam. Berdasarkan hak, hidupnya adalah milik kita. “

“Pyp mengatakan bahwa Lady Melisandre bermaksud menyerahkannya ke dalam api, melakukan sihir.”

“Pyp harus belajar menahan lidahnya. Aku telah mendengar hal yang sama dari orang lain. Darah raja, untuk membangunkan naga. Ketika Melisandre berpikir akan 

menemukan naga tidur, tak seorang pun meyakininya.

Itu tidak masuk akal. Darah Mance tidak lebih bangsawan dari darahku sendiri. Dia tidak pernah memakai mahkota atau duduk di singgasana. Dia perampok, tidak 

lebih. Tidak ada kekuatan dalam darah perampok. “

Raven itu mendongak dari lantai. “Darah,” ia menjerit.

Jon tidak memedulikannya. “Aku akan mengirim Gilly pergi.”

“Oh.” Sam mengangguk. “Nah, itu dia. . .

itu bagus, My Lord. Itu akan menjadi hal terbaik baginya, pergi ke suatu tempat yang hangat dan aman, jauh dari Tembok dan pertempuran. “

“Dia dan anak laki-laki itu. Kita perlu mencari perawat lain untuk adik sepersusuannya. “

“Susu kambing dapat diberikan, sampai kau melakukan itu. Susu tersebut lebih baik untuk seorang bayi daripada susu sapi. ” Sam pernah membaca itu di suatu 

tempat. Dia bergeser di kursinya. “My Lord, ketika aku melihat-lihat catatan sejarah, aku menemukan komandan laki-laki lain.

Empat ratus tahun sebelum Penaklukan. Osric Stark berumur sepuluh tahun ketika terpilih, tapi dia mengabdi selama enam puluh tahun.  Dia yang keempat, My 

Lord. Kau bahkan tidak mendekati untuk jadi yang termuda yang pernah dipilih. Kau termuda kelima sejauh ini. “

“Empat yang lebih muda itu semuanya adalah putra, saudara, atau anak haram Raja di Utara. Katakan padaku sesuatu yang berguna. Ceritakan tentang musuh kita. “

“Makhluk lain.” Sam menjilat bibirnya. “Mereka disebutkan dalam sejarah, meski tidak sesering yang kukira. Sejarah yang kutemukan dan lihat, begitulah. Masih ada lagi yang belum kutemukan, aku tahu.

Beberapa dari buku yang lebih tua hancur berkeping-keping. Halaman-halamannya terlepas ketika aku mencoba membaliknya. Dan buku-buku yang sangat tua. . . entah mereka telah hancur seluruhnya atau terkubur di suatu tempat yang belum kulihat atau. . .

yah, bisa jadi tidak ada buku seperti itu, dan tidak pernah ada. Sejarah tertua yang kita miliki ditulis setelah Andal datang ke Westeros.

Kaum pertama hanya meninggalkan rune di bebatuan, jadi semua yang kita pikir kita ketahui tentang Masa Para Pahlawan dan Periode Fajar dan Malam Panjang berasal dari laporan para septon ribuan tahun kemudian.

Ada maester-maester ahli di Citadel yang menyelidiki semua itu. Sejarah lama itu penuh dengan raja yang memerintah selama ratusan tahun, dan ksatria 

berkuda sekitar seribu tahun sebelum ada ksatria-kesatria masa sekarang . Kau tahu dongengnya, Brandon si Pembangun, Symeon 

Si Mata-Bintang, Raja Malam. . .

kami mengatakan bahwa kau Lord Komandan Garda Malam ke-sembilan ratus sembilan puluh delapan, tetapi daftar terkuno yang kutemukan menunjukkan 

enam ratus tujuh puluh empat komandan, yang mengindikasikan bahwa itu 

ditulis selama. . . ”

“Dulu,” sela Jon. “Bagaimana dengan Yang Lain?”

“Aku menemukan penyebutan Kaca Naga. Anak-anak hutan biasa memberi Garda Malam seratus belati obsidian setiap tahun, selama Zaman Pahlawan.

Makhluk Lain datang saat cuaca dingin, sebagian besar cerita menyetujuinya. Atau menjadi dingin saat mereka datang.

Terkadang mereka muncul saat badai salju dan mencair saat langit cerah. Mereka bersembunyi dari sinar matahari dan muncul saat malam tiba … atau 

malam berikutnya tiba kala mereka muncul. Beberapa cerita 

menyebutkan tentang mereka mengendarai bangkai hewan. Beruang, direwolves, mammoth, kuda, bukan masalah, asalkan binatang itu sudah mati.

Orang yang membunuh Paul si kecil sedang menunggang kuda mati, jadi bagian itu jelas benar.

Beberapa kisah menyebutkan tentang laba-laba es raksasa juga. Aku tidak tahu apa itu.

Orang-orang yang jatuh dalam pertempuran melawan Yang Lain harus dibakar, atau orang mati itu akan bangkit kembali sebagai budak mereka. “

“Kita mengetahui semua itu. Pertanyaannya adalah, bagaimana kita melawan mereka? ”

“Baju zirah makhluk Lain sanggup melawan sebagian besar pedang biasa, jika dongengnya bisa dipercaya,” kata Sam, “dan pedang mereka sendiri sangat dingin 

sehingga bisa menghancurkan baja. Api akan menakuti mereka dan mereka rentan terhadap obsidian. ” Dia ingat yang dihadapinya di hutan berhantu, dan bagaimana 

makhluk itu tampak mencair ketika dia menikamnya dengan belati kaca naga yang dibuat Jon untuknya.

“Aku menemukan satu cerita tentang Malam Panjang. Di situ dikisahkan tentang pahlawan terakhir yang membunuh makhluk Lain dengan sebilah baja naga. Seharusnya mereka 

tidak tahan melawannya.”

“Baja naga?” Jon mengerutkan kening. “Baja Valyria?”

“Itu juga yang kupikirkan pertama kali.”

“Jadi jika aku bisa meyakinkan para penguasa Tujuh Kerajaan untuk memberi kita pedang Valyria mereka, semuanya akan selamat? Itu tidak akan sulit. ” Tak ada 

kegembiraan dalam tawanya. “Apakah kau menemukan siapa makhluk Lain, dari mana mereka berasal, apa yang mereka 

inginkan?”

“Belum, My Lord, tapi mungkin aku baru membaca buku-buku yang salah. Ada ratusan yang belum kulihat. Berikan waktu lagi dan aku akan menemukan apa pun yang 

bisa ditemukan. “

“Tidak ada waktu lagi.” Jon terdengar sedih. “Kau harus membereskan barang-barangmu, Sam. Kau akan pergi dengan Gilly. “

“Pergi?” Sesaat Sam tidak mengerti. “Aku akan pergi? Ke Mata Timur, My Lord? Atau . . . ke mana . . . ”

“Old Town.”

“Old Town?” Sam mencicit. Horn Hill dekat dengan Oldtown. Pulang. Gagasan itu membuatnya pusing. Ayahku.

“Aemon juga.”

“Aemon? Maester Aemon? Tapi. . . dia berumur seratus dua tahun, My Lord, dia tidak bisa. .

. kau mengirim dia dan aku? Siapa yang akan merawat raven? Jika mereka sakit atau terluka, siapa. . . ”

“Clydas. Dia sudah bersama Aemon selama bertahun-tahun. “

“Clydas hanya seorang pelayan, dan matanya mulai memburuk. Kau membutuhkan maester. Maester Aemon sangat lemah, perjalanan laut. . . ” Dia memikirkan Arbor 

dan Ratu Arbor, dan lidahnya hampir tersedak. “Itu mungkin . . . dia tua, dan. . . ”

“Nyawanya akan terancam. Aku menyadarinya, Sam, tapi resikonya lebih besar jika tetap di sini. Stannis tahu siapa Aemon. Jika Perempuan Merah membutuhkan darah 

raja untuk sihirnya . . ”

“Oh.” Sam memucat.

“Dareon akan bergabung denganmu di Mata Timur. Aku berharap lagu-lagunya akan memenangkan hati beberapa orang bagi kita di selatan. Blackbird akan 

mengantarmu ke Braavos. Dari sana kau akan mengatur perjalananmu sendiri ke Oldtown. Jika kau masih berniat mengklaim bayi Gilly sebagai anak harammu, kirim 

Gilly dan anaknya ke Horn Hill. Jika tidak, Aemon akan mencarikan tempat pelayan untuknya di Citadel. “

“A … a … anak haramku.” Dia pernah mengatakan itu, ya, tapi.

. . Semua air itu. Aku bisa tenggelam. Kapal tenggelam sepanjang waktu, dan musim gugur adalah musim badai.

Tapi Gilly akan bersamanya, dan bayinya akan tumbuh dengan aman. “Ya aku . . . ibuku dan adik perempuanku akan membantu Gilly dan anak itu. ” Aku dapat 

mengirim surat, aku tidak perlu pergi sendiri ke Horn Hill. “Dareon bisa pergi dengannya ke Oldtown sebagaimana bepergian denganku. 

Aku . . .

aku telah berlatih memanah setiap sore dengan Ulmer, seperti yang kauperintahkan. . . Well, kecuali saat aku di ruang bawah tanah,  tapi kau menyuruhku 

mencari tahu tentang makhluk Lain. Busur panjang membuat bahuku sakit dan lecet di jari-jariku. “

Dia menunjukkan pada Jon salah satunya yang terbakar. “Tapi aku masih melakukannya. Aku bisa mengenai sasaran lebih sering daripada dulu, tapi aku masih 

pemanah terburuk yang pernah melenturkan busur.

Namun, Aku suka cerita Ulmer. Seseorang perlu menuliskannya dan menaruhnya di sebuah buku. “

“Kau akan melakukannya. Mereka memiliki perkamen dan tinta di Citadel, serta busur panjang.

Kuharap kau melanjutkan latihanmu. Sam, Garda Malam memiliki ratusan pria yang bisa melepaskan anak panah, tapi hanya segelintir yang bisa membaca atau menulis. Aku membutuhkanmu untuk menjadi maester baruku. “

Kata itu membuatnya tersentak. Tidak, Sang Bapa, kumohon, aku tidak akan membicarakannya lagi, aku bersumpah demi Tujuh Wajah Dewa. Keluarkan aku, tolong 

keluarkan aku.

“My Lord, aku. . . pekerjaanku ada di sini, buku-buku. . . ”

“. . . akan ada di sini saat kau kembali pada kami. “

Sam menyentuh tenggorokannya. Dia hampir bisa merasakan rantai di sana, mencekiknya. “My Lord, Citadel . . . mereka membuatmu memotong-motong mayat di sana. ” 

Mereka membuatmu memakai rantai di leher. Jika rantai itu yang kau inginkan, ikutlah denganku.

Selama tiga hari tiga malam Sam menangis tersedu-sedu hingga tertidur, tangan dan kakinya dirantai ke dinding. Rantai di sekitar tenggorokannya begitu ketat 

hingga kulitnya lecet, dan setiap kali berguling ke arah yang salah dalam tidurnya, napasnya akan terhenti.

“Aku tidak bisa memakai rantai.”

“Kau bisa. Kau akan. Maester Aemon sudah tua dan buta. Kekuatannya akan meninggalkannya. Siapa yang akan menggantikannya saat dia meninggal?”

Maester Mullin di Menara Bayangan lebih berupa pejuang daripada ilmuwan, dan Maester Harmune dari Mata Timur lebih sering mabuk daripada sadar. “

“Jika saja kau meminta Citadel untuk mengirim lebih banyak maester. . . ”

“Aku bermaksud begitu. Kita akan membutuhkan semua orang. Namun, Aemon Targaryen tidak mudah diganti. ” Jon tampak bingung. “Aku yakin ini akan menyenangkanmu.

Ada begitu banyak buku di Citadel sehingga tidak seorang pun dapat berharap untuk membaca semuanya.

Kau akan melakukannya dengan baik di sana, Sam. Aku tahu kau akan melakukannya. ”

“Tidak. aku bisa membaca buku, tapi. . . Seorang 

ma-maester haruslah seorang penyembuh dan  da-da-da-darah membuatku pingsan. ” Dia mengulurkan tangan gemetar untuk dilihat Jon.

Aku Sam si pengecut, bukan Sam Si Pembantai.”

“Takut? Dari apa? Kemarahan laki-laki tua?

Sam, kau melihat kekuatan datang mengerumuni Tinju, gelombang orang mati yang masih hidup dengan tangan hitam dan mata biru cerah.

Kau membunuh makhluk Lain. ”

“Itu adalah ka-ka-ka-kaca naga, bukan aku.”

“Diam. Kaulah yang berbohong, bersekongkol, dan berencana menjadikanku Lord Commandan. Kau akan mematuhiku. Kau akan pergi ke Citadel dan menempa mata rantai, dan jika kau harus memotong mayat, biarlah.

Setidaknya di Oldtown mayat tidak akan menolak. “

Dia tidak mengerti. “My Lord,” kata Sam, “ayahku, Lord Randyll, dia, dia, dia, dia, dia.

. . kehidupan seorang maester adalah kehidupan perbudakan. “

Dia menceracau, dia tahu. “Tidak ada putra Keluarga Tarly yang akan memakai rantai. Orang-orang di Horn Hill tidak membungkuk dan menggosok raja-raja kecil. “Jon, aku tidak bisa tidak mematuhi ayahku.” Jika rantai itu yang kauinginkan, ikutlah 

denganku. “Jon, aku tidak bisa tidak mematuhi ayahku. Jon,” katanya, tapi Jon sudah tiada. Lord Snow-lah yang menghadapinya sekarang, mata abu-abunya sekeras es. “Kau tidak punya ayah,” kata Lord Snow. “Hanya 

saudara. Hanya kami. Hidupmu adalah milik Garda Malam, jadi pergilah dan kemasi pakaian-pakaianmu bersama dengan apa pun yang ingin kau bawa ke Oldtown.

Kau akan berangkat satu jam sebelum matahari terbit. Dan inilah pesan berikutnya. Mulai hari ini dan seterusnya, kau tidak akan menyebut diri sebagai pengecut. Kau telah menghadapi lebih banyak hal dalam

setahun terakhir ini daripada yang dihadapi kebanyakan pria selama seumur hidup. Kau dapat berhadapan dengan Citadel, tetapi kau akan menghadapinya sebagai 

Saudara Sesumpah dari Garda Malam. Aku tidak dapat memerintahkanmu untuk menjadi berani, tetapi aku dapat memerintahkan untuk menyembunyikan ketakutanmu. Kau mengucapkan kata-kata itu, Sam. Ingat?”

Akulah pedang dalam kegelapan. Tapi dia tak beruntung dengan pedang, dan kegelapan membuatnya takut. “Aku . . . Aku akan berusaha.”

“Kau tidak akan berusaha. Kau akan patuh. ”

“Mematuhi.” Raven Mormont mengepakkan sayap hitam besarnya.

“Sesuai  perintahmu, My Lord. Apakah. . . apa Maester Aemon tahu?”

“Sebanyak yang kutahu.” Jon membukakan pintu untuknya. “Tidak ada perpisahan. Semakin sedikit orang yang mengetahui hal ini, semakin baik.

Satu jam sebelum cahaya pertama, di dekat lichyard. “

Sam tidak ingat meninggalkan gudang senjata. Hal berikutnya yang diketahuinya adalah dia tersandung melalui lumpur dan petak-petak salju tua, menuju kamar Maester Aemon.

Aku bisa bersembunyi, katanya pada dirinya sendiri. Aku bisa bersembunyi di ruang bawah tanah di antara buku-buku. Aku bisa tinggal di sana dengan tikus dan menyelinap di malam hari untuk mencuri makanan.

Pikiran gila, dia tahu, sesia-sia putus asa. Kubah itu adalah tempat pertama mereka akan mencarinya. Tempat terakhir mereka akan mencarinya adalah di balik 

Tembok, tapi itu bahkan lebih gila lagi.

Wildling akan menangkap dan membunuhku perlahan-lahan. Mereka mungkin membakarku hidup-hidup, seperti cara perempuan merah itu ingin membakar Mance Rayder.

Ketika dia menemukan Maester Aemon di tempat para raven, dia memberinya surat Jon dan melontarkan ketakutannya dengan semburan kata-kata yang mengalir deras.

“Dia tidak mengerti.” Sam merasa seolah-olah akan muntah. “Jika aku mengenakan rantai, Ayah. . . hehehe . . . ”

“Ayahku sendiri mengajukan keberatan serupa ketika aku memilih kehidupan pelayanan,” kata lelaki tua itu. “Ayahnya yang mengirimku ke Citadel.

Raja Daeron memiliki empat putra, dan tiga memiliki putra sendiri. Terlalu banyak naga sama berbahayanya dengan terlalu sedikit, aku mendengar Yang Mulia 

memberitahu ayahku, pada hari mereka mengirimku pergi. ” Aemon mengangkat tangan berbintik ke rantai berlogam banyak yang menggantung lepas di leher kurusnya. 

“Rantainya berat, Sam, tapi kakekku berhak. Begitu juga Lord Snow.”

“Snow” gumam gagak. “Snow,” yang lainnya menggemakan. Mereka semua memekikkannya saat itu. “Snow,

snow, snow, snow, snow.” Sam telah mengajari mereka kata itu. Tidak ada bantuan di sini, dia paham.

Maester Aemon sama terperangkapnya dengan dirinya.

Dia akan mati di laut, pikirnya, putus asa. Dia terlalu tua untuk selamat dalam perjalanan seperti itu.

Putra kecil Gilly mungkin juga mati, dia tidak sebesar dan sekuat putra Dalla. Apakah Jon bermaksud membunuh kami semua?

Keesokan paginya, Sam mendapati dirinya membebani kuda betina yang ditungganginya dari Horn Hill dan menuntunnya menuju pekarangan di samping jalan timur.

Kantong pelana penuh dengan keju, sosis, dan telur rebus, dan setengah ekor babi asin yang diberikan Hobb Jari Tiga padanya pada hari penamaannya.

“Kau orang yang suka memasak, Pembantai,” kata jurumasak itu. “Kami membutuhkan lebih banyak orang sepertimu.”

Daging babi akan membantu, tidak diragukan lagi. Menuju Mata Timur adalah perjalanan dingin yang panjang, dan tidak ada kota ataupun penginapan di bawah bayang-bayang Tembok.

Satu jam sebelum fajar gelap dan hening.

Castle Hitam anehnya tampak diam. Di lichyard, sepasang gerobak roda dua menunggunya bersama Jack Hitam Bulwer dan selusin penjaga berpengalaman, 

setangguh garron yang mereka tunggangi.

Kedge Mata Satu mengumpat dengan keras saat matanya yang tajam mengamati Sam. “Jangan pedulikan dia, Pembantai,” kata Jack Hitam. “Dia kalah taruhan, katanya kami harus menyeretmu keluar dari bawah ranjang.”

Maester Aemon terlalu lemah untuk menunggang kuda, jadi sebuah gerobak khusus telah disiapkan untuknya, tempat tidurnya dipenuhi bulu-bulu, dan tenda kulit 

diikat di atas untuk menahan hujan dan salju.

Gilly dan anaknya akan berkendara bersamanya. Gerobak kedua akan membawa pakaian dan harta benda mereka bersama peti buku kuno yang menurut 

Aemon mungkin langka di Citadel.

Sam menghabiskan setengah malam mencari buku-buku itu, meskipun dia hanya menemukan seperempatnya. Dan itu baik, kalau tidak, mungkin perlu gerobak lain.

Ketika maester muncul, dia terbungkus kulit beruang berukuran tiga kali ukurannya.

Saat Clydas menuntunnya ke gerobak, embusan angin bertiup, dan lelaki tua itu terhuyung.

Sam bergegas ke samping dan memeluknya. Embusan berikutnya yang seperti itu bisa menerbangkannya melewati Tembok. “Pegang lenganku, 

Maester. Gerobak Anda tidak jauh lagi.”

Lelaki buta itu mengangguk saat angin mendorong tudung mereka. “Old Town selalu hangat. Ada sebuah penginapan di salah satu pulau di Honeywine yang 

biasa kukunjungi ketika masih muda. Akan menyenangkan untuk duduk di sana sekali lagi, menghirup sari buah apel yang manis. “

Saat mereka meletakkan maester itu di dalam gerobak, Gilly muncul, putranya terbungkus dalam pelukannya. Di balik tudungnya, matanya merah karena menangis.

Jon muncul pada saat yang sama, bersama Dolorous Edd.

“Lord Snow,” Maester Aemon memanggil, “Aku meninggalkan buku untukmu di kamarku. The Jade Compendium. Itu ditulis oleh petualang Volantene Colloquo Votar, 

yang melakukan perjalanan ke timur dan mengunjungi semua negeri di sekitar Laut Jade.

Ada bagian yang mungkin menarik bagimu. Aku sudah menyuruh Clydas menandainya untukmu. “

“Aku pasti akan membacanya,” jawab Jon Snow.

Sebaris ingus pucat mengalir dari hidung Maester Aemon. Dia menyekanya dengan bagian belakang sarung tangannya. “Pengetahuan adalah senjata, Jon.

Persenjatai dirimu dengan baik sebelum pergi berperang. “

“Aku akan melakukannya.” Salju tipis mulai turun, serpihan lembut besar melayang turun dengan malas dari langit.

Jon berpaling ke Jack Hitam Bulwer. “Manfaatkan waktu sebaik mungkin, tetapi jangan ambil risiko yang bodoh.

Kau membawa seorang pria tua dan seorang bayi yang menyusu bersamamu. Pastikan mereka tetap hangat dan kenyang. “

“Anda juga akan melakukan hal yang sama, My Lord,” kata Gilly. “Anda akan melakukan hal serupa untuk bayi lainnya. Cari ibu susu lain, seperti yang Anda 

katakan. Anda berjanji kepadaku akan 

melakukannya. Anak laki-laki . . . Anak laki-laki Dalla. . . Pangeran Kecil, maksudku.

. . Temukan wanita yang baik untuknya, sehingga dia dapat bertumbuh besar dan kuat. “

“Peganglah kata-kataku,” kata Jon Snow dengan sungguh-sungguh.

“Janganlah menamainya. Jangan lakukan itu sampai dia berumur dua tahun. Sial untuk menamainya saat mereka masih menyusu. Anda para gagak mungkin tidak tahu 

itu, tapi itu benar. “

“Seperti yang Anda perintahkan, My Lady.”

Urat amarah melintas di wajah Gilly. “Jangan panggil aku begitu. Aku seorang ibu, bukan Lady. Aku adalah istri Craster dan putri Craster, dan seorang ibu.”

Dolorous Edd menggendong bayi itu saat Gilly naik ke gerobak dan menutupi kakinya dengan kulit berbulu berbau apak. Saat itu langit timur lebih berwarna 

kelabu daripada hitam.

Lew Tangan Kiri sangat gelisah ingin berangkat. Edd menyerahkan bayi itu dan Gilly meletakkannya di dadanya.

Ini mungkin terakhir kalinya aku melihat Castle Hitam, pikir Sam sambil mengangkat dirinya sendiri ke atas kuda. Sebenci apa pun dia kepada Castle Hitam, 

meninggalkannya sangat membuatnya tercabik-cabik.

“Mari kita laksanakan ini,” perintah Bulwer. Sebuah cambuk mengentak, dan gerobak mulai bergemuruh perlahan di jalan yang rusak saat salju turun di sekitar 

mereka.

Sam tinggal sejenak di samping Clydas, Dolorous Edd, dan Jon Snow.

“Nah,” katanya, “selamat tinggal.”

“Dan untukmu juga, Sam,” kata Dolorous Edd. “Kapalmu tidak akan tenggelam, kurasa. Kapal hanya akan tenggelam kalau aku menaikinya.”

Jon sedang memperhatikan gerobak-gerobak yang menjauh. “Pertama kali aku melihat Gilly,” katanya, “dia bersandar ke dinding kastel Craster, gadis kurus 

berambut gelap dengan perut buncitnya, meringis menjauh dari 

Ghost. Dia berada di antara kelinci-kelincinya, dan kupikir dia takut Ghost akan merobeknya dan melahap bayi itu. . .

tapi bukan serigala yang seharusnya dia takuti, bukan? ”

Bukan, pikir Sam. Crasterlah yang berbahaya,

ayahnya sendiri.

“Dia memiliki keberanian lebih dari yang dia tahu.”

“Begitu juga kau, Sam. Semoga perjalananmu cepat dan aman. Rawat dia dan Aemon serta anaknya. “

Jon tersenyum aneh, senyum sedih. “Dan angkat tudungmu. Kepingan salju meleleh di rambutmu. ” 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *