A Feast for Crows (buku keempat A Song of Ice and Fire)

Part 9

JAIME

Ser Jaime Lannister, serba putih, berdiri di samping usungan ayahnya, lima jarinya melingkari gagang pedang emas panjang.

Saat senja, bagian dalam kuil agung Baelor berubah redup dan menakutkan. Cahaya terakhir hari itu turun melalui jendela-jendela tinggi, menyapu sosok 

Tujuh Wajah yang menjulang tinggi dalam kegelapan merah.

Di sekeliling altar mereka, lilin aroma berkedip-kedip sementara bayangan gelap berkumpul di bagian lengan kanan kuil dan merangkak tanpa suara di lantai 

marmer. Gema lagu datar dan lembut menghilang saat pelayat terakhir pergi.

Balon Swann dan Loras Tyrell tetap tinggal ketika yang lainnya telah pergi. “Tidak ada orang yang bisa tahan berdiri selama tujuh hari tujuh malam,” kata Ser 

Balon. “Kapan terakhir kali Anda tidur, My Lord?”

“Saat Yang Mulia Ayahku masih hidup,” kata Jaime.

“Izinkan aku malam ini berdiri menggantikanmu,” Ser Loras menawarkan.

“Dia bukan ayahmu.” Kau tidak membunuhnya. Aku yang melakukannya. Tyrion mungkin telah melepaskan anak panah yang membunuhnya, tapi aku yang melepaskan Tyrion.

 “Tinggalkan aku.”

“Sesuai perintah My Lord,” kata Swann. Ser Loras tampak ingin berdebat lebih jauh, tetapi Ser Balon menarik lengannya dan setengah menyeret kesatria itu.

Jaime mendengarkan gema langkah kaki mereka yang makin menghilang di kejauhan.

Dan kemudian dia sendirian lagi dengan Yang Mulia ayahnya, di antara lilin, kristal, dan bau kematian yang memuakkan. 

Punggungnya sakit karena berat baju zirah, dan kakinya hampir mati rasa.

Dia mengubah posisinya sedikit dan mengencangkan jari-jarinya di sekitar pedang emas panjang itu.

Dia tidak bisa mengayunkan pedang, tapi dia bisa memegang salah satunya.

Tangan buntungnya berdenyut-denyut. Itu hampir lucu. Dia memiliki lebih banyak perasaan terhadap tangan yang hilang itu daripada bagian-bagian tubuh lain

 yang tersisa baginya.

Tanganku lapar akan pedang. Aku perlu membunuh seseorang. Varys, sebagai permulaan, tapi pertama-tama aku perlu menemukan tempat persembunyiannya. 

“Aku memerintahkan orang kasim untuk membawanya ke kapal, bukan ke kamar tidurmu,” katanya kepada mayat itu.

“Darah yang ada di tangannya sebanyak di tangan Tyrion.”

Darah yang ada di tangannya, sama seperti darah di tanganku, itu yang ingin dia katakan, tapi kata-kata itu tertahan di tenggorokannya.

Apa pun yang dilakukan Varys, akulah yang membuat dia melakukannya.

Dia telah menunggu di kamar kasim malam itu, ketika akhirnya dia memutuskan untuk tidak membiarkan adiknya mati.

Saat menunggu, dia mengasah belatinya dengan satu tangan, menikmati kenyamanan yang aneh dari gesekan-gesekan baja di atas batu. Saat mendengar suara 

langkah kaki, dia berdiri di belakang pintu.

Varys masuk, terbungkus sapuan bedak dan lavender. Jaime melangkah keluar di belakangnya, menendang bagian belakang lutut, kemudian berlutut di atas dadanya. Tak lupa dia meletakkan belati di bawah dagu putih lembut si kasim, menyentak kepalanya ke atas. “Wah, Lord Varys,” katanya dengan ramah, “senang bertemu kau di sini.”

“Ser Jaime?” Varys terengah-engah. “Kau membuatku takut.”

“Aku bermaksud begitu.” Saat dia memutar belati, darah mengalir dari bilahnya. “Kurasa kau bisa membantu mengeluarkan adikku dari sel sebelum Ser Ilyn 

memenggal kepalanya. Itu kepala yang jelek, aku berterus terang padamu, tapi dia hanya punya satu. “

“Iya . . . baik. . . jika itu yang kau mau . . . lepaskan bilahnya. . . ya, dengan lembut, sesuka hati My Lord, dengan lembut, oh, aku tertusuk. . . ” Kasim itu 

menyentuh lehernya dan menganga melihat darah di jari-jarinya.

“Aku selalu benci melihat darahku sendiri.”

“Ada banyak hal lain yang akan segera kau benci, kecuali kau membantuku.”

Varys berjuang untuk duduk. “Adikmu . . . jika si setan kecil menghilang secara tiba-tiba dari selnya, pertanyaan akan timbul. Aku takut akan hidupku. . . ”

“Hidupmu adalah milikku. Aku tidak peduli rahasia apa yang kau ketahui. Jika Tyrion mati, kau tidak akan hidup lebih lama darinya, aku berjanji.”

“Ah.” Kasim itu menyedot darah dari jari-jarinya. “Kau meminta hal yang mengerikan. . . untuk melepaskan Setan Kecil yang membunuh raja kita tercinta. Atau 

apakah kau percaya dia tidak bersalah? “

“Bersalah atau tidak,” kata Jaime, seperti orang bodoh, “seorang Lannister selalu membayar utangnya.”

Kata-kata itu begitu mudah terlontar.

Dia belum tidur sejak itu. Dia bisa melihat adiknya sekarang. Si cebol itu sedang menyeringai di balik hidung saat cahaya obor menjilat wajahnya. “Kau memang

orang bodoh, buta, lumpuh, bebal yang malang,” geramnya, dengan suara yang kental dengan kedengkian.

“Cersei itu jalang pembohong. dia telah meniduri Lancel dan Osmund Kettleblack dan jangan-jangan Bocah Bulan juga. Dan aku ini monster seperti yang mereka 

katakan. Ya, aku membunuh putra jahatmu. “

Dia tidak pernah mengatakan bermaksud membunuh ayah kami. Jika dia mengatakan itu, aku akan menghentikannya. Kalau begitu aku yang akan menjadi pembunuh bayaran, 

bukan dia.

Jaime bertanya-tanya di mana Varys bersembunyi.

Maester pembisik belum kembali ke kamarnya sendiri, juga tidak ada pencarian di Benteng Merah yang berhasil menemukannya. Mungkin si kasim telah naik kapal 

bersama Tyrion, alih-alih tetap tinggal

untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan menyulitkan.

Jika demikian, mereka berdua sudah jauh di laut sekarang, berbagi guci anggur Arbor di kabin kapal.

Kecuali jika adikku juga membunuh Varys, dan membiarkan mayatnya membusuk di bawah kastil.

Di bawah sana, mungkin butuh waktu bertahun-tahun sebelum tulangnya ditemukan. Jaime telah memimpin selusin penjaga ke bawah, dengan obor, tali, dan lentera.

Selama berjam-jam mereka meraba-raba lorong yang berliku-liku, ruang merangkak yang sempit, pintu tersembunyi, tangga rahasia, dan terowongan yang berada di

dalam kegelapan total. Jarang sekali dia merasa begitu lumpuh.

Orang terlalu menganggap lumrah ketika memiliki dua tangan. Naik-turun tangga, misalnya.

Bahkan merangkak pun tidak mudah; Bukan omong kosong ketika mereka berbicara tentang tangan dan lutut. Dia juga tidak bisa memegang obor dan memanjat seperti orang 

lain. Akan tetapi, semuanya sia-sia. Mereka hanya menemukan kegelapan, debu, dan tikus. Juga naga yang bersembunyi di bawah.

Dia ingat bara api oranye yang menyala di mulut naga besi itu.

Kompor arang menghangatkan sebuah ruangan di bagian bawah sebuah lubang tempat setengah lusin terowongan bertemu.

Di lantai dia menemukan sekeping batu dengan goresan berbentuk naga berkepala tiga klan Targaryen terselip di antara ubin-ubin hitam dan merah.

Aku kenal kau, Pembantai Raja, binatang itu sepertinya berkata. Aku telah berada di sini sepanjang waktu, menunggu kau untuk datang kepadaku. Dan bagi Jaime 

sepertinya dia kenal suara itu, nada besi yang dulu dimiliki 

Rhaegar, Pangeran Dragonstone. 

Hari itu berangin ketika dia mengucapkan selamat jalan kepada Rhaegar, di halaman Benteng Merah. Sang pangeran mengenakan baju besi hitam pekatn dengan naga berkepala tiga yang terukir pada batu rubi di pelat dadanya.

“Yang Mulia,” Jaime memohon, “biarkan Darry tinggal kali ini untuk menjaga raja, atau Ser Barristan. Jubah mereka seputih jubahku. “

Pangeran Rhaegar menggeleng. “Ayahku takut pada ayahmu lebih dari yang dirasakannya pada sepupu kami Robert. Dia ingin kau di dekatnya, jadi Lord 

Tywin tidak bisa menyakitinya. Aku tidak berani mengambil 

tongkat penopang itu darinya pada saat seperti ini.”

Kemarahan Jaime menggelegak di tenggorokan. “Aku bukan tongkat. Aku seorang ksatria Pengawal Raja. “

“Kalau begitu lindungi raja,” sergah Ser Jon Darry. “Saat mengenakan jubah itu, kau berjanji untuk mematuhinya.”

Rhaegar meletakkan tangan di bahu Jaime. “Saat pertempuran ini selesai, aku bermaksud memanggil Majelis. Perubahan akan dilakukan. 

Aku bermaksud melakukannya sejak lama, tapi. . . baiklah, tidak ada gunanya membicarakan jalan yang tidak ditempuh.

Kita akan bicara saat aku kembali. “

Itulah kata-kata terakhir yang pernah diucapkan Rhaegar Targaryen padanya. Di luar gerbang pasukan telah berkumpul, sementara yang lain turun ke Trident. 

Lalu Pangeran Dragonstone menaiki tunggangannya dan mengenakan helm hitam yang tinggi, dan 

pergi menuju ajalnya.

Dia lebih benar dari yang Jaime tahu. Ketika pertempuran selesai, ada perubahan yang terjadi.

“Aerys mengira tidak ada yang bisa menimpanya jika dia terus di dekatku,” katanya pada mayat ayahnya.

“Bukankah itu lucu?” Lord Tywin sepertinya berpikir begitu; senyumnya lebih lebar dari sebelumnya. Dia sepertinya senang menikmati menjadi orang mati.

Memang aneh, tapi dia tidak merasakan kesedihan. Di mana air mataku? Di mana amarahku? Jaime Lannister tidak pernah kekurangan amarah. “Ayah,” katanya kepada 

mayat itu, “kaulah yang memberitahuku bahwa air mata adalah tanda kelemahan dalam diri seorang pria, jadi kau tidak bisa berharap aku 

menangis untukmu.”

Ribuan Lord dan Lady datang pagi itu untuk berbaris melewati usungan jenazah, sedangkan beberapa ribu rakyat jelata berdatangan setelah tengah hari.

Mereka mengenakan pakaian berkabung dan wajah khidmat, tapi Jaime curiga banyak dan lebih banyak lagi yang diam-diam senang melihat pria hebat itu direndahkan.

Bahkan di barat, Lord Tywin lebih dihormati daripada dicintai, dan King’s Landing masih mengingat peristiwa penyerbuan kota itu.

Dari semua pelayat, Maester Agung Pycelle tampaknya yang paling putus asa.

“Saya telah melayani enam raja,” katanya pada Jaime usai pemujaan kedua sambil mengendus-endus dengan ragu-ragu ke arah mayat itu, “tetapi di sini di depan kita 

ada pria terhebat yang pernah saya kenal. Lord Tywin tidak mengenakan mahkota, tapi dia seharusnya menjadi raja. “

Tanpa janggutnya, Pycelle tidak hanya tampak tua, tapi juga lemah. Mencukurnya adalah hal terkejam yang bisa dilakukan Tyrion, 

pikir Jaime, yang tahu apa artinya kehilangan sebagian dari dirimu, bagian yang membuatmu menjadi dirimu yang sebenarnya.

Janggut Pycelle sangat indah, seputih salju dan selembut bulu domba, tumbuh subur menutupi pipi dan dagu dan mengalir turun hampir ke ikat pinggangnya.

Maester Agung biasa mengelusnya saat mengemukakan pendapat.

Janggut itu telah memberinya aura kebijaksanaan, dan menyembunyikan segala macam hal yang tidak menyenangkan: kulit longgar yang menggantung di bawah rahang 

lelaki tua itu, mulut kecil yang aneh dan gigi yang hilang, kutil dan kerutan serta bintik-bintik penuaan yang terlalu banyak untuk dihitung.

Meskipun mencoba menumbuhkan kembali apa yang telah hilang, Pycelle gagal. Hanya gumpalan dan jambul yang tumbuh dari pipi keriput dan dagu lemahnya, begitu tipisnya sehingga Jaime bisa melihat kulit merah jambu di bawahnya.

“Ser Jaime, saya telah melihat hal-hal buruk semasa hidup saya,” kata lelaki tua itu. “Perang, pertempuran, pembunuhan paling busuk. . . Saya masih kecil di 

Oldtown ketika wabah kelabu menguasai setengah kota dan tiga perempat Benteng.

Lord Hightower membakar setiap kapal di pelabuhan, menutup gerbang, dan memerintahkan pengawalnya untuk membunuh semua orang yang mencoba melarikan diri, baik itu pria, wanita, maupun bayi-bayi yang masih dalam gendongan. Mereka membunuh Lord itu ketika wabah telah mereda,  yakni pada hari dia membuka kembali pelabuhan. Saat itu mereka menyeretnya dari kuda dan menggorok lehernya, juga leher putranya yang masih kecil. Sampai hari ini 

orang jahil di Oldtown akan meludahi namanya, tapi Quenton Hightower melakukan apa yang diperlukan.

Ayahmu juga orang seperti itu. Seorang pria yang melakukan apa yang diperlukan. “

“Itukah sebabnya dia terlihat sangat senang dengan dirinya sendiri?”

Uap yang keluar dari mayat membuat mata Pycelle berair. “Daging . . . Saat dagingnya mengering, otot-ototnya menjadi kencang dan menarik bibirnya ke atas. 

Itu bukanlah senyuman, hanya a. . . pengeringan, itu saja. “

Dia mengedipkan mata. “Anda harus memaafkan saya. Saya sangat lelah. ” Bersandar berat pada tongkatnya, Pycelle terhuyung perlahan dari kuil.

Orang itu juga sekarat, Jaime menyadarinya. Tidak heran Cersei menyebutnya tidak berguna.

satu yang pasti, kakak perempuannya yang manis tampaknya menganggap setengah dari istana tidak berguna atau berkhianat; Pycelle, Pengawal Raja, para Tyrell, 

Jaime sendiri. . . bahkan Ser Ilyn Payne, kesatria bisu yang menjabat sebagai algojo. Sebagai algojo kerajaan, penjara bawah tanah adalah tanggung jawabnya. 

Karena tidak berlidah, Payne menyerahkan sebagian besar pengelolaan penjara bawah tanah itu kepada bawahannya, tetapi Cersei menganggapnya bersalah atas pelarian Tyrion. 

Itu perbuatanku, bukan dia, Jaime hampir memberitahunya.

Sebaliknya, dia telah berjanji akan menemukan jawaban apa pun yang bisa didapatkan dari pengawas sipir penjara, seorang lelaki tua bungkuk bernama 

Rennifer Longwaters.

“Saya paham Anda bertanya-tanya nama macam apa itu.” pria itu terkekeh ketika Jaime menanyainya. “Itu nama kuno, ini benar. Saya bukan orang 

yang suka membual, tetapi ada darah bangsawan di pembuluh darah saya. Saya keturunan seorang putri.

Ayah menceritakan kisah ketika saya masih anak-anak.” Longwaters belum pernah jadi anak-anak selama bertahun-tahun, dilihat dari kepalanya yang 

berbintik-bintik dan rambut putih yang tumbuh dari dagunya.

“Dia gadis remaja paling berharga dari Maidenvault. Lord Oakenfist, Admiral Agung jatuh hati padanya, meskipun dia menikah dengan yang lain.

Sang putri memberi putra mereka nama anak haram ‘Waters’ untuk menghormati ayahnya, dan anak itu tumbuh menjadi seorang ksatria hebat, seperti halnya 

putranya sendiri, yang menaruh ‘Long’ sebelum ‘Waters’ sehingga orang-orang akan tahu bahwa pada hakekatnya dia tidak terlahir sendirian. Jadi saya memiliki 

naga kecil di dalam diri saya. “

“Ya, aku hampir salah mengira kau sebagai Aegon sang Penakluk,” jawab Jaime. “Waters adalah nama umum bagi anak haram di sekitar Teluk Air Hitam; Longwaters 

lebih semacam keturunan dari beberapa ksatria klan kecil daripada dari seorang putri. Namun, yang terpenting, aku memiliki masalah yang lebih mendesak 

daripada garis keturunanmu.”

Longwaters memiringkan kepalanya. “Tahanan yang hilang.”

“Dan penjaga penjara yang hilang.”

“Rugen,” orang tua itu menambahkan. “Seorang pengawas penjara. Dia bertanggung jawab atas sel hitam lantai ketiga. “

“Ceritakan tentang dia,” kata Jaime. Sebuah lelucon parah. Dia tahu siapa Rugen, bahkan jika Longwaters tidak tahu.

“Tidak terawat, tidak bercukur, bahasanya kasar. Saya tidak menyukai pria itu, ini benar, saya mengakuinya.

Rugen ada di sini ketika saya pertama kali datang dua belas tahun yang lalu. Dia mengalami pengangkatannya pada zaman Raja Aerys.

Pria itu jarang ada di sini, harus dikatakan begitu. Saya mencatatnya dalam laporan , My Lord. Saya sangat yakin untuk melakukannya, saya menambahkan kata-kata 

atasnya, kata-kata seorang pria dengan darah bangsawan. “

Sebutkan darah bangsawan itu sekali lagi dan aku mungkin akan menumpahkannya, pikir Jaime. “Siapa yang melihat laporan ini?”

“Beberapa diberikan ke bendahara, yang lain ke pembisik raja. Semua diberikan ke kepala penjara dan algojo raja. Selalu seperti itu di penjara bawah tanah.” 

Longwaters menggaruk hidungnya. “Rugen ada di sini saat dibutuhkan, My Lord. Itu harus dikatakan.

Sel-sel hitam jarang digunakan. Sebelum adik laki-laki Yang Mulia dikirim ke bawah, ada Maester Agung Pycelle selama beberapa waktu, dan sebelumnya Lord Stark 

pengkhianat. Ada tiga orang lainnya, orang biasa, tapi Lord Stark memberikan mereka kepada Garda Malam.

Menurut saya, tidak baik untuk membebaskan ketiga orang itu, tetapi berkas-berkasnya dalam urutan yang benar.

Saya mencatatnya dalam sebuah laporan juga, Anda harus yakin akan hal itu. “

“Ceritakan tentang dua sipir yang tertidur.”

“Sipir?” Longwaters mengendus. “Mereka bukan sipir. Mereka hanyalah jurukunci. Kerajaan membayar upah untuk dua puluh jurukunci, My Lord, seluruhnya dua puluh, 

tetapi selama era saya, kami tidak pernah memiliki lebih dari dua belas. Kami seharusnya memiliki enam pengawas juga, dua di setiap lantai, tapi hanya ada tiga seluruhnya. ”

“Kau dan dua orang lainnya?”

Longwaters kembali mengendus. “Saya kepala pengawas, My Lord. Saya di atas sipir. Saya ditugasi mengelola administrasi. Jika my Lord ingin melihat-lihat 

buku catatan saya, Anda akan melihat bahwa semua angkanya tepat. “

Longwaters memeriksa buku besar bersampul kulit yang terbentang di hadapannya. “Saat ini, kami memiliki empat tahanan di lantai pertama dan satu di lantai 

kedua, selain adik laki-laki Yang Mulia.” Orang tua itu mengerutkan kening. “yang  telah melarikan diri, pastinya. Ini benar. Saya akan mencoretnya.”

Dia mengambil pena bulu dan mulai mengasahnya.

Enam tahanan, pikir Jaime masam, sementara kami membayar upah untuk dua puluh jurukunci, enam sipir penjara, seorang kepala sipir, seorang pengawas, dan 

algojo raja. “Aku ingin bertanya pada dua jurukunci ini.”

Rennifer Longwaters berhenti mengasah pena bulunya dan menatap Jaime dengan ragu. “Bertanya pada  mereka, My Lord?”

“Kau mendengarku.”

“Ya, My Lord, saya yakin mendengarnya, . . . akan tetapi … My Lord dapat bertanya pada siapa saja yang dia kehendaki, ini benar, bukan hak saya untuk 

mengatakan bahwa dia tidak boleh. Tapi, My Lord, seandainya saya begitu berani, saya rasa mereka tidak mau menjawab. Mereka sudah mati, My Lord.”

“Mati? Atas perintah siapa? ”

“Anda sendiri, saya pikir, atau. . . raja, mungkin? Saya tidak bertanya. Saya  . . . bukan hak saya untuk mempertanyakan Pengawal Raja. “

Itu garam untuk luka Jaime; Cersei telah menggunakan anak buah Jaime sendiri untuk melakukan pekerjaan keparatnya, mereka dan Kettleblacks-nya yang berharga.

“Dasar bodoh,” geram Jaime pada Boros Blount dan Osmund Kettleblack kemudian, di penjara bawah tanah yang berbau darah dan kematian. “Apa yang kalian 

bayangkan sedang kalian lakukan?”

“Tidak lebih dari yang diberitahukan kepada kami, My Lord.” Ser Boros lebih pendek dari Jaime, tapi lebih berat.

“Yang Mulia memerintahkannya. Kakakmu.”

Ser Osmund memasukkan jempol ke sabuk pedangnya. “Dia bilang mereka harus tidur selamanya. Jadi saya dan saudara laki-laki saya, kami memastikannya. “

Itu yang kaulakukan. Satu mayat tergeletak telungkup di atas meja, seperti pria mabuk di pesta, tapi ada genangan darah di bawah kepalanya alih-alih genangan 

anggur. Jurukunci kedua berhasil menjauh dari bangku cadangan dan menarik belatinya sebelum seseorang memasukkan pedang panjang ke tulang rusuknya. Miliknya 

lebih panjang, ujungnya lebih berantakan. Aku memberi tahu Varys bahwa tidak ada yang boleh dilukai dalam pelarian ini, pikir Jaime, tapi seharusnya aku 

memberi tahu saudara laki-laki dan perempuanku.

“Ini dilakukan dengan buruk, ser.” 

Ser Osmund mengangkat bahu. “Mereka tidak akan terlewatkan. Saya berani bertaruh mereka adalah bagian dari semua ini, bersama dengan satu orang lagi yang 

hilang. “

Tidak, Jaime bisa saja memberitahunya. Varys memasukkan obat ke anggur untuk membuat mereka tertidur. “Jika demikian, kita mungkin 

dapat memancing kebenaran dari mereka.” . . . dia telah meniduri Lancel dan Osmund Kettleblack, jangan-jangan Bocah Bulan juga …

“Jika aku orang yang mudah curiga, aku mungkin bertanya-tanya mengapa kalian begitu tergesa-gesa untuk memastikan keduanya tidak pernah ditanyai. Apakah 

kalian perlu membungkam mereka untuk menyembunyikan peran kalian sendiri dalam kasus ini? “

“Kami?” Kettleblack tersedak karenanya. “Yang kami lakukan hanyalah apa yang diperintahkan ratu. Peganglah kata-kata saya sebagai saudara Sesumpah Anda. “

Jari-jari khayalan Jaime bergerak-gerak saat dia berkata, “Bawa Osney dan Osfryd ke sini dan bersihkan kekacauan yang kalian buat ini. Dan lain kali 

ketika kakak perempuanku yang manis memerintahkan kalian untuk membunuh orang, datanglah padaku terlebih dulu. Selain itu, menjauhlah dari pandanganku, Ser. “

Kata-kata itu bergema di kepalanya dalam keremangan bulan Kuil Baelor. Di atasnya, semua jendela telah menjadi hitam, dan dia bisa melihat cahaya redup 

bintang-bintang di kejauhan.

Matahari telah terbenam sempurna. Bau kematian semakin kuat, meski dengan lilin-lilin beraroma.

Bau itu mengingatkan Jaime Lannister pada celah di bawah Gigi Emas, tempat dia meraih kemenangan gemilang di masa awal perang.

Pada pagi hari setelah pertempuran, rombongan burung gagak berpesta kemenangan dan sama-sama menaklukkan seperti dulu saat mereka berpesta atas 

Rhaegar Targaryen di Trident. Berapa harga sebuah mahkota, ketika seekor burung gagak bisa menyantap raja?

Ada burung gagak yang mengelilingi tujuh menara dan bahkan kubah besar kuil Baelor sekarang, Jaime menduga, sayap hitam mereka bergetar di udara malam 

saat mereka mencari jalan masuk. Setiap burung gagak di Tujuh Kerajaan harus memberi penghormatan kepadamu, Ayah.

Dari Castamere ke Air Hitam kau memberi mereka makan dengan baik. Gagasan itu menyenangkan Lord Tywin; senyumnya semakin melebar. Sialan, dia menyeringai 

seperti pengantin pria di tempat tidur.

Itu sangat aneh hingga membuat Jaime tertawa keras.

Suara itu bergema melalui lengan-lengan kuil, ruang-ruang bawah tanah, dan kapel-kapel, seolah-olah orang mati yang dikubur di dalam dinding juga tertawa. 

Kenapa tidak?

Ini lebih tidak masuk akal daripada gurauan para ibu, aku berdiri berjaga-jaga demi seorang ayah yang aku membantu membunuhnya, mengirim orang-orang 

untuk menangkap adik yang telah kubantu untuk bebas. . Dia telah memerintahkan Ser Addam Marbrand untuk menggeledah Jalan Sutra.

“Lihat di bawah setiap tempat tidur, kau tahu betapa sayang adikku pada rumah bordil.” Pasukan Jubah emas akan lebih menarik di balik rok pelacur daripada di bawah 

tempat tidur mereka.

Dia bertanya-tanya berapa banyak anak haram yang akan lahir dari pencarian sia-sia itu.

Tanpa diundang, pikirannya beralih ke Brienne dari Tarth. Gadis jelek yang keras kepala dan bodoh.

Jaime bertanya-tanya di mana dia. Bapa, berikan dia kekuatan. Hampir seperti doa. . . tetapi apakah dia sedang memohon kepada dewa, Bapa Diatas yang sosoknya

menjulang tinggi berkilauan dalam cahaya lilin 

melintasi kuil itu?

Atau apakah dia berdoa kepada mayat yang terbaring di hadapannya? Apakah itu penting? Mereka sama-sama tidak pernah mendengarkan. 

Sang Pejuang telah menjadi dewa Jaime sejak dia cukup dewasa untuk mengangkat pedang. Orang lain mungkin akan menghormati para ayah, para putra, para suami, tapi tidak 

pernah untuk Jaime Lannister, yang pedangnya seemas rambutnya.

Dia adalah seorang pejuang, dan hanya itu yang akan dia lakukan.

Aku harus mengatakan yang sebenarnya pada Cersei, mengakui bahwa akulah yang membebaskan adik kecil  kami dari selnya. Lagi pula, kebenaran telah berhasil 

sangat baik dengan Tyrion. Aku membunuh putra jahatmu, dan sekarang aku akan keluar membunuh ayahmu juga.

Jaime bisa mendengar setan kecil itu tertawa dalam kekelaman. Dia menoleh untuk melihat, tetapi suara itu hanya tawanya sendiri yang memantul 

kembali padanya. Dia menutup mata, dan dengan cepat membukanya.

Aku tidak boleh tidur. Jika tidur, aku mungkin akan bermimpi.

Oh, betapa Tyrion terkikik. . . . jalang pembohong. . . meniduri Lancel dan Osmund Kettleblack. . . 

Pada tengah malam, engsel pintu-pintu Sang Bapa mengerang saat beberapa ratus septon masuk untuk melakukan pemujaan.

Beberapa dibalut kain jubah perak dan karang kristal yang menandakan Yang MahaSuci; saudara-saudara mereka yang lebih sederhana mengenakan kristal pada tali di sekitar leher 

dan jubah putih yang diikat 

dengan tujuh helai ikat pinggang, masing-masing dijalin dengan warna yang berbeda.

Melalui Pintu Sang Bunda, berbaris septa putih dari biara mereka, tujuh deret dan bernyanyi dengan lembut, sementara saudari sunyi datang dalam satu baris 

menuruni anak tangga Sang Orang Asing.

Pelayan kematian berpakaian abu-abu lembut, wajah mereka bertudung dan berkerudung sehingga hanya mata mereka yang bisa dilihat. Sekelompok saudara suci muncul 

juga, terbungkus jubah coklat dan seragam prajurit dan cokelat keabu-abuan dan bahkan benang kasar yang tidak diwarnai, diikat dengan tali rami panjang.

Beberapa menggantung palu besi Sang Pandai Besi di leher mereka, sementara yang lain membawa mangkuk pengemis.

Tak seorang pun dari saudara suci itu memperhatikan Jaime.

Mereka berjalan mengelilingi kuil, menyembah di masing-masing tujuh altar untuk menghormati dewa tujuh wajah. Kepada setiap dewa mereka melakukan pengorbanan, 

untuk masing-masing mereka menyanyikan himne.

Suara mereka terdengar manis dan khusyuk. Jaime menutup mata untuk mendengarkan, tapi membukanya lagi saat tubuhnya mulai berayun. Aku lebih lelah dari yang kukira. Sudah bertahun-tahun sejak penjagaan terakhirnya. Dan aku lebih muda saat itu, anak laki-laki berusia lima belas tahun.

Dia tidak mengenakan zirah saat itu, hanya tunik putih polos. Kuil tempat dia bermalam tidak sebesar sepertiga dari lengan kuil tujuh dewa di Kuil Agung. 

Jaime meletakkan pedangnya di atas lutut Sang Pejuang waktu itu, menumpuk zirah di kakinya, dan berlutut di atas lantai batu yang kasar di depan altar.

Saat fajar tiba, lututnya terluka dan berdarah. “Semua ksatria pasti berdarah, Jaime,” kata Ser Arthur Dayne ketika dia menemuinya. “Darah adalah meterai 

pengabdian kita.”

Saat fajar dia menepuk pundak Jaime; pedang pucat itu begitu tajam, 

bahkan sentuhan ringan itu memotong tunik Jaime, jadi dia mengeluarkan darah baru. Dia tidak 

pernah merasakannya lagi. Seorang anak laki-laki berlutut; seorang ksatria bangkit.

Singa Muda, bukan pembantai Raja.

Tapi itu sudah lama sekali, dan bocah itu sudah mati.

Dia tidak bisa mengatakan kapan pemujaan itu berakhir. Mungkin dia tidur masih dalam keadaan berdiri.

Ketika orang-orang suci itu pergi, kuil agung mulai senyap kembali. Lilin adalah dinding bintang yang menyala dalam kegelapan, meskipun udara dipenuhi dengan 

bau kematian. Jaime mengalihkan cengkeramannya pada 

pedang emas panjang itu.

Mungkin dia seharusnya membiarkan Ser Loras menggantikannya.

Cersei pasti membenci itu. Ksatria Bunga masih setengah bocah, sombong dan arogan, tetapi dia memiliki potensi dalam dirinya untuk menjadi hebat, melakukan 

perbuatan yang layak untuk dicatat dalam Buku Putih.

Buku Putih akan menunggu ketika malam ini selesai, halamannya terbuka dengan celaan yang bodoh. Aku akan meretas buku biadab itu sampai berkeping-keping 

sebelum mengisinya dengan penuh kebohongan. Namun jika dia tidak berbohong, apa yang bisa dia tulis selain kebenaran?

Seorang wanita berdiri di hadapannya.

Hujan turun lagi, pikirnya saat melihat betapa basahnya wanita itu. Air menetes dari jubah wanita itu hingga menggenang di sekeliling kakinya.

Bagaimana dia bisa sampai di sini? Aku tidak pernah mendengar dia masuk. Dia berpakaian seperti gadis kedai dengan jubah pintal yang tebal, diwarnai dengan 

warna cokelat belang-belang dan ujungnya compang-camping.

Sebuah tudung menutupi wajahnya, tetapi dia bisa melihat lilin-lilin menari di kolam hijau matanya, dan ketika dia bergerak, Jaime mengenalnya.

“Cersei.” Dia berbicara perlahan, seperti orang yang 

terbangun dari mimpi, masih bertanya-tanya di mana dia berada. “Jam apa sekarang?”

“Jam serigala.” Kakaknya menurunkan tudung kepala, dan menunjukkan wajah. “Serigala yang tenggelam, mungkin.” Dia tersenyum untuknya, sangat manis. “Apakah 

kau ingat pertama kali aku datang kepadamu seperti ini? Itu di penginapan yang suram di dekat Gang Weasel, dan aku mengenakan pakaian pelayan untuk melewati 

pengawal Ayah. “

“Aku ingat. Itu adalah Gang Eel. ” Dia menginginkan sesuatu dariku. “Kenapa kau di sini pada jam segini? Apa yang kau inginkan dariku? “

Kata terakhirnya bergema naik turun kuil, ku-ku-ku-ku-ku-ku-ku-ku-ku-ku-ku, memudar menjadi bisikan. Sesaat dia berani berharap bahwa yang diinginkan Cersei 

hanyalah kenyamanan pelukannya.

“Berbicaralah perlahan.” Suaranya terdengar aneh. .

. terengah-engah, nyaris terkesan ketakutan. “Jaime, Kevan telah menolakku. Dia tidak mau menjadi Tangan Kanan Raja. . . dia tahu tentang kita. Dia mengatakan itu. “

“Menolak?” Itu mengejutkan Jaime. “Bagaimana dia bisa tahu? Dia mungkin membaca apa yang ditulis Stannis, tetapi tidak ada. . . ”

“Tyrion tahu,” Cersei mengingatkannya. “Siapa yang bisa menebak dongeng apa yang mungkin diceritakan Si Cebol keji itu, atau kepada siapa? Paling tidak, Paman Kevan. Septan Agung . . Tyrion mengangkatnya ke kekuasaan setelah yang gemuk itu mati.

Dia mungkin tahu juga. “

Cersei mendekat. “Kau akan jadi Tangan Kanan Tommen. Aku tidak mempercayai Mace Tyrell. Bagaimana jika dia memiliki andil dalam kematian Ayah? Dia mungkin 

bersekongkol dengan Tyrion.

Si Setan kecil mungkin sedang dalam perjalanan ke Highgarden. . . ”

“Bukan dia.”

“Jadilah Tangan Kananku,” pinta Ratu, “dan kita akan memerintah Tujuh Kerajaan bersama-sama, seperti seorang raja dan ratu.”

“Kau ratu Robert. Namun kau saat ini pun tetap tidak akan menjadi milikku. “

“Aku akan melakukannya, jika aku berani. Tapi putra kita— “

“Tommen bukan anakku, tidak lebih dari Joffrey dulu.” Suaranya keras. “Kau menjadikan mereka milik Robert juga.”

Kakaknya tersentak. “Kau bersumpah akan selalu mencintaiku. Bukanlah tindakan penuh kasih untuk membuatku mengemis. “

Jaime bisa mengendus rasa takut pada diri kakaknya, bahkan di tengah bau busuk mayat. Dia ingin memeluknya dan menciumnya, membenamkan wajah pada 

ikal emasnya dan berjanji bahwa tidak ada yang 

akan menyakitinya. . .

tidak di sini, pikirnya, tidak di sini di depan para dewa, dan Ayah. “Tidak,” katanya. “Aku tidak bisa. Tidak akan.”

“Aku membutuhkanmu. Aku butuh separuh diriku. ” Dia bisa mendengar hujan deras di jendela tinggi di atas. “Kau adalah aku, aku adalah kau. Aku membutuhkanmu 

bersamaku. Dalam diriku. Kumohon, Jaime. Tolong.”

Jaime berusaha memastikan Lord Tywin tidak bangkit dari usungannya karena murka, tapi ayahnya terbaring diam dan dingin, membusuk. “Aku dibuat untuk medan 

perang, bukan ruang majelis. Dan sekarang mungkin aku bahkan tidak cocok untuk itu. “

Cersei menyeka air mata dengan lengan baju cokelat compang-campingnya. “Bagus sekali. Jika medan perang yang kau inginkan, medan peranglah yang akan 

kuberikan kepadamu. ” Dia menyentakkan tudungnya dengan marah. “Aku bodoh datang ke sini. Aku bodoh karena pernah 

mencintaimu. “

Langkah kakinya membahana dalam keheningan, dan meninggalkan bercak basah di lantai marmer.

Fajar mendapati Jaime dalam kondisi hampir tidak sadar. Saat kaca kubah mulai terang, tiba-tiba ada pelangi yang berkilauan dari dinding, lantai, dan pilar, memandikan 

mayat Lord Tywin dalam kabut cahaya beraneka warna.

Tangan Kanan Raja terlihat membusuk. Wajahnya telah menjadi semburat kehijauan, dan matanya sangat cekung, dua lubang hitam. 

Celah di pipinya terbuka, dan cairan putih busuk merembes melalui persendian dari zirah emas dan merah yang indah hingga menggenang di bawah tubuhnya.

Septon adalah yang pertama dilihatnya ketika kembali untuk pemujaan fajar. Mereka menyanyikan lagu-lagu mereka, mengucapkan doa mereka, dan 

mengerutkan hidung mereka. Salah seorang dari Yang Paling taat itu menjadi begitu lemah sehingga harus dibantu berjalan dari Kuil.

Tak lama kemudian, sekumpulan pelayan pemula kuil datang menyalakan pedupaan, dan udara menjadi begitu pekat dengan dupa sehingga usungan mayat tampak terselubung asap. 

Semua pelangi lenyap dalam kabut wangi itu, namun baunya tetap ada, bau busuk manis yang membuat Jaime ingin muntah.

Ketika pintu dibuka, para Tyrell yang pertama masuk, sesuai dengan kedudukan mereka. Margaery membawa karangan bunga mawar emas yang indah. Dia 

meletakkannya dengan mencolok di kaki usungan Lord Tywin tetapi menahan satu di antaranya dan memegangnya di bawah hidung saat dia mengambil tempat duduk.

Jadi gadis itu pintar sekaligus cantik. Tommen bisa melakukan kesepakatan yang lebih buruk untuk seorang ratu. Orang lain telah melakukannya.

Para dayang Margaery mencontoh tindakannya.

Cersei menunggu sampai yang lain berada di tempat masing-masing, lalu masuk, dengan Tommen di sisinya. Ser Osmund Kettleblack mondar-mandir di samping mereka 

dengan piring enamel putih dan jubah wol putihnya.

“. . . dia telah meniduri Lancel dan Osmund Kettleblack dan jangan-jangan Bocah Bulan juga… .”

Jaime telah melihat Kettleblack telanjang di pemandian, telah melihat bulu hitam di dadanya, dan semak yang lebih kasar di antara kedua kakinya.

jaime membayangkan dada pria itu menempel pada saudara perempuannya, bulu-bulu itu menggesek kulit lembut payudaranya. Dia tidak akan melakukan itu. Setan Kecil 

berbohong. Ikal emas hitam dipintal kusut, berkeringat. Pipi sempit Kettleblack mengepal setiap kali mendorong. Jaime bisa mendengar kakaknya 

mengerang. Tidak! Bohong!

Dengan mata merah dan pucat, Cersei menaiki tangga untuk berlutut di sebelah atas ayah mereka, menarik Tommen ke bawah di sampingnya.

Anak laki-laki itu tersentak mundur saat melihat jasad, tetapi ibunya mencengkeram pergelangan tangannya sebelum dia bisa menarik diri. “Berdoa,” bisiknya, 

dan Tommen berusaha. Tapi dia baru berusia delapan tahun dan Lord Tywin mengerikan.

Satu tarikan napas putus asa, lalu raja mulai terisak-isak. “Hentikan itu!”

Kata Cersei. Tommen menoleh dan membungkuk, muntah. Mahkotanya jatuh dan menggelinding di atas lantai marmer.

Ibunya mundur dengan jijik, dan seketika itu juga raja berlari ke pintu, secepat kaki delapan tahunnya bisa membawanya.

“Ser Osmund, gantikan aku,” kata Jaime tajam, saat Kettleblack berbalik untuk mengejar mahkota. Dia menyerahkan kepada pria itu pedang emas dan mengejar 

rajanya. Di Aula Lampu dia mencegatnya, di bawah mata dua lusin septa yang terkejut.

“Maafkan aku,” Tommen menangis. “Aku akan melakukannya dengan lebih baik besok. Ibu bilang seorang raja harus menunjukkan tindakannya, tapi baunya membuatku 

muak. “

Ini tidak akan berhasil. Terlalu banyak telinga yang antusias dan mata yang mengawasi. “Sebaiknya kita pergi ke luar, Yang Mulia.” Jaime membawa bocah itu 

keluar ke tempat yang udaranya segar dan bersih sebagaimana yang memang dimiliki King’s Landing. Dua pasukan inti jubah emas telah ditugaskan di sekitar 

alun-alun untuk menjaga kuda dan tandu.

Dia membawa raja ke samping, jauh dari semua orang, dan mendudukkannya di atas tangga marmer.

“Aku tidak takut,” anak itu bersikeras. “Baunya membuatku mual. Bukankah itu membuatmu sakit? Bagaimana kau bisa menanggungnya, Paman, ser? ”

Aku telah mencium bau tangan busukku sendiri ketika Vargo Hoat menyuruhku memakainya demi sebuah anting-anting. “Seorang pria dapat menanggung hampir semua 

hal, jika dia harus,” kata Jaime kepada putranya. Aku telah mencium bau pria yang terpanggang, saat Raja Aerys memasaknya dalam zirahnya sendiri.

“Dunia ini penuh dengan kengerian, Tommen. Kau bisa melawan mereka, atau menertawakan mereka, atau menatap tanpa melihat. . . masuklah lagi. “

Tommen mempertimbangkannya. “Aku . . Aku dulu pernah ke dalam,” akunya, “saat Joffy. . . ”

“Joffrey.” Cersei berdiri di depan mereka, angin mengibaskan rok di sekeliling kakinya. Nama kakakmu Joffrey. Dia tidak akan pernah mempermalukanku 

begitu. “

“Aku tidak pernah bermaksud begitu. Aku tidak takut, Ibu.

Hanya, Yang Mulia ayahmu baunya sangat tidak enak. . . ”

“Menurutmu apakah baunya lebih manis bagiku? Aku juga punya hidung. ” Dia menangkap telinga putranya dan menariknya berdiri. “Lord Tyrell punya hidung.

Apakah kau melihatnya muntah di kuil suci? Apakah kau melihat Lady Margaery menangis seperti bayi? ”

Jaime bangkit. “Cersei, cukup.”

Lubang hidungnya melebar. “Ser? Mengapa kau di sini?

Kau bersumpah untuk menjaga Ayah sampai penjagaan selesai seingatku. “

“Sudah selesai. Pergilah temui dia. “

“Tidak. Tujuh hari tujuh malam, katamu.

Pastilah Lord komandan ingat bagaimana menghitung sampai tujuh. Catat jumlah jarimu, lalu tambahkan dua. ”

Yang lain mulai mengalir ke alun-alun, melarikan diri dari bau busuk di kuil.

“Cersei, pelan-pelan,” Jaime memperingatkan. “Lord Tyrell mendekat.”

Orang yang disebut itu pun sampai padanya. Ratu menarik Tommen ke sisinya. Mace Tyrell membungkuk di depan mereka.

“Yang Mulia tidak sakit, kuharap?”

“Raja diliputi kesedihan,” kata Cersei.

“Seperti kita semua. Jika ada yang bisa saya lakukan. . . ”

Jauh di atas, seekor burung gagak memekik lantang. Dia bertengger di atas patung Raja Baelor, buang hajat di atas kepala sucinya. “Ada banyak dan banyak lagi 

yang bisa kaulakukan untuk Tommen, My Lord,” kata Jaime. “Mungkin kau akan memberi kehormatan kepada Yang Mulia untuk makan malam bersamanya, setelah pemujaan malam?”

Cersei menatapnya dengan tatapan lesu, tapi untuk sekali ini dia punya akal untuk menggigit lidahnya.

“Makan malam?” Tyrell tampak terkejut. “Saya seharusnya . . . tentu saja, kami pasti merasa terhormat.

Istriku dan aku. “

Ratu memaksakan senyum dan membuat suara-suara yang menyenangkan. Tapi ketika Tyrell pergi dan Tommen diusir bersama Ser Addam Marbrand, dia berbalik dengan 

marah pada Jaime. “Apakah kau mabuk atau bermimpi, ser? Mohon katakan, mengapa aku harus makan malam dengan si bodoh yang tamak dan istrinya yang 

kekanak-kanakan itu? ” 

Embusan angin mengaduk rambut emasnya. Aku tidak akan menggelarinya Tangan Kanan Raja, jika itu yang— “

“Kau membutuhkan Tyrell,” sela Jaime, “tapi tidak di sini. Minta dia untuk menaklukkan Storm’s End untuk Tommen. Sanjunglah dia, dan katakan padanya kau 

membutuhkan dia di lapangan, untuk menggantikan Ayah.

Mace menganggap dirinya pejuang yang perkasa. Entah dia akan memberikan Storm’s End kepadamu, atau dia akan mengacaukannya dan terlihat bodoh. Bagaimanapun, 

kau menang. ”

Storm’s End? Cersei tampak berpikir.

“Ya tapi . . . Lord Tyrell telah dengan sangat jelas menunjukkan bahwa dia tidak akan meninggalkan King’s Landing sampai Tommen menikahi Margaery. “

Jaime menghela napas. “Kalau begitu biarkan mereka menikah. Perlu waktu bertahun-tahun sebelum Tommen cukup dewasa untuk mewujudkan pernikahan itu. Dan sampai 

saat itu tiba, penyatuan selalu bisa dikesampingkan.

Berikan pernikahan yang dikehendaki Tyrell dan kirim dia untuk bermain perang. ”

Senyuman waspada menyelimuti wajah saudara perempuannya. “Bahkan takhta ada bahayanya,” gumamnya. “Ya, Lord kita dari Highgarden bahkan mungkin kehilangan 

nyawanya dalam usaha seperti itu.”

“Ada risiko itu,” Jaime mengakui. “Terutama jika kesabarannya menipis kali ini, dan dia memilih untuk menyerbu gerbang.”

Cersei menatapnya lamat-lamat. “Kau tahu,” katanya, “untuk sesaat kau terdengar seperti Ayah.” 

*Penulis: George R.R. Martin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *